Well, here I am now~ now, with hijab :)


Okay… supaya tidak ada yang tanya-tanya dan heboh lagi
Kini saya nyatakan secara resmi kalau saya sudah berkerudung sekarang.
And here is my photograph…
tentu dengan editan supaya menyamarkan jerawat hehehehe

me

me nowadays!

 

Waaaaah? Mon.. akhirnya! kenapa? kenapa?

Kenapa ya? Sebenarnya mungkin sejak SMA sudah mau ya, tapi karena saya pernah kesal dengan perlakuan beberapa teman saya yang mendikte saya hanya karena saya tidak berjilbab *Mungkin bisa diubek-ubek posting sebelum-sebelumnya kalau penasaran dengan ceritanya* jadi yaaaa nggak jadi, apalagi pas perguruan tinggi masih ada aja yang belum mengerti bahwa saya tipe manusia yang nggak bisa dijudge oleh siapapun. Saya sudah cukup puas kok menunjukkan bahwa tanpa jilbab juga gw masih bisa tuh hidup, punya prestasi, punya hal yang bisa dibanggakan, gak usah pake narsis lagi.Parah kan? Paraaaaaah banget laaaah~ untungnya saya punya teman yang sangat baik-baik. Yaaaah tidak banyak, tapi sangat baik 🙂 Sahabat-sahabat terbaik saya adalah orang-orang yang sudah tidak pernah complain dengan apapun yang saya lakukan, mereka hanya menegur kalau saya mulai jadi uring-uringan atau panik gak jelas karena sesuatu. Well, I love them! very much~

Saya juga punya seorang teman, dan dia non-islam.
Not a special person, biasa aja… cuman karena punya beberapa hobi dan interest yang sama jadi cukup sering ngobrol juga.
Ada hal yang keren dari dia, kemanapun dia pergi dia selalu bawa Injil kemana-mana! Pokoknya religius banget deh. Tadinya sih biasa-biasa saja ya. Yaaaah… biasa lah saya juga sering liat ikhwan dan akwat yang gak pernah ketinggalan bawa Quran kemana-mana. Tapi pernah lagi asik-asik ngobrol sama dia, adzandzuhur berkumandang

Teman saya  : Mon, shalat tuh… udah adzan waktunya shalat bukan?
Saya: Ah tangguuuung, nanti aja ah…
Teman saya: Loh, emang ibadah bisa ditunda-tunda?
Saya: Utamanya sih di awal waktu, tapi kan ada range waktunya. Pokoknya asal jangan lewat aja. Lapar ah makan dulu~
Teman saya: Tapi yang utama kan awal waktu, kenapa buat Tuhan tidak memberi yang utama, Mon? Ini buat Tuhan loh…tenang gw mah bisa nunggu. Shalat sana!

JLEBH! kata-katanya masuk akal, maka saya langsung shalat tanpa ba-bi-bu lagi.

Karena saya sewaktu kuliah tidak suka mengobrol dengan segerombolan orang (sampai sekarang saya kurang suka keramaian) maka setelah shalat saya masih menghabiskan beberapa menit bersama teman saya itu. Setelah ngalor ngidul ngobrol tiba-tiba dia bertanya pertanyaan yang sebenarnya paling saya malas untuk menjawabnya:

Teman saya  : Mon, kalau wanita muslim itu harus berkerudung ya?
Saya: Iya, kewajibannya begitu… ada di Al-Quran sih sebenernya.
Teman saya: Oh… terus kenapa lu nggak pake? Lu kan anak baik, Mon?
Saya: *waaah di bilang baik, hidung terbang* —-saya ceritakan hal-hal yang bikin saya mikir-mikir untuk berkerudung——
Teman saya: Waaah… begitu. ya udah, sabar ya….
Saya: Lu sendiri, kenapa tiap kemana-mana selalu bawa Injil, ini kan cukup gede.  Memang selalu dibaca?
Teman saya: Gak sih,Mon. Tapi gw bangga dengan agama gw, dan gw selalu tenang setiap gw melaksanakan hal-hal yang diperintahkan Tuhan gw.
Saya: Subhanallah, keren banget.
Teman saya: Lu bangga dengan agama lu kan, Mon?
Saya: Bangga laaaaah…. jangan tanya! Bangga banget! Lu harus tau, cendekiawan islam bahkan lebih pintar dari semua ilmuwan Eropa!
Teman saya: Naaaah… oleh karena itu, Mon… jika lu bangga dengan agama lu, maka lakukan apa yang Tuhan perintahkan. Ini bukan masalah apa yang orang lain telah lakukan ke lu, forget it! Ini masalah apa yang sudah Tuhan lakukan ke lu dan apa yang harus lu lakukan kepada Tuhan lu. Come on! Show to the world you can be a trully moslem scholar like you have said! jangan setengah-setengah dalam iman.

JENG~ JENG~ JENG~ rasanya kesindir banget! JLEBH!
Sebagai informasi ya, dulu dia selalu jadi salah satu orang yang mengingatkan saya untuk shalat di awal waktu. Saya belajar dari dia bagaimana untuk benar-benar toleran…
Saya juga belajar dari dia bagaimana benar-benar bangga pada Allah…
Saya belajar bagaimana menghargai orang lain yang berbeda keyakinan dengan saya.

Saya ingin dunia belajar, bahwa menggerakan hati manusia *setidaknya untuk manusia yang agak bebal seperti saya* tidak bisa dengan hanya kata-kata dari yang halus hingga sindiran atau kritik yang tajam, tapi harus diiringi dengan perbuatan dan contoh nyata.

Saya yang sudah dilempar dan dicecar aneka dalil dan hadist dari jaman sekolah hingga kuliah, yang sudah pernah kena sindir dari beberapa orang, toh rupanya malah luluh dengan pertanyaan seseorang yang cuman bertanya “Lu bangga dengan agama lu kan, Mon?” gw jadi berpikir, apa gw akan gengsi ya kalau tiap saat gw bawa Quran gw dan gw baca tiap hari dimanapun gw berada? kenapa gw lebih sering meluk si HP dan si lappy daripada Quran gw? waduuuuh pantesan laptop gw pernah dimaling orang, notice dari Allah juga kali ya.

Sejak hari itu tanpa siapapun tahu, saya mulai kepikiran kata-kata teman saya siang dan malam, tapi aaah lama-lama ilang juga dihapus skripsi, kerjaan, dan sebagainya. Apalagi saya serem juga liat teman saya pada lepas jilbab selepas lulus, aje gile… yang udah 4 tahun aja bisa lepas, gimana gw? hahahahahaha diuwel-uwel kali jilbabnya.
Tapi lama kelamaan saya ingat lagi, dan berusaha mencari celah dimana pernyataan teman saya yang salah, dan TIDAK ADA!

Saya sampaikan niat saya kepada Mama dan Mama cuman bilang, “Silakan kakak, asal kakak tetap istiqomah, jangan dilepas-lepas nanti ya”
Saya cerita ke adik saya dan dia cuman bilang “Oke kak, tapi kata bu Yoyoh guru agama kiki… nanti jangan pakai pakaian yang ketat dan rambutnya jangan diliatin” CEREWET tapi saya iyakan juga karena bener hehehehehehe
dan orang terakhir yang saya beritahu adalah Pillowman, as usual and as I hope dia no comment macem-macem walau saya sudah heboh cerita kalau saya takut main lepas juga kayak teman-teman saya di kampus! dia cuman bilang “Iya… memang sudah waktunya” lalu tidak ada komen selanjutnya… huffft~ dia memang paling tau saya orang yang heboh tapi tidak suka kehebohan.

dan taraaaaaaa, here I am now~ now, with hijab 🙂

Kenapa saya tidak bilang-bilang ke banyak orang? Terutama yang perempuan
1. Saya sendiri pas awal pakai masih agak males2an, kadang kalau keluar rumah juga masih di buka hahhahahahaha :p jadi yaaa gak usah berisik lah ya.

2. Saya tidak suka kehebohan “Aaaaaa M-on selamaaaat yaaaa” “Aaaaaa amdulillah, emon sejak kapan” “Aaaaaaa, kenapa gak bilang-bilang?” haduuuuuwh~ agak pusing hahahaha. Saya nggak mau orang heboh lah, everything can be happen… saya cuman berharap semuanya mendoakan aja. Lagian saya juga belum bener-bener banget kok, kadang masing lupa lengan baju kependekan, baju berantakan, terus dipanggil-panggil adik saya karena rambut keluar, aaaaah banyaaaaak! nggak muna deh gw, makanya daripada congratulate me lebih baik pray for me. Udah deh, doain si Marissa Malahayati a.k.a emonikova makin hari makin baik ilmu, iman, amal dan rizqinya.

Harapan saya, emmmm….saya ingin jadi world traveler dan penulis kelas dunia. Dengan berhijab, kelak… cepat atau lambat… saya ingin membuat ilmu saya berarti untuk banyak orang, dan ingin menunjukkan how great Islam is…how great moslem is…
That’s all…
Saya akan penuhi janji saya kepada teman saya, kelak I’ll be a moslem scholar…

Keren ya… keren dong! impian harus senantiasa keren

Yaaaa… semoga saya bisa sekeren mimpi-mimpi saya
dan Allah meridhai setiap langkah saya itu. Aamiin.

NB: my very dearest friend, muslimah yang belum berjilbab, seloooow~ saya juga pernah kok kayak kalian :p jadi saya nggak akan komentar macem2, ah kalian juga udah tau modal saya deuh hehehehe… impian saya sih semoga kelak kalian punya cerita yang lebih inspiring dan berkesan daripada saya 🙂 harus! supaya kalian ngerasain betapa mengesankannya berusaha lurus di jalan Allah itu. Gak gampang kan? Makanya kalian nanti akan belajar untuk menghargai itu. Well, you will find your own way, Gals! Insya Allah. Jangan lupa, setelah itu share ceritanya ke saya, siapa tau kita bisa tulis satu buku terus dapat royalti, terus kita kaya raya mwahahahahahahahaha <– tetep mata duitan

jiplak tulisan orang lain? Masih jaman?


Huuuuft! berapa kali harus saya bilang saya sebenarnya tidak pernah bermasalah dengan orang yang menggunakan tulisan saya untuk tulisan mereka bla-bla-bla ASALKAN mereka mencantumkan nama saya, susah banget sih? Emangnya nulis gampang? huwaaaaa you should read many books before you can write something good! Hingga hari ini, ketika saya mau menggunakan tulisan orang lain saja, bahkan jika itu adik kelas saya sendiri, saya pasti akan meminta izin terlebih dahulu karena saya tahu menulis itu tidak mudah.

Bulan ini, entah ada angin apa… seseorang menggunakan tulisan saya untuk dipajang di blognya TANPA meminta izin kepada saya atau sekadar memberi penjelasan singkat bahwa itu adalah tulisan saya… sebenarnya mau menyelesaikan hal ini secara baik-baik, tapi orangnya nggak nanggepin… jadi yaaaaa, biar saya aja yang bongkar! heuuuuuu! dosa… dosa deh sekalian.

Image and video hosting by TinyPic

Itu merupakan tulisan saya yang saya kirim ke Kompetisi Essay Mahasiswa  Nasional tahun 2010 yang diselenggarakan oleh tempo institute. Mengapa dia bisa dapatkan? Karena pada tahun 2010-2011, essay yang masuk 20 besar dipajang di website tempo institute dan hahahahaha saya dapat 20 besar,tapi nggak usah dibesar-besarkan yang lebih bagus dari saya juga buanyaaaaak hahahahaha. Naaaah, sayangnyatahun 2012 ini si essay-essay yang udah dari angkatan 2010 itu udah nggak dipajang lagi, ngerti laaaah… udah saatnya yang angkatan baru yang merasakan sensasi tulisan mereka dipajang di website tempo institute dan dibaca dunia *halah*, dan taaaaaaraaaaaaaa setelah saya iseng-iseng ngecek, rupanya tulisan saya malah mejeng di blognya mas wedha darmawan yang darmawan karena mau meluangkan space blognya…. ya! darmawan tapi kurang bijaksana karena asal kopi paste begitu saja *sorry to say, ya Mas….* dan setelah kepo melacak social medianya…. betapa terkejutnya saya ketika tahu orang ini adalah duta bahasa gitu deh~ hah udah deh nggak usah dilanjutkan. Setelah saya cek lagi, ada juga essay-essay orang lain yang dia kopipaste 🙁 owwwwwh… why

Kalau tulisan yang dia kopas itu adalah tulisan saya yang non formal kayak yang di blog atau apalah…. saya sih nggak akan heboh-heboh banget. Tapi ini? Ini tulisan saya yang pernah masuk lomba…pernah publikasi… dan errrrrghhhhh! Dia tidak mengerti betapa dekatnya pekerjaan saya dengan menulis, beberapa kali saya dipanggil wawancara kerja karena track record menulis saya dan bahkan ada yang karena membaca blog saya *ini tips juga buat blogger yang juga job seeker :p watch out your blog hehehehehe* bisa dibayangkan nggak kalau ada pihak yang iseng-iseng ngecek judul tulisan saya dan taraaaaaaa muncul di blog atau website orang lain dengan nama orang lain juga? come on! jangan dzhalim deh.

Grrrrrrr….
Pembaca yang baik, omelan saya ini belum seberapa kok, sewaktu saya submit tulisan ke jurnal nasional, editornya langsung memberi “surat cinta” yang sangat mengena karena saya salah menulis nama penulis di daftar pustaka dan salah menulis judul dan volume jurnal yang saya kutip. Segitu saya udah nulis yaaaa mengutip dari mana, nggak asal kupipa gitu aja, diomelinnya langsung dahsyat!Saya saja pernah dimarahin untuk masalah-masalah seperti ini, karena dalam dunia menulis plagiarism itu suatu tindakan yang fatal…. sekecil apapun. Kalau mengutip perkataan editor saya “Tolong hargai setiap jerih payah dan pemikiran orang-orang yang sudah menginspirasi setiap bagian inspirasi kita” hahahahaha saya masih inget banget surat cinta pak editor tercinta itu.

Haaaaah,sudahlah…
mau tahun baru.
Saya masih berbaik sangka mas tersebut hanya khilaf *mungkin khilafnya cukup sampai situ aja ya, Mas…* semoga Allah membukakan pintu hatinya… aamiin…
Tapi untuk pembaca sekalian, bijaklah dalam mengutip atau kopi paste… kita tidak berhak merebut hak orang lain sekecil apapun 🙂

Well… see you!

Let’s talk a little bit seriously about… crazy little things called “love”


So, what is love?
Hahahaha… orang yang nggak romantis seperti saya sih sebenarnya nggak terlalu kompeten untuk membicarakan hal se-so-sweet ini. Tapi setelah mikir-mikir, dan ngeliat temen-temen udah nikah, beli cincin nikah, nyari WO, lalalala, dan bahkan mulai ada yang nanya macem-macem, waaah luar biasa! Waaah jadi kepikiran macem-macem juga. Well, honestly I enjoy my life today… not perfect one but happiest one.

Bagaimana ya…
If you ask me, am I fall in love with someone. I guess it is a yes. maybe a big yes…
Tapi kalau udah ada yang nanya, kapan nikah? aduuuuh…tunggu dulu.
Belum merasa pantas untuk berpikir hal seserius itu hahahahaha…

Agar tidak terlalu penasaran, biarkan saya menuliskan cerita dan pemikiran saya mengenai hal ini…

Well,
Saya ini bukan orang yang mudah, kawan! Saya seorang idealis ambisius  tapi juga seorang yang sangat sentimentil untuk beberapa hal. Saya yang hari ini, mungkin sedang senang-senangnya mengurus keluarga saya. Dekat mama… cerita banyak hal, give many present to her, suddenly hug her Saya juga lagi seneng-senengnya manjain adik saya, saling ngeledek pas ngajarin dia MIPA, support dia pas tanding, waaaah pokoknya in this time saya sedang pengen spend my time with my family.

Dan sepertinya saya mulai bisa bernafas lega, Mama makin hari makin baik… I can see, she is happy now walau masih suka pusing dengan kelakuan anak-anaknya. Adik saya juga, hmmmm dia makin cowok akhir-akhir ini. He becomes a lovable boy. Rasa-rasanya beberapa tahun kedepan, saya akan lebih berfokus finding full time job deh… ya itu saja yang utek-utekan berada di pikiran saya saat ini. Mau nyekolahin adik, bawa mama ketempat fisioterapi yang paling yahud, bla…bla…bla….

But it doesn’t mean I don’t have a time to fall in love. Oh I have…. many times, very much.
bagaimana ya? sungguh sebuah hal menyenangkan ketika “We have a best partner to share with”.
Ketika ada orang yang nggak perlu dikasih tahu bahwa saya lagi sedih atau down tapi tetep dengan gegap gempita mendukung.
Ketika ada orang yang bisa dijadikan lawan bicara yang baik…
Ketika ada yang diam-diam menasehati saat saya mulai sedikit demi sedikit galau dan menggila.
Ketika ada orang yang menjadi teman yang baik untuk membicarakan masa depan.
Ketika ada orang yang tanpa banyak komentar mendukung setiap keputusan dan impian saya
Dan sebuah hal yang menyenangkan juga ketika saya bisa membalas melakukan hal serupa.
Saya tidak akan menampik hal itu, it’s an awesome feeling.

Masalahnya apa yang kemudian harus saya lakukan?
Saya rasa apa yang sudah saya lakukan saat ini sudah merupakan hal yang benar.
Saya bukan remaja jaman sekarang yang menuntut seseorang untuk memegang tangan saya di depan publik, yang menuntut seseorang menghabiskan terlalu banyak waktu dan pikirannya untuk saya, yang menuntut seseorang untuk mati-matian menunjukkan betapa tergila-gilanya dia pada saya hahahahahaha… terlalu lebay rasanya melakukan hal seperti itu. Saya pun sama, saya tidak mau seseorang menuntut saya secara terlalu berlebihan. Bukankah akan lebih bijak dan adil ketika kita satu sama lain saling menghargai impian dan prioritas masing-masing saat ini.

Cuek sekali ya?
ya mungkin… tapi saya memang bukan orang yang memiliki kriteria romantis berdasarkan kriteria-kriteria masa kini. Saya seorang yang sangat konservatif terhadap pemikiran-pemikiran saya sendiri. Apa salahnya sih ketika saya memberikan ruang dan waktu bagi saya dan orang lain untuk menyelesaikan beberapa “life tasks” yang perlu diselesaikan lebih dahulu dan lebih mendesak. Saya tidak mau egois… dan saya tidak mau ribet….itu saja sih. Life is hard, I don’t want to make it harder. Pokoknya Keep It So Simple deh.

Beranjak ke hal yang lebih serius,
Semalam sebelum saya tes CPNS, I have a depth conversation with my cousin. Dia membicarakan banyak hal… banyak sekali dan merasa dinasehati juga sih. When she talk about relationship, dia bilang masalah menjalin hubungan dengan seseorang itu secara serius hingga memutuskan untuk share a life with… itu bukan masalah sepele! atau sesepele perkataan orang. Bukan cuman masalah… “well we fall in love each other… let’s get married… let’s have babies…” tapi ada hal-hal mahapenting yang juga harus diperhitungkan…
1. Apa kita sudah bisa menerima satu sama lain secara baik dan menyeluruh? Yaaaa~ kalau cuman pas lagi suka-suka doang sih everything looked good. Tapi apa kita siap menerima semua kekurangan pasangan kita dan juga kekurangan keluarganya? dan apakah dia juga bisa melakukan hal serupa. Nobody’s perfect… maka menerima kekurangan itu sudah sepatutnya menjadi pertimbangan utama. Belum lagi kita harus memikirkan apakah pasangan kita bisa menghargai target dan impian-impian kita. Einstein bercerai dengan istri pertamanya Minerva hanya karena sang istri yang memiliki kepandaian yang nyaris sama dengan Einstein merasa Einstein menghambat karir dan cita-citanya. Well, that’s life!

2. Apa kita sudah siap nggak ngerepotin keluarga kita lagi. Apa kita sudah cukup dewasa untuk mengurus diri kita dan rumah tangga kita sendiri? Udah nggak ada excuse untuk merepotkan orang tua lagi, further we have more responsibility to take care them, help them, not disturd and annoy them. With greater power and age, we have more responsibilities

etc… for several things, kakak sepupu saya sangat bijak ya 🙂 sebenarnya mungkin karena saya dan kakak itu agak-agak sama pemikirannya sih.

jadi yaaaaah… emang sih, emang banget… rezeki itu di tangan Allah. Saya tahu itu.
Saya juga tahu, di negeri ini jadi perempuan itu agak lebih repot karena udah 20 tahunan keatas udah ditanya-tanya kapan punya pasangan dan ditakut-takutin kalau kelamaan nggak akan dapet lah… jadi perawan tua lah…. wuiiiiih macem-macem…
tapi memangnya harus bagaimana?
Saya sedang membiarkan calon suami saya asyik mengurus urusan-urusannya sekarang… mungkin dia lagi semangat-semangatnya mengurus orang tua dan keluarganya seperti saya, mungkin sedang asyik menyusun agenda untuk mengejar target masa depannya, mungkin juga dia sedang sembunyi di balik sebuah tembok besar karena sedang dikejar-kejar fans-fansnya, mungkin dia sedang mengintip saldo rekening tabungannya dan sedang berpikir keras bagaimana mengatur keuangannya di tengah situasi ekonomi yang tidak mudah ini, mungkin sedang mencari-cari mushala untuk bersiap shalat dzuhur, mungkin dia sedang iseng memandang kosong jalanan yang dipenuhi hilir mudik orang dan kendaraan, mungkin sedang tersenyum simpul lalu tertawa kecil karena menbaca tulisan saya,banyak kemungkinan bukan? dan biarkan saja dia melakukan apapun yang dia suka~ apapun~ tanpa intervensi dari saya… hanya intervensi dari Allah yang terbaik bukan. Di lain pihak, dia juga mungkin berpikiran serupa dengan saya.
So what can I do? Udahlah…… biar Allah aja deh yang ngatur semuanya ya… kenapa harus too many people yang pusing untuk memikirkan hal seperti ini sih hahahahahaha. Gitu aja kok repot, masih jauh deh… masih banyak PR yang harus dilakukan.

Well, it becomes a big mystery, right?
jadi siapa sih orangnya, Mon? Mmmmm…. tau ah gelap. Kalau kata dosen saya “Nggak usah lebay dan heboh kalau masih ada kemungkinan galau dan belum pasti” kemungkinan galau dan tidak pasti itu masih besar, mana saya orangnya bosenan dan free-spirit banget pula hahahahaha~ jadi biarkan misteri menjadi misteri…
But from here I just want to say for him and make a  little note for myself, “Before you love me, love Our God, love our family, love all people around us, love our life. It’s crucial… no matter what. Don’t worry, everything will be ok for us :fingersxd: “

Random heart~ Random Mind~ Random Me!


Perlahan sangat pelan hingga terang kan menjelang
Cahaya nyali besar mencuat runtuhkan bahaya
Di sini ku berdiskusi dengan alam yg lirih
Kenapa indah pelangi tak berujung sampai di bumi

aku orang malam yg membicarakan terang
aku orang tenang yg menentang kemenangan oleh pedang

cahaya bulan menusukku dengan ribuan pertanyaan
yg takkan pernah aku tau dimana jawaban itu
bagai letusan berapi bangunkan dari mimpi
sudah waktunya berdiri mencari jawaban kegelisahan hati

– OST Gie, Cahaya Bulan-

Hari ini rasanya random sekali… bahagia, bangga, antusias, tapi gelisah… aneh, takut…

Kalian tahu? Hari ini saya dihadapkan pada sebuah kesempatan luar biasa! Saya berada di start awal untuk memperoleh my dream job ever after! Dari puluhan ribu yang mendaftar hanya ada 1/5 yang diterima… dari 1/5 itu ada saya! Ya Allah… ini baru seleksi awal tapi sudah begitu banyak yang bergelimpangan! Rasanya tidak mau mengecewakan 4/5 bagian yang harus tersingkir tersebut, karena mungkin 4/5 bagian tersebut itu ada yang sudah berjuang sangat keras namun kurang beruntung.

Saya ini… terlalu dimanja dengan berbagai “kemenangan” selama saya di kampus… saya pikir saya jadi terkadang suka meremehkan sesuatu.

Saya tidak akan menampik walau ini sepele dan baru awaaaaaaaaaal sekali tapi saya senang sekali, namun kemudian saya merasa betapa beruntungnya saya…sekaligus banyak hal yang kemudian terlintas pada benak saya.

Banyak hal…
Semuanya diawali dengan frase “Bisakah saya……..?”

Selama ini saya punya impian yang Mahabesar… saya merasa impian saya sangat terkonsep dan baik sekali.
Saya ini memang ingin banyak hal… banyak sekali.
Tapi terkadang saya terlalu takut kalah… takut gagal…
Terkadang saya malah tidak percaya diri dengan kemampuan diri saya sendiri.
Bahkan saya yang terlihat begitu kokoh di hadapan siapapun masih merasakan hal seperti itu jauh di dalam diri saya.
Ya! bahkan bagi saya!…seseorang yang mungkin terlihat so confident bagi banyak orang di sekitar saya.

SO, IT’S ENOUGH!
Saya sudah berjuang dengan keras, mungkin belum bisa dikatakan mengalahkan siapapun sih… tapi mungkin perjuangan tergigih yang pernah saya lakukan dalam hidup saya, dan kalau perlu saya akan lebih gigih lagi bahkan lebih gigih daripada apa yang bisa saya dan orang lain bayangkan!

Bukankah saya tidak akan pernah pantas untuk membantu banyak orang jika saya tidak bisa membantu diri saya sendiri?
Bukankah saya juga tidak pantas untuk dipercaya oleh siapapun, jika saya bahkan tidak bisa mempercayai diri saya sendiri dan tidak memanfaatkan setiap kepercayaan yang diberikan Allah pada saya?

Bukankah… saya tidak pernah pantas meraih setiap impian saya jika saya tidak kunjung memantaskan diri saya untuk meraih impian itu?

Selama ini saya benci sekali… benci ketika ada orang yang meremehkan kemampuan saya. Tapi jika saya tidak mempercayai kemampuan saya sendiri maka saya telah meremehkan diri saya sendiri, bukan? Bodoh sekali 🙁

Rupanya memang musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri ya 🙂

Ayo Emooooon! You should be on fire now, no matter what! 😀

Mengingat kembali doa setelah shalat istikharah… saya serahkan segala urusan saya hanya kepada-Nya :]

Ya Allah,
sesungguhnya aku meminta pilihan yang tepat kepada-Mu berdasarkan ilmu-Mu
dan aku mohon kekuasaan-Mu untuk mengatasi persoalanku dengan Kemahakuasaan-Mu.

Dan aku memohon kepada-Mu sebagai anugerah-Mu yang agung, karena sesungguhnya Engkau Mahakuasa sedangkan aku tidak berkuasa, dan Engkau Mahatahu sedangkan aku tidak tahu, dan Engkau Mahamengetahui perkara yang ghaib.

Ya Allah, apabila Engkau mengetahui bahwa urusan ini adalah baik untuk agamaku, kehidupanku, dan akibatnya terhadap diriku di dunia atau di akhirat, maka takdirkanlah untukku, mudahkan jalannya, kemudian berkahkanlah urusan tersebut untukku.

dan seandainya Engkau mengetahui bahwa urusan ini mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku,
jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah yang terbaik bagiku kemudian ridhailah aku dengannya”

Aamiin…

 

NB: Stop guessing! pasti ada yang bertanya-tanya tentang hal apa yang bisa bikin seorang emon galau seperti ini 🙂 This is just about a big dream since I’m  in senior high school :] feel so exited and a little bit nervous about it. Oh no! I’m totally nervous! But I guess I can handle it now. Well don’t worry I’m really okay :]

EMOOOON BISAAAAA!

Dunia tanpa sajadah: Sebuah kritik!


Image and video hosting by TinyPic

Jika biasanya saya nyaris tidak peduli apakah posting blog saya dibaca atau tidak…
Kali ini… dunia harus tahu!

Huuuft~ emosi bergelora nih *opssss…. puasaaaaa~*

Begini kawan-kawan sekalian…
Ada satu hal yang sudah lama sekali saya pendam… laaaaamaaaaa sekali! Sejujurnya saya lebih kagum pada jamaah ikwan dibandingkan jamaah akhwat ketika shalat berjamaah. Sorry to say!

Kenapa?
Karena jamaah ikhwan itu jaaaaaaauuuuh lebih ringkas,praktis, dan rasional dibandingkan jamaah akhwat! Entah apakah hanya terjadi di lingkungan masjid di dekat rumah saya atau hanya terjadi ketika ada saya, tapi grrrrrr~ I’m getting mad with all of this.

Saya paham… bahwa shaf shalat itu harus rapat! Ya paham sekali…saya pun tahu persis alasannya.
Tapi entah kenapa selama bertahun-tahun shaf jamaah akhwat di masjid tempat saya shalat tarawih selalu saja ada yang longgar? Guess what? karena ibu-ibu, mbak-mbak, dan semuanya heboh dengan sajadah yang mereka bawa dari rumah!Kadang kalau udah panas denger dan lihat hal-hal seperti itu jadi mikir dunia tanpa sajadah akan sehebring ini nggak ya?

Saya tidak menyalahkan si sajadah, oh c’mon! itu kan maksudnya supaya tempat shalat jadi nggak kotor dsb…dsb… tapi cerita berbeda ketika personil dari jamaah yang ada tidak mau bergeser dengan alasan “Aduh… sajadah saya udah disini… repot kalau pindah-pindah lagi” Is it so hard? Belum lagi kalau udah asik dengan temen se-geng errrrghhh jangan harap bisa diganggu gugat. Yang lebih susah justru ibu-ibu karena kalau ditegur akan lebih galak T^T.

Beda dengan jamaah ikhwan, justru karena mereka nggak ribet bawa macem-macem mereka dengan mudah merapatkan shaf. Mereka juga kayaknya gak peduli tuh siapa yang disamping mereka; temen segeng-kah? musuhkah? dsb….dsb… dsb….

Kalau itu saja, KALAU ITU SAJA, saya mungkin tidak akan seheboh ini sampai menulis di blog!

Ada sebuah trend baru di masjid tempat saya shalat tarawih…. Setelah shalat tarawih selesai, para ibu-ibu banyaaaaak sekali yang bubar dan tidak mengikuti shalat witir plus tidak mendengarkan ceramah. Alasannya, yeaaaah~ mau tahajud di rumah lah. Bagi saya itu hal yang biasa bahkan ketika melihat masjid tiba-tiba kosong melompong. Lagipula saya berpikir, “This is not my bussiness” Tapi tidak dengan seseorang di samping saya kemarin.

Sebagai informasi, begitu kosongnya masjid setelah salat tarawih, di shaf saya hanya tersisa dua orang! Saya dan seseorang yang akan saya ceritakan. Di depan saya masih ada 2 shaf lagi dengan jumlah orang kira-kira yaaaaah total 10-11 orang lah. Itu jaaaaauh berkurang drasti dari sebelumnya >30 orang sebelum shalat tarawih.

Saya agak aneh dengan orang di samping saya, kelihatan agak kikuk dan kaku. Karena jelek-jelek dan kuper begini saya kenal muka-muka orang di komplek saya, naaaaah kemarin saya merasa orang ini rasa-rasanya muka baru. Saya kasihan juga karena dia yang jadi korban ibu-ibu untuk pindah-pindah mengisi shaf yang renggang *C’mon deh para emak-emak menyebalkan itu… kalau tau renggang kenapa nggak mereka aja yang ngisi? nyebelin banget* dan taraaaaa karena saya selalu di shaf depan yang pasti renggang dan nggak ada peminatnya itu, dia pun berjodoh dengan saya.

Awalnya saya kira dia keliatan kikuk karena efek kena semprot ibu-ibu. Tapi rupanya dia makin keliatan bingung dan  celingak-celinguk nggak jelas dan dengan mata kosong melihat ibu-ibu yang pergi satu per satu,  dengan rasa penasaran yang menggelegak saya bertanya kepada anak tersebut.

“Nggak pernah liat. Mbak baru ya kesini?”
Masih dengan kikuknya, anak ini mengangguk sambil tersenyum. Saya mulai mengira-ngira… sepertinya dia anak SMA atau mahasiswa di semester awal. Masih fresh dan kinyis-kinyis gimana gitu… mungkin juga lebih muda lagi. Anaknya mungil soalnya…

Karena saya tidak pandai dalam mengembangkan pertanyaan saya lalu diam dan kembali mendengar ceramah yang menurut saya gaje karena mic-nya bobrok banget!

Tiba-tiba si anak ini bertanya,
“Mbak… kok yang perempuan pada pulang ya? Ada apa?”
“Oh… mereka nggak ikut witir. Mungkin mau shalat tahajud di rumahnya masih-masing sebelum sahur nanti”
“Oh… kok yang laki-lakinya nggak pada pulang?”
“Mmmm… pada denger ceramah 🙂 ”
“Kenapa yang perempuannya nggak denger ceramahnya ya, Mbak? Memang mic-nya nggak jelas sih… tapi memang salah kalau tidak didengarkan? Kenapa yang laki-laki lebih rajin juga ya ngikutin dari awal sampai akhir ya?”
Jeng….jeng….jeng….jeng…jeng…Saya mulai curiga! Untuk anak segede ini, pertanyaannya yang jlebh itu masuk kategori terlalu polos menurut saya. Saya tidak bisa menjawab jadi saya ternganga aja denger anak ini.
“Hehehehe… maaf ya, Mbak… banyak tanya. Saya baru shalat jamaah di masjid seperti ini” kata si anak polos ini setelah melihat muka saya yang pasti sudah di set ekspresi bingung.

Saya makin bingung….

Selidik punya selidik, dia akhirnya menceritakan bahwa dia adalah anak dari orang tua yang berbeda agama. Jika tidak salah dengar bapaknya hindu dan ibunya islam jadi yeaaah you know lah, Guys! Menurut ceritanya, ketika di Bali dia melihat setiap orang beribadah dengan khusyu’ dan mendengarkan para tetua adat secara seksama serta mengikuti ritual peribadatan dari awal sampai akhir tanpa terkecuali. Jeng~jeng~jeng~jeng~jeng~ saya yang dengar cerita anak ini aja rasanya malu sendiri 🙁 hmmmmmmppph~

Karena mendengar pertanyaan anak itu saya jadi memperhatikan jamaah ikhwan yang shafnya terus rapat dari awal hingga akhir…
Mereka juga lebih supel dan langsung bersalam-salaman setelah beres shalat…
pokoknya semangat untuk shalat berjamaahnya saya nilai lebih oke deh.

Mungkin ini hanya terjadi di masjid tempat saya shalat aja kali ya (semoga…)
Tapi… apa kita tidak pernah berpikir bahwa tindakan kita mungkin ada yang memperhatikannya dengan seksama? Setidaknya saya sendiri baru sadar bahwa mungkin selama ini ada yang diam-diam memperhatikan tingkah polah saya.
Dulu sekali, saya pernah dimarahi ayah saya semalaman suntuk karena meninggalkan masjid tanpa mendengarkan ceramah dan tidak shalat witir. Alasannya? Entahlah… dulu masih bocah, jadi ngikutin mayoritas yang saya lihat aja sih….

“Tidak ada yang boleh meninggalkan majelis jika ada seseorang yang membacakan firman Allah di majelis tersebut! Lagipula, memang kamu sudah pasti mau shalat malam lagi di rumah?” Kata ayah saya waktu itu.

“Tapi, yah? Itu kan ceramah….! bukan ngaji”
“Emangnya yang ceramahnya membawakan apa? Pasti ada firman Allah kan?”
“Tapi kan bosen, Yah… itu lagi-itu lagi- itu lagi”
“Yaph! tapi itu untuk menjaga ingatan kita mengenai firman dan keagungan Allah dan kewajiban kita sebagai muslim”
Beraaaaaaaaat….. karena waktu itu masih bocah, dan paling nggak bisa adu argumentasi sama ayah saya, jadi saya nangis aja deh waktu itu. Sekejer-kejernya, ya iyalaaaaah…. saya kan anak perempuan yang manja dan dimanja, sekalinya diomelin boleh dong nangis :p

“Nak… manusia diajarkan Allah bukan hanya dengan melihat, tapi juga dengan mendengar”

Dan saya terima perkataan ayah saya itu bulat-bulat! kini saya memahami ada makna yang lebih dalam dari apa yang saya pahami selama ini.

So, have you learn to listen for other people?
C’mon gals! Seperti yang sudah saya bilang… kita ini populasi terbesar yang memenuhi bumi ini. We should do something which can make this world proud to us! I am learning now, how about you?