Yang annoying di social media… Grrrrrr!



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Haiiiiisssssh…. ini kok saya nulis minggu ini kok penuh complain ya hahahahaha. Maaf ya pembaca yang baik hati. Habis kalau bukan saya yang complain, siapa lagi? Biarlah citra saya yang selama ini emang rada ketus untuk beberapa hal disekaligusin aja lah, tanguuuuung bro! Hahahahahaha….

Baik apa pembahasan kita kali ini? Kita akan bahas hal-hal annoying di social media! Hiyaaaaaa…. saya sendiri kadang kalau BT banget dan udah bikin emosi, langsung saya sindir atau saya unfollow sekalian hahahaha. Jahat banget ya? Memutus tali silaturahim gak sih? Tapi saya gak nggak butuh juga mengetahui segala kehidupan personal orang tersebut.

Hah? kehidupan personal? maksud lo, Mon? Haiiiiisssh….. baik deh kalo gitu, baca dulu sampai abis ya.

Ini dia hal-hal annoying di social media yang telah saya rangkum seenaknya:

1. Public Display of Affection (PDA)  di Social Media
Apa itu Public Display of Affection? Secara sederhana itu adalah pamer kemesraan di depan umum, supaya dunia tahu bahwa lu sama pasangan lu adalah pasangan terbaik di muka bumi! Kalau udah nikah sih masih mending lah ya boleh lah sesekali, tapi kalau masih pada level pacaran dan masih ada peluang putus mah yaaaah jangan aneh-aneh deh, yang ada kalau bikin jengkel kan orang-orang jadi doa ya “Ya Allah… semoga putus aja deh, abis mereka kampungan sih” ahahahha atau saya aja ya yang mikir gitu hahahhaa…

PDA di dunia nyata sendiri sudah sangat nyebelin, bahkan sampai ada yang bikin videonya loh! Gila kan… puja puji kepada yang bikin video ini, bener-bener saya dukung dengan sepenuh hati.

Tragis kan? kebanyakan dari kita *mungkin yang baca blog ini aja sih* biasanya jadi orang ketiga dalam video ini huhuhuhu. Saya sih jelas selaluuuuu jadi orang ketiga dengan tragisnya. Tapi jangan sampai deh saya jadi orang pertama dan kedua hahahaha… norak.

Nah, kalau di socmed tentu gak kalah annoying! tanda-tandanya biasanya diawali dengan MENGGANTIKAN FUNGSI HP DENGAN SOCIAL MEDIA! aduuuuh demi apa deh, ini bener-bener malesin banget.

Derpina: @Derp Sayang kamu udah makan belum?

Derp:     Belum sayang, aku agak pusing, kayakny aku masuk angin deh RT @Derp Sayang kamu udah makan belum?

Derpina:  Ya ampun,semangat sayang. Kamu harus minum obat RT @Derp Belum sayang, aku agak pusing, kayakny aku masuk angin deh

Derp:     Iya sayang,prhatian kamu udah obat buat aku RT @Derpina Ya ampun,semangat sayang. Kamu harus minum obat

Derpina: Tp kamu harus sehat. Klo kmu sakit aku sedih 🙁 RT @Derp Iya sayang,prhatian kamu udah obat buat aku

Dst….
Ya Allah… kampungan banget gak sih? Jujur aja, apa urusan saya sebagai pengguna social media untuk tahu ayangnya si Derpina masuk angin? untuk apa juga saya tahu kalau mereka saling sayang dan si Derpina hancur berkeping-keping ketika Derp masuk angin. Jujur aja saya GAK NANYA dan GAK MAU TAHU. Koreksi saya jika saya salah atau saya begitu bodoh, hal seperti itu bisa mereka lakukan dengan pakai sms, whatsapp, line, atau hal-hal lainnya yang bersifat lebih privat kan? Iya gak? Yang merasa gak sreg dengan kritik saya ayo caci saya, maki saya, tapi setidaknya saya masih cukup pintar membedakan fungsi alat komunikasi dan social media. Kadang saking geramnya saya sampai mau ngirim pulsa sms ke muda-mudi tipe norak seperti ini… untung Allah membuat kantong saya gak tebal *tebal sih sama kertas gak jelas* jadi hal ini nggak terlaksana.

Yang bikin geram lagi kalau dua sejoli ini pamer kemesraan di social media, kayak:a. Upload foto mereka berdua setiap hari, atau lusinan foto dalam satu hari penuh! –> Kalau satu-dua sih saya gak terganggu ya. Tapi kalau sampai buanyaaaaaak banget…. diupload tiap beberapa menit sekali… atau upload foto mereka tiap hari, jujur aja bagi saya itu konyol. Buat apa saya liat foto mereka setiap saat? Apakah bernilai seharga cek miliaran rupiah? Nggak juga? Gak guna kan? oh bye… mereka bilang kalau saya complain saya gak usah liat. I do it! Beberapa sudah saya unfollow -.- setelah di unfollow saya kena cerca juga katanya gak ngerti cinta sejati… sirik karena saya masih jomblo… I proud to be jomblo selama saya gak terlihat bodoh.

b. Salah pakai istilah –> “Happy anniversary yang ke 10 sayang….” *tentu ditambah upload foto mesra mereka berdua dong*. Widiiiih, keren banget anniversary yang ke 10, saya kan takjub ya… sambil mikir, wah masa sih? pas di cek lagi “Happy anniversary yang ke 10 sayang…. senang sudah menjalani ini semua bersama kamu 10 bulan terakhir ini” Owalaaaaaaah…. mungkin ya kalau mau mesra juga harus agak ilmiah sedikit. Namanya juga anniversary, anniversary itu buat tahunan bukan buat bulanan! Gak percaya?

Cek kata om Wiki:
An anniversary is a day that commemorates or celebrates a past event that occurred on the same date of the year as the initial event. For example, the first event is the initial occurrence or, if planned, the inaugural of the event. One year later would be the first anniversary of that event. The word was first used for Catholic feasts to commemorate saints.

c. Nulis/ Kuote kata-kata galau atau romantis terus di cc ke-pasangannya –> lagi-lagi, satu atau dua masih bisa ditolerir, tapi kalau full tiap detik hal yang dilakukan itu. Oh my… saya udah gak sanggup lagi. Ampun…. ampun… ampun… please jangan siksa saya lagi. Beneran deh, socmed kan bukan punya kalian aja.

2.Pamer kekayaan *Iyaaaa deh yang tajir*
” Alhamdulillah… rekening sekarang udah dua digit 🙂 “
” Untunglah… gaji saya lumayan dulu, 4 kali di atas UMR jakarta” <– jujur aja langsung saya itung loh hahahaha
“Sekarang saatnya beli tanah dan properti, Alhamdulillah” <– siapa? Siapa yang nanya? hahahahaha.
“Sudah pakai aypong 5 nih… horeeeee”
Dsb
Dsb

Paman Gobeeeerrrrr :D

Paman Gobeeeerrrrr 😀

Ini apa saya yang kelamaan nongkrong di socmed ya? Kok sampe saya baca juga status-status gak mutu kayak gitu. Jika menurut Anda nggak masalah, saya pun begitu. Tapi bukankan ketika kita bertindak harus ada kode etiknya? Saya turut bahagia ketika kalian sudah punya pendapatan yang Alhamdulillah… atau sudah mampu beli ini itu sendiri. Tapi pernah gak… sediiiiikiiit aja kepikiran bahwa tidak semua orang di sekitar kita itu seberuntung kita. Ada dua kemungkinan, Anda memang ada di lingkungan yang mapan *sehingga hal kayak gitu adalah hal yang biasa, yaaah maklum lah tajir gitu loh* atau kalian tidak tahu sepenuhnya kondisi rekan-rekan kalian. Apa kalian ngeh ada teman kalian yang mungkin sedang pusing dengan masalah finansial mereka? Apa kalian peduli?

Yaaaa kalau kalian kaya sih, hak Anda ya… toh uang juga uang Anda. Tapi entahlah… kalian masih punya hati atau gak. Hahahahahhaha…..
Harta itu titipan lagi, itu punya Allah… kalau ada orang yang murka dan sebel ke kalian, complain ke Allah… lalu Allah acc complain orang tersebut, bisa-bisa harta kalian ditarik! Mau? Saya sih ogah… hahahhaha. Eh bukan nakut-nakutin loh, sok mangga kalau mau nyoba sih :p

Saya penggemar Paman Gober sejak saya kecil, sebel sih karena dia pelit. Tapi coba deh baca… walau kaya dia masih berusaha tampil sederhana dan kalau mau pamer paling juga ke Donal Duck yang notabenenya keluarga sendiri. Gak ke orang lain kan? Yaaah mungkin Paman Gober jauh lebih baik daripada yang suka tukang pamer di socmed hahaha.

3. Pamer Penderitaan
Kenapa kita harus bangga ketika kita menderita ya? Putus cinta… disakitin orang… bos yang nyebelin… kehidupan yang sulit… kerjaan yang belum beres-beres… dsb!
Saya pernah loh pamer penderitaan kayak gini, sering malah kayaknya hahahahaha… tuh kan saya ngaku! Saya mah kalo emang pernah norak ngaku kok. Tapi setelah saya pikir-pikir, lha kok gw bangga ya sama penderitaan gw? Owalah…..!

Saya lalu mulai berdiam diri, lalu menatap timeline, memandang orang-orang yang melakukan kesalahan yang serupa. Rupanya nyebelin banget ya. Ya kalau mood kita lagi baik sih mungkin biasa aja, tapi kalau lagi mood lagi jelek…. liat orang ngeluh di socmed, aduuuuuh rasanya DHUAAAAAR… rasanya pengen datengin langsung orangnya terus bilang “Heh! Bukan lu manusia yang paling menderita di muka bumi ini! Masih banyak yang kehidupannya lebih berat dari lu”

Buat yang udah terlanjur melakukan hal ini… sudahlah, pintu taubat masih terbuka hahahaha. Cara pertama, ibadah! Curhat ke Tuhan. Kalau saya biasanya ke masjid dan berdiam diri sejenak. Oiya, jangan baca socmed dulu selama berdiam diri ya. Kedua, curhat ke orang terdekat. Kalau saya punya “korban” yang selalu kenaaaa aja kalau saya uring-uringan *huhuhu, maaf ya 🙁 * kasihan sekali. Tapi biasanya itu membuat lebih baik. Ketiga, make your self happy! Kalau saya… obat kegalauan saya ada makan dan baca buku. Jadi selama ada es krim, makanan enak, dan buku yang seru…. insya Allah otak rada cling lagi. Keempat, solve your problem! Masalah bukan buat dicaci maki, tapi buat diselesaikan. But never make decisions when you’re mad… tunggu tenang… tunggu udah rada happy… baru deh solve your problem.

4. Reklame kampanye
Menjelang 2014… beberapa simpatisan partai politik mulai heboh berkampanye ria. Dan jujur, saya pikir spanduk kampanye hanya menjengkelkan karena merusak pemandangan alam, rupanya juga merusak pemandangan timeline social media kita.

“Ya ampuuuun, Pak XX, penuh prestasi selama menjabat… layak jadi presiden Indonesia”
“Subhanallah… partai XX memang yang terbaik dan istiqomah membela kebenaran”
“Pak XX, mantap nih kalau jadi presiden gak akan malu-maluin”
“Kalau Indonesia dipimpin sama pimpinan partai XX, pasti deh bakalan maju”

Ya ampuuuun… tim sukses jangan nyebelin dong. Jujur aja tuh saya gak peduli dengan pandangan politik kalian! NGGAK PEDULI SAMA SEKALI… apalagi kalau udah menjurus ke narsistik dan mulai ngejelekin pihak lain, aduh… minta diketok

“Memang banyak yang memfitnah partai kita, tapi mereka tidak melihat Indonesia maju karena jasa kita selama ini. Biarlah Allah memberi hidayah kepada mereka semua yang tidak memahami eksitensi kita bla bla bla”

Eh… permisi, emang Allah peduli dengan Partai Anda. Masuk surga juga gak akan ditanya kita partai apa hahahahaha… cabe deh.

Jika Anda baik, percayalah dunia yang akan menilai Anda. Selesai!

5. Terlalu banyak upload foto selfie
OTW ke Bandung —> upload foto selfie
Mau ke Kantor –> upload foto selfie
Di Malang, brrrrr dingin —> upload foto selfie
Indahnya Indonesia Raya –> upload foto selfie lagi

Huwaaaaduuh!
Saya ada penggemar fotografi. Saya juga gak bermasalah dengan foto selfie… saya bahkan sering juga melakukannya tapi gak semuanya di upload, hanya dipilih yang bener-bener representatif untuk profile picture. Wajar lah manusia suka difoto…
Tapi kalau tiap saat upload foto selfie waduh! Gak apa sih… cuman kadang suka gak ada keterkaitan antara judul foto dengan fotonya. Lagi cerita otw di pameran bunga misalnya eh terus foto yang diupload foto dia, lha bunganya mana? atau dia adalah produk yang dipamerkan?

Lagian sejujurnya aja, maaf karena saya harus mengatakan kenyataan pahit ini, kayaknya orang lain juga gak butuh foto selfie kita banyak-banyak deh hahahahahaha… iya kan?

Dunia fotografi itu menarik banget. Saya bahkan sampai rela mau beli tongsis hahahaha… buat apa? Buat foto selfie dong! tapi apa semuanya mau diupload ke socmed? hahahaha… gak deh… gak PD. beberapa aja yang memang oke. Lainnya, hmmm mungkin orang lain ingin benar-benar menikmati hasil jepretan kita yang indah… bertema…. dan penuh makna. Picture speaks more than words! really? think again! Kalau semua picturenya selfie sih mmmm kayaknya gak begitu ya hehehe.

Huwaaaaaa demikian….
Udah ah, capek ngetiknya.
Jangan pada ngamuk ya… jika ada kemiripan dengan beberapa pembaca blog ini, saya mohon maaf karena saya toh tidak sengaja. Mungkin saya juga termasuk yang annoying di socmed hahahaha… ah mana saya tahu, tapi semoga saja tidak 🙂

Salam semangat di hari hujan…

Comments

Pleaseeee…Jangan jadi mahasiswa nyebelin!
I’m fat and I proud….: Sebuah catatan wanita yang dibilang ndut -.-

Leave a Reply

%d bloggers like this: