I’m fat and I proud….: Sebuah catatan wanita yang dibilang ndut -.-



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Maaf, blog ini sudah lama terlantar hahahaha… Banyak kerjaan dan menuntut banyak bahan yang harus dibaca, lalu…mmmm… gak kepikiran ngeblog. But well, blog ini harus terus hidup selamanya [emoji rabbit face]

Sebenarnya udah lama pengen nulis ini, tapi entahlah… moodnya kadang naik turun. Tapi kali ini sudah menggelegak dan rasanya hasrat itu tak tertahankan lagi hehehehe.

Pernah gak sih kalian dengan sadar dan sungguh-sungguh ketemu teman kalian dan bilang “Ih lo kok gendutan sih?”
It’s okay… saya juga suka begitu.
Untuk usia saya sih yang udah kepala 2 keatas “agak menggemuk” dibandingkan saat kuliah bisa jadi lambang kemakmuran apalagi kalau itu terjadi pada cowok. Ngerasa gak sih, ketika cowok gemukan kayaknya dunia gak mempersalahankan itu ya malah persepsinya makin positif “Wah, makin makmur nih si X”

Tapi bayangkan jika ini terjadi pada wanita? Beberapa malah sedikit menderita hanya karena satu kata “gendut” setidaknya bagi saya. Okay, read this carefully.

Sejujurnya saya sih happy-happy aja. Saya akui saya emang ndut hahahaha… bukan apa-apa, saya pernah loh diet… lalu kurusan. Apalagi waktu kerja di Jakarta, tiap pagi lari-lari kejar kereta. Wuussssh langsing. But honestly saya jadi bodoh hahahahahaha. Gak percaya kan? Sejak kecil kalau saya baca buku atau belajar pasti saya langsung lapar, karena punya Mama dan (dulu masih ada) nenek yang jago masak yaaaaa saya selalu dapat asupan gizi yang oke dan tentu enak. Saya juga tipe orang yang kalau stress malah makin doyan makan. I love food! apapun itu…. makanan mungkin cuman ada enak dan enak banget. Entah sejak kapan, tapi kalau gak makan saya bisa pusing… darah rendah kumat…. maag kumat…. atau sehat tapi pas baca buku atau apapun tatapannya kosong gak ada yang masuk. Parahnya saya punya satu kebiasaan buruk “I HATE SPORT” iyaaaaph saya gak suka olahraga, pokoknya bertolak belakang sama adik. Mungkin ini yang bikin saya jadi rada susah mencapai berat badan ideal.

Sekian pengakuan dosa saya….

Ughhhh…. capek jalan ya kalau ndut

Menderita? Oh Jelas!
Kalau kalian gemuk, atau yaaaah agak gemuk…. kalian akan sering patah hati ketika liat baju-baju lucu yang murah meriah. Gimana gak? Pasti gak akan cukup. Kalau maksain juga, si baju mungkin bisa dipake tapi susah dilepas, atau robek, atau…. cuman bisa cukup di kepala aja.

Namun penderitaan itu mungkin tidak cukup bagi beberapa orang.

Mungkin kalian gak pernah tahu, tapi ketika kalian gemuk kalian pasti jadi sasaran pertama sales obat pelangsing atau alat massage pelangsing. Kok tau, Mon? Iyalah… wong saya pernah jadi korbannya.

Pernah sekali saya menemani teman saya yang mungil ke sebuah mall di Bogor untuk menemani dia beli tas. Sesampainya di TKP, kebetulan lagi banyak sales gitu… dan taraaaaaaa saya pun jadi korban
“Mbak obat pelangsingnya langsung dari Korea…. ini bisa nurunin berat badan loh, sebulan bisa turun 5 kg” Kata si mbak cantik yang langsing itu ke saya. Teman saya dilewatkan begitu saja oleh si sales. Sudahlah saya anggap angin lalu.

Eh di deket situ ada sales lagi “Bu, massage dan sauna belt… ini bisa melancarkan peredaran darah dan bikin langsing juga loh Bu.” Owccchhhh…… two mistakes! 1. Panggil saya “Bu” *erggghhhh…. terlihat setua itukah saya*, 2.Secara tidak langsung dia bilang saya gemuk *walau emang bener* tapi iiiihhh mood breaker banget kanhttp://eemoticons.net.

Sudahlah… saya pun gak terlalu ambil pusing. Ya nasip kan ya… lagian mereka jujur hahahaha…. siapa coba market produk pelangsing kalau bukan manusia2 ndut kan? hahahahaha *hapus air mata*

Itu aja belum cukup…. BELUM….
Suatu hari saya datang ke pernikahan salah seorang teman saya, dan bertemu teman lama. Lalu basa-basi lah. Mungkin karena teman saya itu wanita ya, jadi lidahnya lebih tajam dari pria *a reason why I better talk with men than women*

“Emon gendut banget ya, hati-hati Mon… kayaknya nanti emon bisa kena stroke sama diabetes deh” Waduuuuh…. jujur kalau saya gak menghargai sebagai teman saya, udah saya ajarin deh nih anak cara mencari diksi ketika ngobrol sama orang lain. Tapi ih beneran deh, sedih banget dengernya http://eemoticons.net tegaaaaaaaaaaa. Memang, saya sadar saya harus hati-hati dengan dua penyakit itu karena keluarga saya punya riwayat terkena penyakit itu. I’m not that stupid sampai gak paham bahwa penyakit-penyakit itu bisa menurun secara genetik… saya memang kena remidial pas pelajaran Biologi di SMA, tapi saya gak bodoh-bodoh banget sampai hal sekrusial itu aja dalam ranah ilmu pengetahuan saya gak paham. Saya mencoba memahami kalau dia mungkin kurang pandai aja dalam memilih kata-kata yang indah tapi ini buat pelajaran aja “WATCH YOUR MOUTH!” kita harus meminimalisir hal-hal yang menyakiti orang lain, apalagi masalah penyakit kan… waduuuuh~~~ gak maen-maen, Bung. Oiya! Saya juga tipe orang yang ngeyel kalau dikasih tahu orang lain secara “keras” atau “ekstrim”…semakin ekstrim nasehatnya, semakin gak oke cara penyampaiannya… semakin tidak respect saya terhadap orang itu. Saya percaya tidak banyak orang “serese’ ” saya, tapi pasti ada orang-orang yang bertipe sama dengan saya di muka bumi ini. Jadi dimanapun… ingat kata Bambi, If you can’t say something good, just silent!

Belum terasa penderitaannya? Oh okay… ada lagi nih.
Suatu hari entah terkena kutukan apa saya terjebak dengan suatu percakapan yang sangat gak ngisi dan gak cerdas dengan seorang cowok, and we talk like men! kita ngomongin tentang cewek….
“Mon, lu gendut banget sih. Liat dong cewek gw sekarang… langsing, cantik, putih… wihhh oke” kata si cowok ini
“Oh, well! emang kenapa kalau gw gendut. It’s okay! Emang lu bakal nikah sama cewek lu sekarang? Listen! Ketika dia udah hamil… melahirkan… lalu kemudian menua… cantiknya lama-lama ilang lagi”
“Ya gak apa, tapi kan oke mon dibawa jalan kemana-mana… coba kalau sama lu, waduh kita kayak angka 10.”
“Gw juga gak mau sama lu, cowok berotak kosong yang cuman liat cewek dari fisik doang. Lu tau? Lu tipe cowok dangkal… ngerti? DANGKAL” kata saya sewot
“Wueeets… sadis banget”
“Gw jujur. Gw gak habis pikir kenapa ya dunia kejam sama orang yang gendut. Di Amerika dan beberapa negara di Eropa bahkan pajak untuk orang yang obesitas bisa 2x lipat, padahal itu gak bikin mereka makin kurus…. harusnya mereka didukung dong biar jadi langsing atau setidaknya sehat. Hah, dunia mungkin dipenuhi dengan orang-orang dangkal seperti lu”
“Karena gak muna ya,Mon… yang pertama kali diliat orang itu visual. Lu pinter… lu oke… tapi lu gendut, kucel, gak dandan, jalan kayak cowok, oh sorry to say… bagi gw itu gak menarik”
“Karena gak muna juga ya… cowok banyak ngomong, cuman liat fisik aja, gak punya perspektif luas, itu auccccch… bikin ilfeel” saya pun pergi sambil agak pundung dan bosen dengan pembicaraan yang gak jelas.

*Namun karma selalu ada, kabar terakhir teman saya ini putus dengan ceweknya yang langsing itu ahahahahaha…. and guess what? Dia pun punya pacar baru dan pacarnya kini gak selangsing pacarnya yang dulu and now he told me “Mon,pacar gw yang sekarang chubby hehehe… Dia baik, and I have no reasons why I love her, I just accept her like she accept me” Huwaaaaaaa http://eemoticons.net… semoga langgeng hahahha… See? See? I WIN! horaaaaaaaaay!

Kita tinggalkan teman saya yang tercerahkan….

Ada lagi penderitaan manusia-manusia ndut, ketika ada acara makan-makan… yang ndut pasti disuruh ngabisin makanan. Huhuhuhuhuhu….
Ada gak sih yang punya pengalaman kayak gitu?
Apa saya aja…?
Buruknya lagi, ajaran Mama, Nenek, dan seluruh keluarga saya yang kayaknya dari sejak saya bisa makan nasi selalu bilang “Jangan sisain makanan” melekat kuat. Jadi kadang saya gak tega jadi tetap saya makan T^T

Tapi ini sekalian kampanye colongan… siapapun kalian “JANGAN SISAKAN MAKANAN” terutama kalian para wanita.
Saya kadang pengen lempar piring ke cewe-cewe yang di resto makannya cuman satu-dua suap terus bilang “Udah ah aku kenyang”…. atau “Udah ah nanti aku gemuk”, let me tell you…. “It just stupid!”
Urusan diet Anda sih bukan urusan saya ya, tapi sadar gak sih dari alam sampai ke piring kalian itu prosesnya gak pendek dan gak murah! Jutaan orang telah berjuang mati-matian untuk memproses setiap bahan pangan. Oh well, memang kalian bayar ya untuk beli makanan-makanan itu, tapi bukan berarti kalian udah beli kalian bisa seenaknya. Kalau kalian gak mau makan, di luar sana masih banyak yang gak bisa makan… yang makan sekali sehari ada udah Alhamdulillah… dan ketika kalian gak ngabisin makanan kalian hanya karena alasan diet oh maaf… itu salah satu tindakan paling bodoh dan egois menurut saya. Kalau kalian gak makan banyak, ya jangan ambil atau mesen makanan banyak-banyak lah, mubazir kalau gak habis! Ketika alam lagi marah kayak sekarang, mungkin… ini mungkin… karena mereka ngambek karena kita gak appreciate mereka dengan baik dan benar. Udah ngerawat alam gak bener, hasil alam juga gak dimanfaatin dengan baik. Siapa gak marah coba?

Aaaaaah… baik gitu aja. Ahahahaha…. gak jelas ya :p
Biarin deh asal blog keisi.

Tapi segala sesuatu yang terlalu itu gak pernah baik, including terlalu gemuk.
Saya juga lagi berjuang kok nurunin berat badan karena ngerasa naik tangga aja udah ngos-ngosan  dan lengan jadi gede banget jadi pake baju kurang okeh.
Tapi terlalu sadis mengkritik orang yang ndut juga gak baik kan…
Saya sendiri lebih senang kalau didukung “Ayo,Mon… lu bisa lah turunin 1-2 kg, tapi jangan kurus-kurus banget dan jangan lapar hehehe”
Hahahaha…. 😀
Poko’e tetep makan yang enak dan bergizi!

Have a nice weekend everyone!

 

Comments

Yang annoying di social media… Grrrrrr!
Buku bersampul merah dari Mama….

Leave a Reply

%d bloggers like this: