When I miss him…completely….



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Udah lama gak nulis blog ya… entahlah, banyak kerjaan, banyak yang terjadi, tapi sebenarnya sedikit media curhatnya. Wajar sih… itu hal ilmiah! Bila belajar mikroekonomi , saat kita semakin sibuk… semakin banyak hal yang kita pikirkan…kita kerjakan… maka waktu luang akan semakin terbatas. Kalau waktu luang sudah terbatas maka harga waktu luang itu akan semakin mahal, bila waktu luang itu semakin mahal maka segala hal yang mengikuti waktu luang itu (dalam hal ini segala hal yang memungkinkan untuk jadi “isi” si waktu luang) akan ikut menjadi mahal… ya! Jadi jangan aneh bila banyak orang yang mengeluhkan saat kesibukan semakin meningkat maka bicara dengan keluarga, teman, orang-orang sekitar, atau sekadar santai-santai biasa menjadi begitu “MAHAL” ! Willingness to pay kita untuk membayar itu semua jadi begitu tinggi! Tapi masalahnya bayaran apa yang pantas untuk mendapatkan itu….! Dari sudut pandang gw, satu2nya bayaran universal untuk itu semua adalah WAKTU! Aih…. Makin ke sini gw paham mengapa waktu adalah uang

Di saat krisis teman untuk diajak ngobrol… karena makin kesini jadi males deh ngeganggu orang. Semakin ke sini jadi paham sekali permasalahan setiap orang dan semakin sungkan untuk gangguin…! Kalau sudah begini rasanya kangen banget sama Ayah, karena cuman beliau orang yang bisa menjadi problem solver saat gw stuck tanpa gw perlu bicara macem-macem. Beliau tidak pernah mendikte apa yang harus gw lakukan, Beliau cuman selalu memberikan plus minus dari setiap pilihan yang mau gw ambil! Beliau juga nggak pernah marah… dan ini keren banget! Seingat gw, ayah gw cuman pernah marahin gw dua kali seumur hidupnya : 1.) saat gw nggak menyahut panggilan dari Mama gw, 2.) saat gw kabur dari mushala pas shalat tarawih dan gw bohong terus bilang shalat :p apesnya pas ditanya apa inti ceramah, toeeeng  gw about:blank banget dan abislah gw diomelin pake hadits dan ayat Quran, di luar itu kayaknya Beliau cuman bilang “Ya! Asal kamu siap apa yang bakal terjadi aja… “ grrrrrr….

Kalau perlakuan Ayah gw ke gw itu diasumsikan seperti pandangan politik, maka Ayah gw adalah seorang yang sosial demokratis…. Sosialis karena benar-benar menjalankan kontrolnya sebagai orang tua: nanya gw kemana, sama siapa, ngapain, pokoknya 5W 1H deh. Tapi juga seorang yang demokratis karena gw diberi kebebasan untuk berkehendak semau gw asal nggak lepas dari aturan main norma yang ada, bahkan walau ayah gw masuk dalam kategori “Ikhwan” menurut gw, ayah gw memperbolehkan gw pacaran loh sebenernya…. TAPI…. Gw inget banget kata-kata Beliau:

Ayah: Ayah bahkan nggak apa kalau kamu pacaran

Me: Haaaaah…?  Yang bener? Tapi masih lamaaaaaaaa banget, Yah… belum ada laki-laki beruntung yang bisa membuat anak ayah jatuh cinta ha10000000x <– PD banget

Ayah: Okey! Tapi bila nanti ada yang bilang serius sama anak ayah… syarat pertama sih dia manusia, bernyawa, dan laki-laki  *ya iyalah! Emangnya anak perempuannya ini cacing planaria?* dan sebelum dia ngegombal… lalala… beralibi ria… maka tanyakan pada dia tentang “Apa definisi suka, sayang, dan cinta menurut dia” dan beri waktu ia berpikir untuk menjawab dimana tepatnya perasaan ia kepada Tuhannya, keluarganya, dan pada kamu…di kategori suka? Sayang? Atau cinta? Setidaknya dari awal dia harus jadi orang yang bijak memikirkan tindakannya, dia harus seimbangkan habluminallah dan habluminannas loh. Tapi kamu tanya baik-baik ya… jangan bawa golok :p

Me: ????? *pusing….garuk-garuk…cabut ketombe….*

Hingga beberapa waktu lamanya, gw berpikir kalau semua cowok gw kasih pertanyaan kayak gitu, gw bakal jadi perawan tua deh…. Gila! Susah banget tuh pertanyaannya dan GW NGGAK TAU JAWABANNYA karena Ayah gw keburu meninggalkan dunia ini sebelum gw tanya jawabannya. Lagipula gw kan ngiranya yang bakal seleksi fit and proper test calon suami itu ayah gw…. Kecewa banget deh. Tapi itu tetap akan menjadikan itu pertanyaan utama buat calon suami gw nanti ah, karena gw punya jawaban versi sendiri… hahahahahahahaha! Tinggal nanti liat aja jawabannya lebih mutu apa malahan sampah dibandingin jawaban versi gw :p kalau bagus lulus audisi….kalo nggak…ha10000x try again later.

Bukan cuman di bidang yang remeh-remeh aja! Ayah selalu bisa memberikan jawaban paling bijak saat gw menanyakan tentang bagaimana menghadapi orang lain sampai menyelesaikan PR yang ada hubungannya sama matematika *ahahahahahahaha, sayang anak perempuannya Beliau bodoh matematika dan galak kalau belum akrab sama orang aihhhh…mannernya!* Huwaaaa… hebat banget Mama gw bisa ngegaet cowok kayak gini :9 nanti gw minta resepnya ah *halah~*

Hmmm….udah lama banget nggak ada ayah… rupanya lama-lama kangen ya 🙂

Ayah orang yang paling semangat mau liat gw lulus kuliah (termasuk juga kakek gw sih… ) malah nggak bisa liat gw pas lulus nanti…
Ayah nggak liat adik gw jago banget bela diri, tinggi, sok cool, tengil, dsb…dsb…
Ayah nggak bisa liat istri dan anak-anaknya makin maniak sama kucing
Ayah juga nggak liat gw lagi berjuang mati-matian untuk nunjukkin gw bisa loh bikin bangga keluarga gw…
Ayah gw nanti nggak nikmatin gaji pertama gw kalau suatu hari gw kerja. Padahal gw pengen banget kalau gw kerja orang pertama yang happy adalah Mama dan Ayah gw…
Ayah gw tidak akan jadi wali gw bila gw menikah nanti…
Bila gw punya anak… Ia nggak akan liat satu orang kakek yang ilmiah dan baik banget…
Kalian tahu? Gw bahkan belum sempat memberikan apa-apa kepada Beliau sebelum Beliau pergi… dan itu sempat memukul gw habis-habisan tanpa seorang pun tahu dan sadari!

Kalau dirunut semuanya jadi sedih ya…
Tapi, ah sudahlah…  soalnya gw juga  punya Mama dan adik yang masuk kategori unik jadi selalu happy-happy aja ^0^v yang ada malah banyak yang mau merebut Mama gw nih karena jago masak hehehehehehe :p gw juga punya kucing yang baik-baik…. Cuman sedihnya yaaaaa karena kadang ada beberapa hal yang biasanya perlu tinjauan filosofis dan itu hanya ayah gw yang bisa pecahkan

Kalian tau… seharusnya cerita gw menjadi sebuah hal yang membuat kalian menyayangi betul orang tua kalian. Jangan sampai kalian sadar betapa berharganya mereka setelah mereka meninggalkan kalian, jaga baik-baik ya Mama dan Ayah kalian 🙂 salam dari gw yaaaa *sok akrab :p*

Comments

Yes! I’m on my way…
perkenalkan…. Al-Farabi :)

Comments

  1. huhuhuhuhu,, ketwa n sedih ka bacanya….
    kaka, hebat ya,, tetp semngat, tetp ceria di dpan orng lain wlopun mgkin ka lg sedih,, *nangkepnya sih gtu gue,, hehe…
    moga gw bisa blajar dri kaka,,

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: