Surat Terbuka untuk Dek Asa Firda Inayah (Afi)


—————————–

Prolog

Pada akhirnya saya terpaksa menulis surat terbuka juga. 

Tidak! Sejak awal saya katakan saya tidak akan membully anak yang baru lulus SMA seperti Afi. Namun kakak yang baik pun kadang harus memarahi adiknya, dengan menegur, dengan sedikit nada tinggi. Saya prihatin dengan Afi karena saya punya adik yang seusia dia. 

Saya menulis ini karena saya sudah ada di titik dimana saya menempuh jenjang pendidikan tertinggi, dimana menulis menjadi hal yang begitu rumit, dimana plagiarisme menjadi tidak ada celah sedikit pun. Untuk Afi, adik saya, dan adik-adik lainnya, semoga kalian akan menyadari apa makna berjuang dan menempa diri yang sesungguhnya… dan betapa pentingnya menerima kritik. 

——————————————-

Dear, Afi

Andai kamu membaca postingan saya beberapa minggu yang lalu mengenai betapa saya berharap kamu bisa menjadi lebih baik dan menyadari kesalahan kamu begitu besar. Saya prihatin dengan aneka bully yang saya anggap terlalu keras untuk kamu. Saya tahu kamu salah! Namun remaja seringkali melakukan kesalahan dan jika kamu ingin menjadi remaja yang baik, ingin menjadi orang dewasa yang baik, maka kamu akan belajar memperbaiki kesalahan yang kamu perbuat. 

Mbak Rosiana Silalahi pun mungkin demikian hingga kamu diundang di acara TV. 

Mas Addie MS pun demikian hingga kamu di sebut dalam cuitannya

Bahkan Pak Jokowi pun hingga mengundang kamu ke Istana… padahal di saat yang sama adik kita di Aceh menemukan cara bagaimana menghasilkan listrik dari kedondong. Penelitian yang bagi  beberapa “kakak-kakaknya” dinilai cemen dan tidak applicable, tapi that’s a genius step for a young scientist. Tapi Pak Jokowi mengundang kamu, Fi! Maka logikanya kamu bisa mewakili anak-anak dan remaja berprestasi di Indonesia saat itu. 

Kamu harusnya bahagia bahwa di balik orang-orang yang mencaci kamu, beberapa warga Indonesia menyimpan harapan kepada kamu. Kami… bangga dengan keberanian kamu… bangga dengan anak daerah yang mulai mau buka suara… kami memaklumi dan memaafkan kesalahan kamu pada saat itu. Pikirkan betapa sayangnya kami pada kamu, Fi? Jika kamu di dunia Barat, cemoohan yang kamu dapat mungkin lebih tajam lagi dan tak ada maaf untuk plagiarisme dalam bentuk apapun. 

Sayangnya, rupanya kamu yang tidak sayang pada kami semua. 

Kamu yang kemudian kian menjadi dan mengubur harapan kami-kami yang tadinya berusaha memahami usaha kamu. 

Kamu terus melakukan plagiarisme… 

terus mencatut karya-karya orang lain dan menggunakan nama kamu seakan-akan itu murni hasil tulisan kamu. 

Bahkan terakhir, video kamu yang rupanya tiru habis perkataan Catherine Olek. Catherine lalu berusaha membantu kamu, tapi argh kamu kemudian mengecewakannya lagi. Padahal mbak Catherine ini foto model panas, Fi… pemikiran dia berkarakter sih, tapi ya beberapa pilihan katanya kan jadi kurang sreg dengan budaya ketimuran kita. Dan ya ampun! Itu pun kamu tiru habis. 

Kamu lalu pacaran, dan sedikit demi sedikit memperlihatkan public display affection dengan pacar kamu. Aduh makin gemas rasanya! 

Apakah itu contoh yang baik untuk remaja seusia kamu, Fi? No! A big no! 

Baiklah jika kamu tidak peduli dengan kami bangsa Indonesia, jika kamu tidak sayang dengan orang orang yang diam-diam mulai mendoakan kamu. Jika kamu tidak peduli dengan perkembangan mental remaja Indonesia yang sudah kenal mbak awka**n eh terus kenal kamu yang sayangnya belum membuktikan apa prestasi terbesar kamu untuk negeri ini. Ok! Jikapun demikian kamu harusnya sayang dengan orang tua kamu, bukan? 

Maaf saya membawa-bawa tentang keluarga kamu, namun kamu tahu persis kondisi ekonomi keluarga kamu tidak begitu baik. Ibu kamu pun tidak terlalu sehat bukan? Tapi mereka membesarkan kamu dengan luar biasa, menyekolahkan kamu, dan semunya inshaallah berkah. Kamu tahu apa harapan mereka? Agar kamu lebih baik dari mereka. 

Saya yakin mereka tidak berharap kamu sampai terkenal luar biasa, mereka berharap kamu sukses dengan karya dan usaha kamu, mereka berharap kamu terus belajar lalu menjadi orang yang baik, benar, dan semoga lebih berhasil dari mereka. 

Dan jika kamu meraih “prestasi” dengan memakai hasil karya orang lain… dengan jerih payah orang lain yang kamu aku sebagai jerih payah kamu sendiri, maka kamu tahu siapa yang paling kamu khianati dan sakiti? Yes! Your parent. Congratulation if that’s what you want in your life. Tapi ah masa’ kamu gak punya nurani sampai ke situ? 

Kamu depresi? Kamu kena bully? Saya pun pernah! Saya yang dulu mungkin berada di posisi yang lebih menyedihkan dari kamu, Fi. Ayah saya sudah meninggal dunia sejak saya SMP, mama saya sakit stroke dan diabetes. Apalagi? Bully? Saya sudah pernah merasa verbal bullying dari dibilang gendut, jelek, hingga bodoh. Tapi apa kemudian saya mencatut karya orang lain agar saya diakui? Apa saya bertindak playing victim agar orang iba kepada saya? Tidak, Fi….Saya ingin membuat orang tua saya bangga maka saya belajar giat, saya terima semua kritik dari guru dan teman saya. I cried a lot! Tapi kemudian bangun lagi, dan berjuang lebih keras lagi. Saya ingin menjadi contoh untuk adik saya. Saya ingin meraih impian saya… dan saya paham itu semua butuh proses yang sangat lama. Butuh jatuh berkali-kali, butuh gagal berkali kali, butuh sakit hati berkali-kali. Tapi itu semua menempa saya menjadi saya hari ini, dan saya merasa damai dengan diri saya sendiri karena saya merasa “Wow, I did it! Pasti bisa melanjutkan segala hal dengan lebih baik lagi.” Itu semua yang melatih saya untuk bangkit setiap kali jatuh, menjadi pribadi yang tidak lembek ketika menghadapi sesuatu. Dan menjadi peneliti yang bukan hanya kritis, namun juga bermoral dan berkarakter. 

Dan itu membuat saya merasa nyaman dengan kehidupan saya saat ini. Saya tidak perlu memuaskan persepsi orang lain, saya hanya butuh melakukan sesuatu yang benar… dan baik. 

Maka Afi, mari kita sudahi permainan ini. 

Belum terlambat untuk memperbaiki diri, lalu menekan tombol “reset”. Minta maaflah dengan tulus, setulus-tulusnya, kepada seluruh warga Indonesia, akui seluruh kesalahan yang kamu perbuat. Beberapa akan mencaci kamu, tapi setidaknya kamu sudah bertindak ksatria dengan meminta maaf. Dunia sesaat akan membenci kamu, tapi bukankah kamu punya orang tua dan keluarga yang kamu banggakan? Mereka akan tetap bangga pada kamu, Fi. Keluarga akan selalu bersama kamu. 

Minta maaflah kepada orang-orang yang sudah kamu catut karyanya, akui bahwa kamu salah (and I am sure they will forgive you), tapi mereka pun menanti kesadaran kamu untuk secara fair mengakui kesalahan. 

Lalu jika kamu depresi dengan caci maki yang ada, tutup saja media sosial kamu. Jangan buka hingga kondisi mereda, fokus pada perbaikan diri kamu, perbaikan kualitas berpikir, perbaikan kualitas menulis. 

Kami akan memaafkan kamu, Fi… jika dan hanya jika kamu mau secara lapang dada mengakui kesalahan kamu. Dan percayalah kebencian kepada kamu akan meningkat jika kamu tidak kunjung menyadari dan mengakui kesalahan kamu. 

Dan… Saya gak terlalu peduli sih orang mau pacaran atau gak atau whatever. Jika “mamas” kamu orang yang benar2 baik, dia akan menjadi orang yang mensupport kamu bahkan ketika kamu tidak terkenal lagi sekalipun. Jika rupanya Mamasnya putus kontak dan menjauh, well… setidaknya kamu akan tahu mencari teman yang benar-benar baik dan tulus itu susah kan. Dan rasa-rasanya kami, warga Indonesia, tidak butuh kisah cinta kamu dengan Mamas kamu, itu sangat tidak penting… jadi kami pun tidak butuh pamer lemparan panggilan sayang yang kalian sebar di sosial media. Dan titip salam loh ke Mamas kamu, saya mengecek tulisan dia tentang anti pacaran dsb, lalu kemudian dia melanggarnya sendiri, kami tidak usil dengan kalian mau pacaran atau tidak… tapi inkonsistensi yang terjadi membuat kami super ilfil. 

Meminta maaf lah, Afi dengan segala kerendahan hati. 

Dan pergilah sejenak dari dunia maya, karena mungkin kamu perlu belajar lebih banyak hal dari dunia nyata. 

Kamu bisa lebih baik dan bijaksana, kamu bisa! Namun apa kamu mau? Kami menanti jawaban itu. 

Jangan-Jangan kita menciptakan phobia baru: Non-Moslem-phobia


CAUTION: Beberapa dari kalian mungkin tidak setuju dengan saya, but this is just my personal opinion. So, you no need to read nor agree for this one.

Sering gak sih kalian gabung komunitas-komunitas akhwat atau ikhwan atau apapun lah. Lalu ujung-ujungnya selalu ada cerita-cerita parno seperti
“Ya ampun, iya negara X tuh non-muslim semua sih. Mereka itu jahat sama Muslim”
“Ih, gak mau ke sana deh, negara kafir.”
“Oh mainly orang di negara itu kan Jewish, ya ampun pasti picik”

Jika kalian belum pernah, percayalah saya sudah berpengalaman perihal ini. Bukan hanya Indonesian loh, forum internasional pun begitu. Waaah, jangan kira semua orang itu “open minded”, kagaaaaak.

Jadi ceritanya, saya punya beberapa sahabat pena… dan ada yang menggagas “Eh bikin komunitas sahabat pena yang Muslimah yuk”, saya pikir well… why not. Saya pikir kami akan membicarakan hal-hal berfaedah semacam kalau puasa di UK tuh gimana sih? di Afrika gimana sih? In fact? Not really….
Saya mulai malas ketika mereka cerita tentang pengeboman yang terjadi di beberapa tempat di Eropa, dan mereka jadi parno dan merasa semua orang yang non-Muslim itu staring at them and pointed their nose. Well… mungkin, tapi saya pikir ya yang baik toh masih banyak. Kok gitu aja pusing. Hidup suudzan itu capek loh, kawan.

Puncaknya saya akhirnya “meledak” juga, karena saya kurang enak badan… banyak deadline, dan baca hal-hal kurang mutu kok jadi emosi ya. Beberapa orang dari grup tersebut berangkat jalan-jalan ke Jepang. Terus mereka mulai mengoceh “Ih kok kayaknya orang-orang ngeliatin karena saya pakai hijab ya?”, “Ih repot banget sih harus kemana-mana bawa botol air buat wudhu”, “Ih iya, waktu kesana anak kecil juga suka tanya-tanya kenapa saya pake hijab”

my question is, “THEN, SO WHAT?”

You couldn’t deal with that? Then, never go abroad! As simple as that.
Dan saya menyayangkan keparnoan mereka (dan banyak orang yang serupa), really?… really?… really they staring at you because you use hijab? really? because you are Moslem? So, what do you want… people close their eyes when looking at you?
Saya pikir untuk kasus di Jepang,  Japanese merasa grogi aja ketemu foreigners karena they simply can’t speak english well! Mereka bakal liatin kalian karena mikir “Aduuuh mampir ke sini gak ya? Aduuuuh nanti harus ngomong apa? Mereka ngerti nihongo gak ya?”

Lalu apa yang salah dengan anak kecil yang kepo? Saya selalu senang ketika ada anak kecil yang bertanya pada saya. Kenapa saya memakai hijab? I will tell them kalau di Islam memang diwajibkan. Kalau lanjut lagi kenapa, yaaaa apa susahnya sih ngejelasin ini semacam identitas kalau kita ini muslim. Dan mau tau gak yang gila itu apa? Hal-hal seperti ini sudah dijabarkan di dalam Quran dengan lugas dan baik. Masa’ harus ribet mikir mau jawab apa… dan mikir “Wah ini nanya pasti karena punya bad intention nih.” Then if you can’t explain this kind of thing kepada anak kecil dengan cara yang baik dan sederhana dan mudah dimengerti… wow! welcome to the club, mungkin kita sama-sama cuman baca Quran aja tapi gak ngerti artinya.

Kalau ditanya, “Panas dong kalau pas summer?” saya sih jawab aja “Iya…” apa susahnya jujur. Apa susahnya bilang “Tapi rule of the game-nya begini, jadi mau gimana”

Dan apa lagi? Masih ngeluh harus bawa botol aer kemana-mana buat wudhu, ya ampun… first, shalat itu KEWAJIBAN, second, kita harus menyadari kita ini MINORITAS! and Third, lo bisa tayamum kalau rupanya Jepang adalah daerah gurun tanpa air. Bisa shalat di taman dengan cuek aja udah subhanallah loh. Kalau kalian ke Paris, polisinya tuh bawa senjata semua, lo mau shalat di taman juga jiper. Jadi, bagi saya sih Alhamdulillah banget lah di Jepang, cukup nikmat untuk beribadah.

Sorry, guys! You might be really mad on me, blacklisted me from your “friend-to-be” list, but let me tell you: Bagaimana kita bisa berdakwah dengan teman-teman non-muslim kita jika kita sendiri REMPONG! Jika kita bahkan belum selesai dengan keresahan-keresahan yang kita buat sendiri? Ya! Saya tekankan di sini…. keresahan yang kita buat sendiri!

Selalu Ada Tempat di Bumi Allah untuk kita Muslim dan Non-Muslim
Merujuk kepada perjalanan saya ke Paris awal bulan ini… it was great. Hal paling menyebalkan adalah masalah copet dan karena banyak migran dan turis jadi kotanya agak kotor. Are they hate, Moslem? Ah kayaknya gak segitunya deh.

Beberapa yang tua memang agak “parno” dengan keberadaan Muslim, terutama yang berasal dari kawasan mediteran. Karena beberapa dari mereka migran, yang miskin, dan jadi homeless di Paris… when people get hungry they will get evil, dan beberapa juga ada yang menjadi pencopet dsb. Tapi sedengar saya sih kayaknya itu hanya terjadi pada generasi yang lebih tua dan lebih kolot.

I welcomed alot in Paris. Saya bahkan sering dapat croissant gratis dan beberapa kali dapat bonus di toko hahahahhaa (ini kok agaknya saya aja yang doyan makan dan belanja). But they really nice! Di tempat conference, saya bahkan banyak mendapat bantuan dari banyak peneliti dan berbagai negara. Mereka sangat helpful. No problem at all! At all!!!! Saya melihat ada masa depan yang cerah untuk toleransi antar suku, agama, dan ras kedepannya… at least from what I saw in Paris. Kini masalahnya, apa kita akan mengajarkan anak-cucu kita toleransi hingga ke level itu?

Jangan-jangan itu masih lama…..!

Di Paris, saya sengaja datang ke Notre-Dame Chatedral di hari minggu pagi…. duduk di pojokan dengar gimana sih misa mereka. Dan rupanya cantik banget, dengan gegap gempita saya hubungi teman-teman saya yang Nasrani dan bilang “Lo harus ke sini, gw gak ngerti sih senandung misa-nya apa artinya, but it might be something good… dan baguuuuus bgt!” dan mereka seneng-seneng aja… “Thank you, Mon” dan saya bahkan bilang hal ini ke teman-teman baru saya di Paris dan mereka seneng banget, “Really, you come there? Thank you so much”
Ketika saya iseng lempar ini ke teman saya yang Muslim, dan lupa mereka bukan sahabat dekat saya yang pasti tidak akan membully saya hanya untuk masalah ini (mereka sudah tahu betul I love everything related to art), saya malah diterkam komentar “Ya ampun, Mon… istigfar… semoga dijauhkan dari syirik” kan jadi ngeri. Bagaimana? bagaimana kalian bisa menasehati saya yang rebell ini jika kalian “mengerikan”. How? tell me?

Dan btw, there always a prayer space! Dan itu berarti… sebenarnya siapapun tidak dilarang beribadah, maupun berdoa. Permasalahan sebenarnya adalah, how we dealing with so many different situation, culture, knowledge.

Masalahnya apa kita mau berbagi? Apa kita mau toleran? Apa kita bisa berkompromi dengan perbedaan? Dengan ketidaktahuan orang lain? Dengan diri kita sendiri?

Memahami “Pencilan Minor”
Kalau kita belajar statistik, maka kita akan belajar ada sesuatu bernama “pencilan minor”, yaaaa di terpencil aja gitu beda dari trend yang terdistribusi normal. Dan itulah hidup! Yang sebel dan parno dengan Islam itu ada… mungkin banyak… tapi kawan yang baik itu LEBIH BANYAK!

Saya berbicara dengan teman saya dari Brazil, dan dia bilang “I was horrified with Moslem, really! And that’s because the media always… yeah! You know the news are. But then I started to meet Moslem in Indonesia and everyone are very friendly. Then I meet some Moslem in another countries, they also very nice. Then I realize Moslem are awesome and teach about peace. But, yeah… sometimes there also some Moslem who don’t even want to try to talk with us.”
See the problem? Beberapa hanya masalah lack of communication aja.

Kembali ke masalah pencilan minor lagi. Jika kalian benar dalam “mengaji” statistik, kalian akan paham bahwa yang namanya pencilan minor yaaaa abaikan saja. Gunakan populasi data yang terdistribusi normal. Then yes, no matter what… no matter where… orang yang bueeeeennnnciiiiii sama kalian dan juga Islam itu pasti ada, namun mungkin jumlah manusia yang bisa berpikir NORMAL lebih banyak daripada yang jahat-jahat itu.

Kita harus melawan para manusia-manusia jahat yang melabrak kebebasan kita beragama. Tapi percaya deh, kita tidak bisa sendiri. Dan jangan-jangan kita membutuhkan bantuan teman-teman non-Muslim kita untuk perjuangan besar semacam ini.

Kalau capek negative thinking dengan semua non-muslim di sekitat kita… repot menunjuk hidung orang lain dengan cap kafir dsb….
Maka, selamat deh… kayaknya perdamaian duni baru dicapai….mmmm… bentar itung dulu…. aha! Setelah ladang gandung dipenuhi coklat dan jadi C*co Crun*h, dan itu kayaknya setelah hari kiamat sih.

Ya, dibandingkan kalian mungkin ilmu agama saya mah remah rengginang di kaleng Kh*ng G*an…
I love music
I love art
I do drawing…
I do singing…
I have no problem with people who sing “despacito”, because they even can’t spell the lyric well -.-
I upload my selfie on social media…
I love cats, I scare of dogs… but I feel dogs are cute and I feel jealous with “dog-people”
I also think pig are so cute, especially Japan pig…
I also love to have deep conversation with my non-Moslem friend.

Dan saya tahu beberapa dari kalian sebel banget dengan those facts.
Maka jika saya boleh meminta satu permintaan terakhir, maka hal itu adalah: Please stop rempong, be positive!
Masa buat open minded dikit aja susah sih? dikit loh padahal… gak minta banyak-banyak. heu!

 

Fenomena “Afi” dan minimnya budaya literasi Indonesia 


Sebenernya gw males komentar hal ini, tapi gw  merasa baik yang mengidolakan dan mengkritisi Afi keduanya sudah kelewatan…. yo wis lah kali ini saatnya emonikova menyampaikan pendapatnya. 

Checkidot! 

1. Tanggapan tentang fenomena Afi?
 “Well… gimana ya? Menurut gw sih untuk anak daerah mulai berani menyuarakan suaranya, then it is good 😊 Inget loh, dia itu anak daerah, anak SMA, dan dari keluarga yang kondisi ekonominya tidak begitu baik. Jadi, dari sisi gw waaaah keren hahahha. Waktu gw seusia dia, gw kayaknya sibuk nonton doraemon sama spongebob 😝

Tapi yaaaa gw sih gak ngefans, biasa-biasa aja. Masih banyak kekurangan di tulisan-tulisan doi… apalagi sekarang ada dugaan plagiarism dsb. Tapi ya namanya juga remaja, masih banyak ilmu yang perlu diraih, masih perlu banyak pengalaman dan pengetahuan untuk menstabilkan pola pemikiran dan sikap. Namun, terlepas dari segala kekurangan itu… mari kita apresiasi bakat dik afi ini.  

Gw selalu merasa bahwa beberapa orang di negeri kita terlalu nyinyir dalam menanggapi potensi, dan menurut gw itu yang lebih bahaya dari sekadar status-status yang beredar di social media. Afi, she made some mistakes… tapi apa susahnya sih mengapresiasi keberanian dia dalam menyampaikan opini, she just need a good teacher yang kelak bisa mengajari dia how write, how to deliver opinion. Hey Indonesia! What’s your problem? Belum minum aq*a? 

2. Tanggapan yang beredar tentang Afi: fans+haters?

Dari haters dulu deh, bukan haters sih lebih ke para kontraers.

Gw iseng sih baca2 yang kontra… salah satu yang paling viral itu tulisan mas-mas yang kuliah di Jepang juga. Karena saya gak gaul, jadi saya gak kenal mas ini. Tapi saya mah ketawa aja… tanggapan doi sih cerdas, kritis, subhanallah, tapi lupa kalau lawan bicaranya anak baru lulus SMA. Dengan pola diksi yang super pedas seperti mak icih level 100, yaaaa… keren, keren sih. Bener, mmm… okay! Tapi klo gw jadi Afi sih gw merasa “meh”. Mas ini menurut gw (maaf loh, Mas) kayak nembak nyamuk dengan rudal…hit the point sih, tapi yaaa too much! Bahasa anak gaulnya nih: Lebay.

Mungkin Masnya terlalu banyak berkutat dengan jurnal, jadi lupa beberapa detil salah satunya sisi psikologis manusia. Klo semua orang mengkrtitisi kayak Mas ini, kayak om Felix, dsb dsb…. Anak-anak remaja yang lagi “labil-labilnya” dan lagi “membangkang-membangkangnya” bakal males mengkaji lebih jauh permasalahan. Gitu sih.

Yaaaa okelah kalian mau kontra, tapi kalian punya kakak dong? Punya adik dong? Atau punya keluarga yang usianya lebih muda dari kita kan? Mau keluarga kita dikritisi seperti itu? Karena adik saya kira-kira seumuran afi, saya sih ngamuk kalau ada yang tiba-tiba membully adik saya although dia melakukan kesalahan… kan bisa menasehati baik baik dan berdikusi terlebih dahulu. Saya pikir, bully yang muncul buat dik afi ini udah too much, saya aja yang gak kenal dan gak ngefans sama nih anak jadi ikutan sebel. ERRGHHHHHH… 

3. Terus buat fans?

Nah ini juga menarik, menurut gw orang Indonesia itu suka maen like and share tanpa “mikir” dulu. Banyak kekurangan yang ada pada tulisan Afi ini, apalagi (inget) sourcenya social media. Bisa bener, bisa salah, bisa ngawur, bisa macem-macem, belum jelas lagi sourcenya. Saya sih lebih senang jadi orang yang baca, terus “oh ya bagus…bagus” tapi boleh dong gak setuju dengan beberapa hal. Ya udah… gitu aja, kemudian hidup berjalan sebagaimana adanya. Gak usah maen share… share…share…

jadi menurut gw lebay juga mengagung-agungkan tulisannya afi. Memang seluruh paragraph dan opini doi sepenuhnya shahih? Apa benar itu 100% pemikiran doi? Jika tidak dan rupanya dapat dari google… she will get trouble karena masih kurang dalam mencantumkan sumber (dan sekarang udah liat kan masalah itu). Lagian socmed! Helow! Kalau jurnal ilmiah mending ya di share karena sudah melalui tahapan review dsb. Status socmed? Oh D*mN!

4. Jadi menurut lo, Mon… permasalahannya dimana? 

Menurut gw, ini bukan masalah afi dan seluruh fenomena yang terjadi setelahnya. Menurut gw hal yang lebih memprihatinkan adalah, betapa masih dangkalnya pemahaman kita. Betapa masih ceteknya pola prilaku kita. Bahan bacaan kita adalah status-status di social media… hal-hal yang meng-gerak-an kita adalah hal-hal yang menarik di facebook, twitter, dsb. Kita ini miskin! Miskin daya nalar, miskin budaya literasi. Di muka bumi ini tersebar banyak riset yang lebih menarik dan lebih penting… misalnya how to builda good farmer’s market untuk memotong rantai distribusi pangan dan mensejahterakan petani sekaligus mengurangi emisi gas rumah kaca. Tau gimana caranya? Gak kan… krn gak ada di status fb. Temen social media kita kebanyakan sibuk share something yang menarik tapi gak krusial2 banget dalam kehidupan. Masih mending yang share resep masakan sih :’D that’s really help!

Ada juga yang share BPJS itu haram, asuransi itu haram… well ok! Good… tau mekanisme BPJS seperti apa? Mekanisme asuransi seperti apa? Lalu pembedanya dengan (misalnya) mekanisme penyaluran ZIQWAF seperti apa? Jika kemudian ada asuransi super mikro yang diberikan oleh BMT itu gimana? Pembangunan system finansial yang baik seperti apa? Tau jawaban untuk itu? Ya belum tentu…. Wong kitabnya Al-facebukniyyah dkk.

Diskusi kita lebih banyak pada debat cap pepesan kosong di social media. Berdebat tanpa mencari jalan tengah, kalau opini gw benar maka gw benar yang lain salah. Persetan dengan opini orang lain dan jalan tengah. Dan lempar-lemparan botol, sandal, kaleng, itu semua terjadi di kolom komentar yutub, tercipta pada twitwar, and bajir komentar di facebook. Itu keren? Itu namanya: alay!  

Dan kalau kalian gak percaya sama omongan gw, nih sesekali gw kasih data! Dalam publikasi “World’s Most Literate Nations”, dari 61 negara yang disurvey berdasarkan tingkat literasi (tingkat literasi itu bukan berapa banyak yang bisa baca ya, tapi lebih ke literate behaviours kayak berkunjung ke perpustakaan, baca buku yang berkualitas, baca koran, dsb cekidot at http://www.ccsu.edu/wmln/) . Indonesia ada di peringkat 60! HANYA SATU LEVEL DI ATAS BOTSWANA. Kalau adik saya bilang “Itu sih syukur cuman 61 negara yang disurvey, kalau 100 kayaknya tetep 99 dan jauh juga dari Thailand, laen kali mending gak usah ikut survey.” 

Jujur gw setuju pas pak Jokowi bilang “Negara lain sudah mikir gimana ke luar angkasa”, and that’s true! Kita terbiasa mencari short-cut dalam berpikir, gak mau capek.

Yang harus diperbuat?

Yaaah jangan gampang panasan lah menanggapi suatu isu. Apalagi kalau lo udah berpendidikan punya karir bagus, harusnya pola pikir lo juga naek beberapa level. Kalau lo punya keluarga, punya adik, punya kakak, lo juga tau dong gimana cara memposisikan diri lo terhadap mereka, dan jika lo baik dalam itu lo juga harusnya bisa memperlakukan orang lain dengan baik. Inget kawan, klo bawa-bawa agama nih, tugas kita itu habluminannas, hubungan sesama MANUSIA. Lo tau kan definisi manusia? Maka berbuat baiklah kepada sesama manusia.

Lo belum tentu selalu benar maka jangan paksakan opini lo. Orang lain juga tidak selalu benar, maka kaji setiap opini melalui berbagai perspektif. Kalau lo gak bisa memilah mana yang baik, lo gak bisa bijak dalam bersikap, lo gak bisa melihat masalah dari berbagai perspektif, terus kualitas apa yang bisa lo banggakan dalam hidup lo?

Sabar, Mon… jadi pesan lo? 

Pesan gw, udah lah gak usah ribut hal-hal yang remeh. Berhenti mendewakan seluruh mahzab Al-Facebukniyah. Lihat masalah dari berbagai perspektif. Bijak… dan stop nyinyir-nyinyir.

Dan untuk Afi, untuk anak-anak Indonesia lainnya. Tetep berkarya, berusaha memberikan yang terbaik, belajarlah dari aneka kesalahan. Saya berdoa semoga kalian mendapat pengajar yang baik, yang berilmu. Semoga kelak kalian bertemu kakak-kakak dan teman-teman yang asik diajak diskusi. Kita selalu melakukan kesalahan, dan bersamaan dengan itu kita selalu punya kesempatan untuk memberbaikinya, and ssssttt… this is a secret: itu yang akan membuat kita menjadi orang yang lebih baik.  

Eh btw, gak semua juga yang bereda di dunia maya itu benar, namanya juga dunia maya… termasuk tulisan gw 😝 gak usah misuh-misuh ye, gw juga gak minta lo setuju sama gw fufufufufu.  

Lots of love,

Marissa 

Filosofi Soto dan Kebhinekaan Indonesia


Jadi begini ya saudara-saudara, jika pemahaman kalian misalnya tidak mendalam terhadap Pancasila…. jika kalian gak jago-jago banget politik…. jika kalian too lazy for difficult topic, daripada pusing dan makin gila dan kelihatan (sorry) sotoy dan antagonis, mari kita lakukan hal yang menyenangkan bernama: MAKAN. Ya! Makan… siapa tidak happy dengan makanan, dan menu kali ini: SOTO.

 

Image and video hosting by TinyPic

Sumber gambar: penabiru.com

Saya percaya sahabat-sahabat saya yang pecinta makanan akan melakukan protes luar biasa dan bilang “Ini penistaan pada makanan,Mon! Bagaimana mungkin lo bisa mencampur aduk makanan dengan masalah konstelasi politik” habis gimana lagi? Memang dijelaskan secara teoritis mempan? Toh tidak, malah makin lempar-lemparan batu. Ya mending kita ngomongin makanan lah.

Kalian tahu ada berapa jenis soto di Indonesia? Saya pun tidak tahu, tapi paling tidak kita bisa meyakini bahwa nyaris setiap daerah punya soto mereka masing-masing. Di Jawa Barat saja sudah ada soto mie Bogor dan soto Bandung. Walau sama-sama dari Jawa barat, toh rasa pun beda. Tak jauh dari Bogor, ada juga soto Betawi. Walau hanya butuh 2 jam naik kereta dari Bogor ke Jakarta, toh soto Bogor dengan Soto Betawi itu cita rasanya berbeda sekali.

Belum lagi ada soto lamongan, soto madura, soto medan, coto makassar. Ya ampun! Soto… mereka kan enak banget ya.
Tapi kalian tahu gak, kalau soto sendiri punya filosofi tersendiri. Tahukah?
Ada satu kesamaan dari seluruh soto di nusantara, dan itu adalah: Kebhinekaan a.k.a persatuan bangsa Indonesia.
“Hah…hah..hah…wow…wow…wow… tunggu dulu, Mon… masa’ segitunya sih?”
Iya… itulah mengapa prinsip dasar pembuatan soto adalah mixed every best ingredients. Soto, bukan hanya simbol kekayaan sumber daya alam suatu wilayah, tapi juga keanekaragaman kultur dan budaya di daerah yang bersangkutan.

Soto betawi kuah susu misalnya, tau dong soto betawi yang pakai susu dibandingkan santan. Konon itu karena pengaruh Belanda yang pernah membuat markas di Batavia. Masih dari Betawi, soto tangkar dulunya itu pakai iga dan tulang (sekarang banyak yang lebih sering ganti jadi daging sih daripada repot dengan tulang belulang), konon soto tangkar itu sendiri tercipta dari kreativitas masyarakat betawi di era VOC yang susah membeli daging jadi mereka mengumpulkan remah-remah tulang dan iga dari pasar.

Soto Bandung, kenapa sih kok pakai lobak? Karena Bandung itu dataran tinggi, lobak tumbuh dengan subur, cepat, dan lama-lama stok lobak pun menumpuk. Daripada pusing kan, nah… dengan kreativitas warga Bandung yang memang tidak perlu diragukan lagi, dibuatlah soto Bandung dengan aneka khas-nya sendiri.

Tidak hanya sampai situ, soto bukan hanya bicara ciri khas kewilayahan… tapi dengan sangat terbuka membuka pintu terhadap pengaruh-pengaruh positif dari luar Indonesia. Pernah dong makan soto yang ada bihunnya? Atau at least makan soto bogor dengan risoles. Nah! Nah! Bihun itu… asalnya darimana? Cina, gaes!

Pernah juga dong makan soto yang rempahnya nendang banget, pake kayu manis dsb. Lengkap dengan taburan bawang goreng. Itu mirip makanan mana sih? Yak! India… ingredient-nya nyerempet-nyerempet bumbu kari ala India.

Ada juga yang pakai perpaduan minyak samin, nyam…nyam…nyam… itu dari mana sih? Itu jelas pengaruh Arab!

Betapa luar biasanya soto karena semangkuk soto bisa dengan akur bersatu-padu, meleburkan seluruh pengaruh budaya, sampai akhirnya menonjolkan cita rasa khasnya tersendiri. Sampai kapanpun kita tetap bisa membedakan cita rasa soto setiap daerah…

Kalau mau bodoh-bodohan lagi nih, soto pun tidak pernah memaksa soto lainnya untuk meniru cita rasa mereka. Tidak ada soto yang saling berantem masalah copyright. Toh soto betawi yang punyanya ibukota tidak pernah mendikte soto lainnya untuk menjadikan cita rasanya sebagai patokan rasa soto.

Kita patut bangga pada soto, soto nusantara tidak bermasalah sama sekali.
Yang bermasalah kini adalah para penikmat soto: Kita!

Saya heran loh, kok bisa-bisanya masih adaaaaaaaaa sajaaaaaa diantara kita yang ribut-ribut lebih berkonsentrasi pada perpedaan.

“Ih dia kan China”
“Weeeeh… Arab sih gitu”
“Dia nonis sih”
bla… bla…bla…. bahkan yang “sama” aja sama “Ih ukhti yang itu kan masih belum bener Islamnya” DAMN!

Saya tahu sih pelajaran Pancasila dihapuskan bertahun-tahun yang lalu, tapi kan menjadi toleran tidak perlu jadi pintar-pintar banget ya… hanya perlu punya nurani.
Kalau teman dan tetangga kamu beda dengan kamu, then what’s the problem? Dulu… sewaktu saya masih SD, salah satu sahabat saya adalah seorang etnis Tioghoa. Keyakinan beda… suku beda… ras beda… warna kulit apa lagi kan langsung kalah flawless. Tapi no problem tuh, kadang saya masih dapat dodol maha enak handmade yang sudah dipastikan ingredientnya pasti aman dikonsumsi muslim. Ketika lebaran, kami pun makan masakan lebaran rame-rame tuh. Kami belajar bareng, main bersama, ya aman-aman aja.

Bagaimana kita bisa maju, bisa merangsek menghadapi dunia global, kalau pemikiran kita saja sempit. Iya sempit! Terbatasi stigma-stigma tentang perbedaan satu sama lain. Hello! Sehat? Udah minum Aq*a?

Jadi denger, mau kalian etnis apapun, ras apapun, mau NU, Muhammadiyah, PKS, bahkan HTI… I DON’T CARE!
Sok ajalah kalian mau berdiskusi dengan saya. Mau menyampaikan pandangan kalian kepada saya, menyampaikan bahwa sight kalian tuh yang paling wah! Well, go ahead! Why not? Kan ada kebebasan berbicara dan mengungkapkan pendapat.
Tapi saya sudah nyaman dengan diri saya hari ini, dengan keyakinan saya, dengan kebenaran-kebenaran yang sudah saya temukan sendiri.
Saya pikir orang lain pun sependapat dengan saya.
Maka jangan paksakan pandangan kalian pada orang lain!

Jika menurut kalian pakai jilbab lebar dan burqa itu yang benar, tidak perlu ngotot menjudge yang masih pakai jilbab seadanya atau jilbabnya penuh tutorial dan memaksa mereka menjadi seperti kalian. Yang jilbabnya masih standar dan yang modis, gak usah lambe nyinyir ke yang berjilbab lebar. 

Jika kalian Nasrani maka tidak perlu jor-jor-an memaksa saudara yang Muslim ganti agama, begitu pula sebaliknya.

Kalau kalian pernah kecopetan sama ibu-ibu berjilbab, maka jangan pukul rata semua yang berjilbab itu copet. Yang paling benar yang tidak berjilbab. Heloow! 

Jika kalian berpikir Pancasila itu omong kosong, ya itu sih ente aja kali… kami sih oke-oke aja tuh. Maka tidak perlu mendoktrin orang lain untuk ikut-ikutan perspektif ente. Urusan nanti ente (yang kalau misalnya benar) masuk surga sendiri, ya udah itu kan pemahaman ente… ane sih berpikir jalan ke surga itu banyak dan gak cuman nurutin ente.

Jika kalian liat Kim Jong Un kok keliatan nyebelin, terus semua yang sipit jadi terlihat seperti doi. Dan kita langsung mikir “Wah pasti jahat nih”

dsb
dsb
dsb
Hingga akhirnya kalian mulai membatasi lingkup pergaulan kalian.
Hingga akhirnya kalian membatasi pemikiran kalian sendiri.
Hingga akhirnya kita, bareng-bareng menjadi bangsa tertinggal karena kebanyakan “suudzan”, kebanyakan fokus pada hal-hal yang tidak krusial. Terlalu banyak menekankan pada perbedaan.
yah met lamet aja deh.

Kok usil banget sih ngurus hal yang kayak ginian? Paham gak bahwa kita diciptakan Tuhan kan gak bisa milih mau lahir dimana, keluarga apa, suku apa. Paham juga gak kalau semua orang itu punya proses pendewasaan dan pencarian jati diri mereka masing-masing, maka yang perlu kita lakukan itu cuman ngasih saran jika dia butuh (klo doi gak minta mah gak usah sok iye!) dan senyum. Finish… life even getting easier.
Lagian kan kita semua udah sama-sama gede, masa bodoh-bodoh banget sih sampai tidak bisa berkontemplasi mana yang terbaik untuk hidup kita dan orang-orang di sekitar kita?

Di tempat saya melakukan riset saya sekarang, saya punya seorang teman yang sempat bilang “Di Indonesia banyak suku bangsanya ya? Seru ya rich of diversity. Kelak saya mau ajak anak-anak saya untuk jalan-jalan ke sana, mungkin kalau bisa tinggal di sana supaya anak-anak saya bisa belajar masalah keragaman.” Mbak ini berasal dari Cina.

Jujur, saya sih bangga… Indonesia di mata negara lain itu seindah itu ya. Saya bangga banget loh promoting everything tentang Indonesia. 

Tapi, lihat kondisi sekarang kok saya malah ragu ya ajak teman saya ke Indonesia.

Lihat kondisi negeri ini yang malah saling gontok-gontokan sendiri, rasanya saya malu… bahkan pada semangkok soto.
Apa susahnya sih work together seperti soto… saling bekerja sama dan saling melengkapi untuk menciptakan cita rasa yang khas. Mungkin cita rasa khas itu yang selama ini kita kenal dengan istilah: Kebhinekaan.

Udahlah jangan banyak misuh-misuh, makan aja! :p Jangan mau diadu domba, domba itu enaknya dipiara, dibarbeque, disop, digule…. bukan diadu. 

Meratapi Literasi Indonesia: Karena Rakyat Indonesia berhak Mendapat Buku-Buku yang Lebih Baik


Pernah suatu hari saya geram dengan orang-orang Indonesia yang tidak gemar membaca, apalagi dari kalangan pelajar dan mahasiswa. Bukannya apa-apa, Karena adik saya pun pernah seperti itu. Itu terlalu aneh Karena setahu saya sewaktu masih bocah dia cukup suka membaca dan rasanya semua orang di keluarga saya memang suka baca. Lha kok ini males banget. Untung kami belum sampai pada mufakat untuk melakukan tes DNA untuk memastikan bahwa adik saya ini tidak tertukar di rumah sakit.

Adik saya itu biasanya kalau jalan-jalan pasti berkunjung ke gram***a yang notabenenya toko buku paling kawakan di  tanah air. Sekarang? Nope
“Ki, ke gram** yuk cari buku”
“Aduuuh… gak deh kak. Bobok aja deh di rumah”
Ini kan serius, kalau anak yang suka baca saja tiba-tiba malas ke toko buku, pasti ada yang salah.

Saya pun iseng-iseng melakukan riset kecil. Ini pasti ada yang salah… pasti ada yang salah…. entah itu apa.
Saya berkali-kali mendapat isu dari sahabat dan teman saya yang suka berburu buku.
“Iya, Mon… jadi secara kuantitas sih bertambah, tapi kualitas… aduuuuh, jauh menurun”
“Aduh, Mon… lo pasti sedih lah liat buku di sini sekarang. Kurang beragam”

Saya tentu percaya teman-teman saya itu, they are limited edition in this planet dan sejauh yang saya tahu opini mereka selalu objektif dan kritis. Tapi kan penasaran dong jika kita belum liat sendiri. Saya pun memutuskan, saat kunjungan super singkat saya ke tanah air (yang pada akhirnya hanya bikin sakit punggung walau I am super duper happy to meet my family and my cats) saya bertekad untuk ke TOKO BUKU.

Sudah habis dilahap polusi dan panas matahari, kepala saya langsung pusing karena lapar karena sesampainya di toko buku saya paham kenapa orang seperti adik saya saja bisa jadi malas bertandang ke toko buku. Wanna see the reason?
“BUKUNYA TIDAK BERAGAM” and sorry to say (dan maaf jika ini menampar para penulis di tanah air) “KUALITASNYA Pfffffffftttttt…..”

Indonesia! Seriously! Are you lose your mind or what?

Mau lihat… okay! no pic= HOAX, so check this out.

Penulisnya beda-beda tapi semuanya selalu diawali “Love in…”
Image and video hosting by TinyPic
Image and video hosting by TinyPic
Saya pikir ini diawali Mbak Illana Tan sih (eh bener gak sih, gak pernah baca soalnya)
kayaknya semuanya hanya latah ikut-ikutan, dan metode penulisannya? Entahlah mungkin gelar peta lalu lempar panah “Aha! Dapet Stockholm” lalu ditulislah “Love in Stockholm”,
Tertancap di Ottawa, tulis saja love in Ottawa
dst…
Masalah apakah alur cerita dan latar masuk akal atau tidak, oh itu belakangan… toh sekarang lagi trend pembaca-pembaca remaja dibodohi dengan angan-angan romansa walaupun itu tolol sekalipun!!!!
Pernah sahabat saya mengkritik “Ya ampun, Mon… ada loh yang nulis ‘salju menumpuk di Tokyo'” buat para pembaca blog ini, saya kasih tau ya… it is rare salju menumpuk di Tokyo. Seringnya, turun salju pun langsung cair. Mungkin kalau di utara Jepang oke lah ya.

Tapi itu sih belum seberapa, mari positif thinking, mungkin penulisnya datang ke Tokyo ketika badai salju. Who knows! Jakarta dan Bandung aja bisa hujan es kok.
Ada juga loh yang bisa-bisanya menulis, ini latarnya di Eropa utara ya… “Matahari bersinar terang dan menghangati Januari di hari itu”
Ketika membaca frase itu, saya sempat berpikir itu novel science fiction dan kejadiannya ketika global warming sudah melelehkan kutub utara. Kawan… Januari itu: MUSIM DINGIN, dan please kalau kalian ambil latar utara bumi apalagi di kawasan Eropa Utara, jangankan hangat…. matahari aja bersinarnya cuman beberapa jam.

Kalian paham “ketololan” yang terjadi? (Maaf saya terlalu kasar kali ini).  Bahkan saya bisa pastikan bahwa penulisnya, minim membaca. Mungkin terlalu sibuk dengan social media.

Saya berpikir, hmmm… okay fail with young adult mungkin mereka punya alternatif hiburan yang lain. Saya merangsek ke rak entertaiment.

Dan… tebak yang saya temukan:
Image and video hosting by TinyPic

Oh God! Damn it! What’s the point kalian khatam masalah k-pop? APAAAAAAA?
Ya ampun gila apa ya.

Saya mencoba positive thinking. Wah gimana dengan buku biografi. Mungkin ada tokoh-tokoh inspiratif yang bisa mengobati rasa sakit hati saya dengan buku-buku novel young adult. Saya merayap ke sisi buku biografi dan sejarah, yang saya temukan konspirasi ahok lah, konspirasi jokowi lah… Ya Allah, apa sih kok rasa-rasanya kepala saya penat ya melihat itu semua.

Saya berpikir lagi, saya terlalu emosional mungkin karena kurang dekat dengan Tuhan. Saya lalu mendekati buku untuk Muslim. Dan bahkan kali itu saya langsung ingin melakukan taubatan nasuha kepada Allah SWT karena this one really kill me!
Image and video hosting by TinyPic

Jadi manusia itu sibuk ibadah ke Tuhan hanya untuk masalah romance? Jika ibadah itu hanya mengurusi masalah percintaan antar lawan jenis, udah deh… bareng-bareng masuk neraka lah sekalian. Oh come on! Bisa kan ada buku Harun Yahya tentang science and Quran, Answers for daily life kayak ‘Boleh gak sih kita meluk-meluk anjing?’, ‘gimana sih cara thaharah yang baik dan benar?’, ‘Perihal alkohol pada makanan’, yang pertanyaan-pertanyaan sehari-hari seperti itu kan lebih bermutu dan berkualitas jika diserahkan kepada ahlinya dan dijawab dengan bahasa yang remaja banget, dan dijadiin buku. Saya yakin itu akan membantu sekali untuk banyak orang (nih, gw kasih ide! Biar ada yang bisa bikin buku rada bermutu)

Saya lelah marah-marah, karena saya pecinta buku non-fiksi saya menyeret bada saya ke rak buku-buku non fiksi. Well… cukup menarik. Tapi covernya suram (apa salahnya men-judge book from its cover, cover yang bagus toh salah satu cara memanjakan dan menarik pembaca), topiknya sempit, dan saya yang sudah tua ini saja agak enggan membacanya apalagi anak muda.
Image and video hosting by TinyPic

In short, pilihan buku yang cerdas, mencerahkan, menarik, dan dengan tema beragam itu sangat-sangat TERBATAS.
Dan ini: MENYEDIHKAN.

Indonesia yang tertinggal masalah literasi

Dengan lunglai, Mama saya menyambut dengan rendang andalannya dan bilang “Nah, liat kan sekarang. Bagaimana anak Indonesia bisa pintar jika ‘jendela dunianya’ saja cuman jendela yang ditutup kertas kado warna pink”

Ya! Jendela itu ada, tapi yang terlihat dari dalam hanya pink pucat, bukan dunia yang ada di luar sana. In short: FANA!

Adik saya pulang dari kuliah hanya tertawa, “Kenapa Kak? Sekarang tau kan kenapa Kiki males ke toko buku? Kiki ke perpustakaan di kampus kak sekarang karena buku jaman dulu masih jauh lebih bagus daripada yang muncul akhir-akhir ini”

Adik saya yang kini agak lebih bijak setelah masuk kuliah kemudian mengakatan “Jangan negative thinking kak,  masyarakat kita gak suka baca, mugkin bacaan yang menariknya aja yang terbatas. Orang Indonesia suka kok baca dan belajar hal-hal baru” Dengan teliti saya mendengarkan adik saya yang selalu membaca buku yang saya berikan ke kampus dan dia mengaku antrian panjang untuk ikut membaca buku-buku yang saya hadiahkan pada adik saya cukup panjang.

Miris loh, sewaktu saya masih kecil saya masih dibelikan buku-buku seri ilmu pengetahuan oleh Mama dan Ayah saya. Saya juga membaca dongeng dari seluruh dunia. Ketika saya sudah lebih mahir membaca, buku-buku novel saya naik kasta ke serial-serial misteri dan petualangan. Sebelum saya berangkat ke Jepang, saya masih bangga karena ada novel sekelas Laskar Pelangi yang ceritanya manis dan menyemangati anak-anak Indonesia. Saya percaya pada saat itu litarasi di Indonesia akan naik kelas, dan kualitasnya akan semakin baik.

Nyatanya? Saya bahkan tidak bisa menumukan buku non-fiksi populer di toko buku dengan retail terbesar di tanah air. Tidak ada buku buku seperti “what if” atau “naked statistics” atau jika memang belum ada penulis Indonesia yang cukup sakti membuat buku seperti itu, setidaknya mbok ya terjemahannya.

Ada? Tidak!

Jangan pikir saya ini tidak minder, berteman dengan orang-orang dari negeri lain seperi Jepang dan China saja sudah membuat saya “jiper”. Mereka bertanya mengapa saya tidak membawa buku teks dari Indonesia sedangkan mereka? Rak mereka penuh dengan buku-buku teks asing yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa mereka. Saya? Saya haru membeli buku-buku itu dengan uang saya sendiri… mencari di toko buku… dan mau tidak mau harus membeli versi bahasa Inggris.

Kalian pikir saya jago-jago amat, saya bahkan masih mengggunakan google translate dan kamus untuk menerjemahkan beberapa kata dan kalimat, dan itu… itu makan waktu!

Negara lain pada umumnya menerjemahkan beberapa buku teks dan karya literatur penting dan terkenal lainnya (seperti novel dsb) kedalam bahasa mereka. Alasannya? Agak mudah dipelajari dan memperluas perspektif mereka mengenai perkembangan dan sudut pandang di negara lain.

Di banyak seminar ESQ sering terdengar: lihat, tiru, modifikasi…
Apa yang dilihat?
Apa yang mau kita tiru?
Apa yang mau kita modifikasi?
Novel-novel picisan yang hanya menjual mimpi cinderalla story?

Saya ini bukan pembaca buku teenlit atau young adult loh, tapi saya bisa memastikan bahwa buku young adult asing banyak yang ceritanya menarik… bukan hanya masalah cinta kadang juga tentang persahabatan , keluarga, pokoknya lebih beragam.

Karena saya pecinta non-fiksi populer, saya masih mendapatkan buku-buku seperti itu di sini.
Image and video hosting by TinyPic

dan masih ada juga novel-novel klasik yang menurut saya kisahnya penuh makna
Image and video hosting by TinyPic

As a book lover and an avid reader, jelas negara lain lebih menarik bagi saya. Bahkan India saja bukunya lebih beragam dari kita loh! Trust me!

Sebuah Pembodohan

Jika saya begitu jahat, dan punya ambisi untuk menguasai suatu negara, saya akan menggunakan suatu ide brilian: Buat saja seluruh masyarakat di negara tersebut jadi BODOH.
Jadi punya pemikiran sumbu pendek.
Kenapa? Karena dengan itu saya bisa dengan mudah mendoktrin dan membodohi orang-orang di negara tersebut. Yah! diadu domba sedikit juga nanti perang sendiri, mulai dari perang mulut hingga ke perang otot… yang pasti tidak ada perang otak, karena otak mereka sudah kosong melompong!

Karena saya cukup “strategis” dalam berpikir maka saya terlalu gegabah jika membom negara tersebut, bom sekolah… bom perpustakaan…. aduuuh, cemen banget sih. Belum tentu berhasil masih bisa kena gugat PBB pula.

Bagaimana jika, saya susupi dengan trend?
Racuni dengan sinetron dan infotaiment tidak mutu yang hanya membahas artis dan aneka berita tidak mutu lainnya.
Jangan lupa, agar lebih mantap “kebegoan” yang akan tercipta…. di negeri ini artis harus jadi segala-galanya. Ketika ada bom nuklir di Korea Utara, tanyalah artis dangdut.
Ketika ada penemuan teknologi yang baru, jangan lupa wawancara artis sinetron striping (ssst… sinetronnya pun tiru habis drama di luar negeri, kalau ratingnya bagus… diperpanjang hingga 1 juta episode, sssttt ini rahasia kita aja ya, jagan bagi-bagi strategi ini loh).

Okay, sekarang seluruh media dari media cetak hingga online pokoknya harus sibuk memberitakan hal-hal yang gak penting tapi seru, misalnya jambak-jambakan antar dua artis ibukota dan isu nikah siri sampai tayangan langsung artis yang sedang ngeden melahirkan.
Agar lebih “cerdas” jangan lupa #sharedisocialmedia.

Lalu trend tercipta, dunia masyrakat negeri ini menjadi sempit.
Piramida penduduk negeri ini yang didominasi oleh anak muda membuat saya sadar “Well, target utama: Anak muda”
Maka, buat juga buku yang ada (in case masih ada yang mau baca buku) mendoktrin anak muda untuk trapped in the nutshell.

And yeah! Perfect! Makan waktu sih, tapi efeknya dahsyat dan dijamin anti gagal.

Karena masyarakat kemudian diperlihatkan bahwa “cinta” itu hanya sebatas dimabuk kepayang oleh lawan jenis. Maka mereka akan lupa cinta pada sesama, cinta pada orang tua, cinta pada orang yang berbeda keyakinan, cinta pada alam.
Yaaaah… biarkan saja, toh mereka nanti akan gontok-gontokan sendiri ketika ada kawannya yang beda keyakinan atau suku.
Diamkan saja, toh nanti mereka juga akan mati sendiri terkena banjir dan longsor (atau dimakan anakonda lapar) wong mereka yang rusak lingkungannya sendiri kok.

Oiya! Jangan ajarkan hubungan science dan agama, agung-agungkan saja masalah virus merah muda dan keutamaan nikah muda. Semuanya nikah muda, biar si perempuan segera hamil dan punya anak banyak…
Paling nanti sibuk mengurus anak dan akan lupa dengan pendidikan dan karirnya.
Jangan tunjukan jalan ke surga itu beragam… pokoknya jangan!
Ini juga metode yang efektif untuk membuat peperangan antara wanita karir dan Ibu rumah tangga. Padahal mereka punya keutamaan masing-masing ya, eh biarkan saja! Kalau kaum wanita sudah perang dunia, negeri ini makin mudah dikuasai.

Oiya! Karena di negeri ini sudah terlanjur “bodoh”
Sebar juga isu kalau wanita yang masih single hingga after 25 itu bakalan mandul, perawan tua, pokoknya yang jelek-jelek. Selipkan juga isu wanita yang sekolah tinggi dan berkarir itu seringkali tidak mau menurut pada pria.
So, genius women will never get married! Dan kalau wanita-wanita cerdas tidak menikah… maka tidak ada bayi-bayi yang genius pula. Ya ampuuuuuun sempurna!

Karena negeri ini sudah terlanjur “bodoh”, maka katakan juga bahwa kualitas manusia itu bisa dilihat dari fisiknya. Kalau dia gendut, hitam, pokoknya jauh dari standar artis-artis kurus tinggi langsing, itu hina banget deh!
Jangan lupa! Di bully juga… buat mereka tidak pede! Efek paling ringan:trauma dan minim percaya diri, paling berat: BUNUH DIRI.

Dan bukankah itu sempurna?
Semoga misi “pembodohan” di atas tidak terjadi di Indoenesia.

Kawan, saya tidak menjudge jika kalian nikah muda, tidak membaca buku, tidak sekolah tinggi, kalian salah. Oh no! Mana mungkin saya berani melakukan itu.
Namun saya hanya ingin mengatakan we should do more!

Jika kalian ibu-ibu muda, didik anak kalian sebaik mungkin. Carikan buku yang baik, ceritakan cerita-cerita yang berkualitas, angkat impian mereka.
Jika kalian wanita atau pria yang masih single, fokus ke pekerjaan dan pendidikan kalian
Jika kalian pelajar, maka belajar dengan giat dan konfirmasi seluruh informasi yang kalian terima.
Dan lebih dari itu semua: read a good materials.
Jika kalian tahun bahwa tontonan TV tidak bermutu… turn it off!
Bijaklah dalam menggunakan social media dan selalu konfirmasi seluruh berita yang kalian dapat, amati, dan sortir. Kalian ini sudah besar… bisa bedakan mana yang baik dan buruk.
Investasikan tabungan kalian untuk membeli buku yang bagus berdasarkan hobi dan minat kalian. Baca!
Jika kalian tidak suka buku, beli majalah yang “berbobot”… national geographic misalnya jika kalian tertarik dengan alam.
Pelajari! dan Dalami! Lalu sadarlah bahwa dunia ini luas, dan dunia ini membutuhkan kita… manusia dengan kualitas yang lebih baik.

Saya tahu, tulisan-tulisan saya banyak yang “kontroversial” dan banyak juga yang sudah terlalu sebal dengan saya. But really! I criticize for your good. Kita tidak bisa hidup dengan perspektif yang sempit.

Jika membaca buku yang berkualitas saja kita tidak tahan, bagaimana kita bertahan dalam konstelasi global?
Bagaimana? Beri saya jawaban.

Sekali lagi, kita berhak mendapat akses yang lebih baik pada hal-hal yang lebih berkualitas, salah satunya: BUKU dan bahan bacaan lainnya.