Kacamata kuda itu bernama: Cita-Cita



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Entah apa salah dan dosa saya pada alam semesta ini, rasanya kok hal-hal aneh seringkali terjadi pada saya… Bukan hanya masalah cinta yang agak-agak kelabu, masalah pendidikan juga.

Saya ini sewaktu masih bocah menghabiskan masa kecil saya yang indah di kampung. Di Leuwiliang. asal kalian tahu, saking kampungnya sekolah saya dulu kami tidak punya perpustakaan! Untuk mendapatkan buku, kami harus menunggu sumbangan buku dari Diknas atau buku-buku yang tidak terpakai di perpustakaan sekolah di kota Bogor. Asal kalian tahu juga, jaman saya sekolah… kalau hujan deras, kelas saya dibubarkan karena atapnya terbuka dan pasti becek karena belum berubin. Maklum lah ruang kelas saya kan bekas gudang beras yang disulap menjadi ruang kelas. Asal kalian tahu juga, kelas saya sampai menyemen sendiri tembok kelas kami yang sudah bolong-bolong. Yaph! kami sendiri. Untungnya sekolah saya itu kemudian lambat laun diperbaiki dan sekarang sudah jauuuuuh lebih baik bahkan sudah ditingkat loh.

Tapi penderitaan saya tidak sampai situ, kawan! tidak!

Karena ayah saya yang sakit dan dirawat di rumah sakit di kota bogor, juga karena [konon] sekolah di kota lebih baik, keluarga saya dan guru-guru SD saya memutuskan untuk melepas saya bersekolah di kota Bogor. Mendaftarlah saya di sebuah sekolah yang paling bergengsi di Kota Bogor saat ini. Kalian tahu apa yang terjadi?

Guru saya yang mungkin penampilannya gak seperlente guru-guru di kota ditolak mentah-mentah oleh panitia pendaftaran murid baru di sekolah tersebut “Owalah… sakola nu di leuweung tea ya? Biar orang tuanya sendiri aja yang daftarin lah. Oiya prestasinya juga kami mah gak terima jalur prestasi kalau dari kabupaten ya” kata salah seorang panitia penerimaan murid baru kepada guru saya yang sudah siap dengan berbagai berkas yang saya miliki plus sertifikat juara baca puisi dan lomba mata pelajaran bahasa Indonesia juga bukti bahwa saya peraih NEM tertinggi se SD negeri di kabupaten Bogor [kece kan…. waktu SD mah gw nyastra dan pinter banget, sekarang weeee :p bye bye bye].

Guru saya pun menyampaikan hal tersebut pada Mama saya, dan bisa ditebak… mama saya kan kayak saya, kayak kompor mleduk hahhahaha. Dengan gagah berani Mama saya kembali ke SMP itu. “Oh, ini yang dari SD di leuweung tea ya”
Mama saya kan sangar ya, “Iya memang, ada masalah?”

“Bukan, Bu…. masalahnya standar di SMP ini tinggi,Bu. Anak Ibu takut gak bisa ngikutin”

“Baik kalau begitu, anak saya mungkin tidak akan menjadi yang terbaik di sini, tapi dia akan bertahan dan dia tidak akan jadi yang terbodoh. Saya lebih tahu kemampuan anak saya dibandingkan Bapak, katakan pada saya syarat apa yang tidak bisa dipenuhi oleh anak saya?”

Dan taraaaa secara ajaib…. saya pun masuk SMP tersebut, dan yaaaah emang bukan yang terbaik sih. Tapi toh bukan yang terbodoh. Saya toh sempat juga jadi rangking 1 di SMP tersebut, not bad lah :’D

Segitu aja? Oh ndak lah…

Di SMP saya juga gak pintar, yaaa gitu deh… standar lah ya. Pintar gak, bodoh banget juga gak. Mungkin kalau malas, iya banget! hahahaha….

Saya tidak terlalu pandai bidang eksakta sebenarnya (honestly, gak bisa hapalan juga. Oh well jadi gw gak bisa apa-apa ya T_T ha ha ha), tapi untungnya saya cukup jago mengarang, jadi untuk bahasa dan ilmu2 sosial saya pasti dapat nilai kece. Karang saja! Layaknya puisi-puisi Goethe hahahaha…. Seperti yang saya katakan bahwa di SMP saya pernah rangking 1… jangan tanya deh, bagi beberapa orang kejadian itu bagaikan adegan bumi gonjang-ganjing, langit kelap-kelip ala pewayangan bahkan ada yang nyeletuk “Kok bisa ya nilai gw kalah sama si Marissa, dia kan gak pinter ya” antara bangga dan sedih sih, jadi maksud lo apa? Gw indikator kebodohan gitu? oh come on…Syukurlah saya kemudian gak sekelas lagi sama anak nyebelin itu hahahaha.

Saya ingat dia pernah sesumbar, “Aku sih yakin aku bakal masuk SMA “X”, kakakku semuanya sekolah di situ. Kamu sih aku gak tau ya, soalnya masuknya kan susah” dan taraaaa….mungkin pas dia ngomong gitu, malaikat kebetulan lagi lewat, saya lolos mudah masuk SMA “X” dan dia…. tidak -.-
Moral dari cerita ini, jangan sombong! kita kan gak tau orang yang sakit hati karena kesombongan kita nyeletuk apa di dalam hati, kalo jelek terus diijabah gimana? Aduh jangan deh, just JANGAN SAMPAI!

Lanjut di SMA, huwaaaaa masa yang indah karena masuk salah satu SMA yang [konon] paling oke di Bogor, tapi bagi saya sih paling sempit se-Bogor, dan paling mahal juga *eh*. Di SMA yang isinya manusia-manusia pintar semua ini, saya tentu jadi makin biasa aja. Wong yang juara olimpiade bergelatakan dimana-mana, lha saya? Saya tidak masuk kasta anak pintar, anak alim, anak malas, apalagi anak kaya raya. Saya hanya masuk kasta anak hemat [menjurus ke pelit], dan anak yang selalu bersemangat [menunggu dan mengerjakan remidial]. Saya sih akui saja…. I’m not smart, dan secara psikologis saya merasa di SMA saya masih alay dan gampang galau. Heft! Nyesel deh. Tapi yaaaaa ndak bodoh-bodoh banget. Hal paling mengagetkan saya dan paling saya ingat adalah ketika ada teman saya yang kemudian bilang pada saya “Gimana rasanya punya teman yang jauh lebih pintar dari kamu, Mon?” errrrrr…. namanya juga anak SMA ya, lagi galau-galaunya…. yaaaa sebel dan terpukul lah ada yang bilang kayak gitu! Errrrghhhh…. iya sih dia lebih pintar, terus apa? Gw harus bilang WOW gitu?

Itu kan dulu, sekarang sih kalau dihadapkan pada kondisi serupa saya akan jawab “Taste good…” sambil tetep cuek dan lanjut baca buku.

Untungnya, level kebodohan saya tidak terlalu akut saat SMA. Saya diterima di dua universitas negeri bahkan sebelum UN berlangsung. Yang satu di Yogyakarta, satu lagi di Bogor. Awalnya saya ingin di Yogya, saya ingin [sok] mandiri, tapi karena satu dan lain hal akhirnya saya memilih kuliah di IPB, Bogor.

Di sini, kisahnya lebih seru lagi.

Saya tekankan sekali lagi…. I’m not smart person, saya cuman manusia nekad yang senang belajar.

Ketika masuk kuliah, adik saya masuk SD [usia adik saya dan saya memang terpaut cukup jauh].
Adik saya sekelas dengan anak dari salah satu guru SMP saya. Biasalah kan, bocah-bocah kan banyak tuh yang masih ditungguin sama mama-mamanya, nah termasuk adik saya dan anak si guru SMP itu.

“Oh… Marissa masuk IPB ya? Ih kenapa gak ambil yang di Yogya aja, IPB mah pilihan terakhir lah kalau saya mah. Susah dapet kerja dan susah juga dapet beasiswa kalau mau lanjut keluar negeri” kata mantan guru SMP saya tersebut pada Mama saya.

Gak sampai situ, tetangga dan beberapa teman Mama juga ada yang berkata demikian. Apalagi saya dan adik saya kan ceritanya anak Yatim. Wah udah deh, nasib saya sebagai anak perempuan dan sekaligus anak sulung kayaknya bagi sebagian orang cuman ada dua: 1. cepet dinikahin sama orang kaya, 2. kerja aja gak usah sekolah tinggi-tinggi.

ya nasip….

Saya menyadari kekurangan saya, dan saya pernah bilang kepada salah satu sahabat saya yang paling setia, Pillowman (hahahaha… pasti udah ada yang tau deh dia siapa si pillowman) “Gw harus bisa meraih impian gw, gak apa bukan jadi yang terbaik tapi at least gw bisa jadi simbol kalau anak yatim, anak piatu, anak kere, anak apapun itu bisa berjuang dan ngeraih impian mereka selama mereka mau berjuang buat itu”
Atas bantuan dan doa banyak orang, saya berhasil meraih beberapa prestasi saat kuliah. Walau sebenarnya niat mulianya jadi agak melenceng dari awalnya mau jadi simbol kegagahan anak biasa-biasa aja jadi motif nyari uang tambahan -.- terus saya jadi ketua HIMAGITA (Himpunan Mahasiswa Gila Harta) saat itu. Dan iya siiiih…. prestasinya lumayan, tapi gagalnya juga bwaaaaaahhhh buaaaaaaanyyyyyyaaaaaakkkk banget. Untung gagal gak dikasih sertifikat, kalo dikasih kayaknya rumah saya tenggelem sama si sertifikat.

Saya menyadari kekurangan saya, tapi di lain pihak saya juga ingat perkataan saya pada sahabat saya itu. Saya boleh bodoh, tapi saya harus jadi orang yang jujur. Saya harus menepati janji… saya ingin sekolah lagi. Jangan kira keinginan saya sekolah lagi ini lancaaaaarrr…. muluuuus… tenang….. tentram…. BAH -,- saya sudah merasakan semua lika-likunya, mulai dari TOEFL gak cukup, berkas gak diproses, gak ada uang buat daftar dan bahkan untuk ikut tes, ditolak aplikasinya, hingga diremehin orang lain.
Di kampus saya sendiri bahkan ada yang bilang “Ih Marissa kok sombong banget ya, kejar aja karirnya, ngapain sekolah lagi, bla…bla…bla…”

“Ngapain sekolah lagi? Susah jodoh”

“Ngapain sekolah lagi, gak sayang ya sama Mamanya… bla bla bla”

Tapi saya sudah kebal, yayayayaya…. sebodo amat.

Yang lebih berat sebenarnya ketika memikirkan “Gila, gw kurang gila apa ya? Beneran nih mau ninggalin Mama sama adik buat sekolah?”

Tekad saya semakin kuat ketika akhirnya saya dapat sebuah beasiswa, dan kemudian diterima di sebuah Universitas di Tokyo, Jepang. Yaaaah belum pasti sih kalau belum naik pesawat, terbang, masuk kelas, meluk dan baca text book sampai khatam…. tapi yes! hei one step closer loh! percaya gak! Univ. saya ini Univ. teknik, jadi kayaknya belum ditemukan anak Insitut Paling Bageur di sini, aaah mungkin saya salah…. beda halnya dengan anak-anak lulusan Institut Terbaik Bangsa yang bagai bedol desa banyak yang lanjut ke univ. saya ini. Secara, MoU kerjasamanya juga kan sama si Institut Terbaik Bangsa itu kan. But who’s care hahahaha…. hantaaaam! Majuuu! Serbuuu! Seraaaang! Terjaaaaang! hhahahaha.

Comments

IPB: Institut Paling Baik! Baik sih, tapi…
And Happy birthday to me :D

Comments

  1. hah siapa tuh anak spensa yang ngomong gitu? mudah2an bukan aku *nyadar diri, suka ngomong jahat*

    kenapa ya sepanjang ingatan, ga kangen sama kehidupan smp. yang diinget juga dikit :p

    • Ada… dan tentu bukan uswah :’D
      Oh come on, uswah sih list anak baik hati.
      Karena aku pernah jadi anak bandel, pernah belajar nge-geng, dsb… jadi aku ngerasain hal-hal macem2 dari yang membahagiakan sampai yang absurd hahahahha 😀

      Alhamdulillah aku masih punya teman sebaik uswah 😀

  2. Kak emonikova, jungkir bali ekspresi dan pikiran saya baca tulisan ini.. . Perjalanan hidup yang bener2 inspiratif. Saya mengenal ka emo tuh pas les b. Francis di institut paling bageur haha. Kak emonikovanya. Pasti gak inget haha
    Anyway, saya jadi termotivasi buat lanjutin study. Ijin dulu buat baca2 blognya yah ka.
    Trims,
    Salam . . Rahmat nugraha

    • Bonjour, Rahmat.
      Inget laaaaah…. hahahhaha. Anak manajemen kan?
      Muka kamu gampang di ingat 😀
      Yuph! Semangat! Didoakan 😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: