Pleaseeee…Jangan jadi mahasiswa nyebelin!



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


” Tempa diri dengan budi pekerti luhur, untuk Indonesia pasti bisa”
(dicukil dari Mars LPDP angkatan 7)

Mama saya selalu bilang, “Kak, Mama ini guru… untuk beberapa alasan sepertinya budi pekerti anak sekarang agak turun ya” Tentu saya berusaha menyanggah hal itu, masa mau sih generasi makin modern dibilang makin gak sopan, iya kan? Beberapa waktu kemudian, dosen saya menulis twit ke saya “Andai masih punya mahasiswa yang sopan seperti kalian” lalu mention ke saya dan salah seorang kakak kelas saya yang kini kuliah di Australia. Lalu seperti dapat tuah, sepertinya Allah kayak bilang “Gak percaya? Cobain sendiri nih….” ketika saya kembali ke kampus saya agak shock karena beberapa mahasiswa yang jatuhnya malah nyebelin!

Saya sedang uring-uringan beberapa hari ini, jadi saya ingin melepas semua unek-unek saya. Biarlah… biarlah… dunia akan menerima pendapat saya ini atau tidak, namun setidaknya saya sudah berusaha untuk jujur kan?

Saya me-list beberapa tipe mahasiswa nyebelin yang saya temui, semoga Anda tidak termasuk salah satu dari tipe ini:

1. Tipe Sok Ngetop
Tipe ini punya ciri yang sangat kentara, kalau nelpon atau SMS GAK PAKE NAMA! errrrr… kalau orang sibuk kan tentu malas balas kan? Naaaah… kalau gak di balas si tipe sok ngetop ini akan terus pantang mundur kirim sms, hebatnya masih tanpa meyebutkan nama. Ya Allah…. kau siapa, Nak? Cucu-nya Ratu Elizabeth sampai saya harus berusaha keras menerka nama Anda. Please deh… capex http://eemoticons.net

Saya pernah dapat sms tanpa nama yang sangat gak sopan! Saya diomel-omelin oleh si sms tanpa nama ini karena saya tidak pernah masuk kelas *dan jujur saja karena saya juga tidak dapat jadwalnya dari Departemen*. “Kakak itu gimana sih? Kakak tahu tidak jadwal kakak apa.” Kampret… dia bahkan tidak tanya sebab musababnya dulu. Saya telpon dia dan saya balik semprot hahahahaha, wanita lebih mengerikan dan lebih cerewet ketika ngamuk, Nak.

2. Tipe Drama Queen/King
Saya heran, kok mahasiswa jaman sekarang pada berani ya mengemis nilai? “Kak nilai UTS saya xx, saya ingin masuk oxford, mau masuk MIT, mau jadi asisten, mau jadi dosen, tapi nilai saya jelek, kakak bisa nggak maksimalin nilai saya?” Hah, siapa? SIAPA YANG NANYA? hahahahahahhaa….. http://eemoticons.net

Nilai kalian jelek? Sama saya juga pernah! Tapi saya nggak nyali tuh ngemis-ngemis nilai, karena saya tahu bahwa itu jelas kesalahan saya. Prinsip saya dulu cuman satu, saya nggak boleh ngulang! Itu aja dulu. Saya belajar! Dengan kapasitas otak saya yang pas-pasan… Saya toh belajar. Belajar masih nggak ngerti juga? Ya baca lagi… nggak ngerti juga? Mungkin yang salah bukan belajarnya, tapi level keimanan :p udah deh kalau udah stuck mohon bantuan Tuhan aja. Saya kalau udah ngawang-ngawang pasti shalat dan menyendiri di Masjid Al-Hurriyah. Setelah itu tentu cari makan enak…. biar happy. Tara selesai!

3. Tipe Kopedh/ Tipe Malas
Saya bukan manusia kaya raya di dunia persilatan ini, ehmm maaf maksud saya di dunia akademis ini, tapi saya rela membongkar celengan untuk beli buku bahkan jika itu cuman fotokopian. At least lu baca, man!

Tipe kopedh ini ditandai dengan kemampuan finansial dia yang sebenarnya gak syusah-syusah banget…. tapiiiiiiii…. dia gak mau beli buku referensi apapun!

Ini membuat tipe ini kalau udah sampai level advance akan meningkat jadi tipe malas! Malas baca buku… malas cari literatur…. malas ngerjain soal *iyalah, apa yang mau dikerjain juga? Wong dia gak pernah baca apa-apa juga* dan akhirnya jadi ngerepotin asisten atau dosennya! Oya? Ya!

Contoh kasus:
A: Kak, kenapa ya kurva AD itu slopenya negatif?
B: Oh, biar jelas coba kamu cek aja pakai kurva IS-LM.
A: IS-LM itu apa ya, kak?
B: Lha… kan udah saya jelaskan. dicatet gak?
A: Gak kak, saya ketiduran waktu itu.
B: Okay.. ada kok di buku baca aja.
A: Saya gak punya buku, kak.
B: Kalau gitu pinjam temannya.
A: Saya malas baca, kak… maunya dijelasin aja sama kakak.
B: Sama, saya juga malas baca… baca sms kamu. Bye! http://eemoticons.net

Jangan ketawa, itu kisah nyata! Ada loh di muka bumi ini orang se-annoying itu!

4, Tipe nggak sabaran
Namanya manusia ya, pasti punya kesibukan masing-masing. Tipe nggak sabaran ini adalah manusia2 yang ingin diperlakukan layaknya tamu VVIP. Setelah sms satu kali, belum dibalas… sms lagi 15 menit kemudian… nggak dibalas lagi…. sms lagi 15 menit kemudian…. gak dibales lagi? telpon 15 menit kemudian. Lalu taraaaa 10 sms yang belum dibaca, 10 missed calls *___* capeeeeee deeeeeeh. Yang diladenin juga bukan dia aja kaleeee.

5. Tipe Pikun.
Gak ada yang salah dengan tipe ini, kecuali kepikunannya.
“Kak… ketemuan jam XX ya”…. lalu ketika ditunggu di tempat dan jam yang telah ditentukan taraaaaa no one comes! 1/2 jam kemudian baru sms lagi “Maaf kak, saya lupa… lalu ketiduran, besok aja ya” Sial… kau kira gw apa? penjaga ronda? http://eemoticons.net

Saya pikir saya saja yang sial. Rupanya dosen saya toh pernah merasakan hal serupa, malah lebih banyak. “Loh ini bimbingan saya mana, kan janjian hari ini? Saya udah nunggu 1 jam lebih loh, Mon” Waduuuuuh… ada lagi yang sengawur itu.

Saya pikir cukup dulu tipe 5 mahasiswa nyebelin yang saya rangkum kali ini.
Saya tidak bermaksud menganggap satu pihak lebih buruk dibandingkan pihak yang lain. Gak lah! Saya juga gak baik-baik amat… saya galak dan keras kepala banget. Tapi yang ingin saya tekankan adalah bahwa sekolah itu gak mudah! Gak mudah…! Kalian harus tahu bahwa untuk sampai kalian sekolah aja sudah banyaaaaaaaak seeeeekaaaaaliiiiii yang berkorban untuk kalian, maka hargai setiap pihak itu. Saya ini orang yang sangat logis, logika saya selalu menjunjung hukum Newton aksi=reaksi. Harusnya setiap jerih payah itu kalian balas dengan jerih payah kalian, dan jangan kotori dengan budi pekerti yang tidak baik. Saya pernah kok nyebelin… saya pernah ngelawan ke Guru… ke Dosen… ke banyak orang…. tapi ketika saya harus mengakuinya akan saya akui. Ketika saya harus memperbaiki kesalahan saya maka akan saya lakukan. Saya juga pernah gagal… tapi kemenangan juga bukan berarti kita selalu berhasil kan? Kemenangan adalah ketika kita bisa bangkit berkali-kali setelah kalian jatuh.

Pahami itu, sebelum terlambat.

Comments

Welcome 2014….
Yang annoying di social media… Grrrrrr!

Comments

  1. They have to learn how to text people, mon….

    Btw, mon, gw juga ga punya buku apa2 waktu kuliah, hehehehe…

    • Iya sepertinya. Tapi sudah terlalu sering untuk dimaklumi. Dijitak sedikit deh biar pada sadar.

      Hahahaha… gw juga gak punya semua, cuman makro, micro, sama econometrics karena basic dan kepake terus. lagian bukunya gak tebel2 banget. Kalau buku teks kedokteran hewan mah atuh… beeeeeraaaaaaaaat baik dari sisi bobot, materi, dan biaya hehehehe :p tapi pasti nyatet kan? ini sih ada yg gak sama sekali -.-

  2. wahaha

    *ketawa sambil mikir*

    pernah ngemis nilai sama dosen, sekali.. soalnya kurang satu poin aja biar nilai akhir bisa ngga C T_T udah diajakin ngobrol panjang lebaaar 2.5 jam akhirnya pak dosen itu bilang, “yah terima kasih kamu udah diskusi sama saya, tapi yaah inilah hidup..” kata beliau sambil mengangkat bahu. huhu

    pas jadi asprak, yang ngeselin itu adalah anak2 yang ngumpulin laporan telat tapi sambil nyontek (cari inspirasi kali) punya temennya yang pinter. jadi laporan si-temen-yang-pinter, yang udah ditaro di sekret dari entah kapan, keikutan telat dikumpulinnya. udah gitu sama persis pula pembahasannya.. kaya gitu yang bikin males meriksa. bingung gimana ngasih adilnya *curhat*

  3. rini andriani
    2017/01/18 - 11:45 am

    paling susah kalo kena yang tipe pikun @.@

Leave a Reply

%d bloggers like this: