A little about my mom :)



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Sepertinya saya benar-benar terjangkit insomnia deh, jadi kalau malam benar-benar tidak bisa tidur. Sedikit menderita karena beberapa hari ini saya lupa password blog ini, errrr…. jadi mau curhat di blog juga nggak bisa. Selain itu kerjaan juga numpuk sampai harus dikerjakan sampai subuh beberapa hari ini 🙁 huwaaaaa jadi nggak karu-karuan.

Hari ini cerita apa ya? Nggak usah certain kerjaan lah ya, membosankan banget. Ah iya, cerita tentang Mama saya aja kali ya. Untuk yang belum tahu, Mama saya sekarang masih dalam masa pemulihan dari stroke-nya. Kalau dulu waktu masih fit banget bisa keluyuran kemana-mana, sekaran jalannya kurang lancar jadi belum bisa jalan jauh-jauh.

Saya sebenernya males ditatap dengan muka iba oleh beberapa orang yang baru tahu kalau Mama sakit, oh c’mon gw nggak secupu itu sampai harus dapat rasa iba dari orang lain. Apalagi kalau tau ayah saya sudah nggak ada bla…bla…bla… aduh udah deh, life must go on, never cry for me, just pray for me. Apa saya yang gengsian ya? Kayaknya saya saja yang merasa risih. Memang bukan hal yang mudah… tapi selalu ada hal baik dari setiap peristiwa kan, I love my life… I love my family… Because I love them so I accept their pluses and minuses, simple kan? Posting ini sekaligus menjelaskan bahwa I’m okay, no matter what 🙂

Saya cerita tentang Mama dulu deh.

Don’t worry about my Mom, she is  much much much better now. Sekarang udah bisa jalan, masak, pokoknya udah bisa menjalankan aktivitas seperti biasa. Cuman ya, belum lancar. Mama kan udah kena stroke yang kedua kali, jadi pemulihannya memang agak lama. Hingga hari ini saya masih selalu nemenin kok kalau Mama berobat. Tapi sekarang sih memang harus banyak fisioterapi-nya supaya geraknya kembali seperti semula. Cuman Mama kadang suka males juga :p Bayangkan, kemarin tuh Mama udah semangat 45 mau jalan-jalan pagi, sekalian mau beli sayuran gitu *padahal Mama tuh biasanya semua tukang di telepon buat delivery order ke rumah :p, keren kan ?* baru sampe depan pintu pager udah langsung pegang handphone “Aduh, panas deh… telepon aja kali ya mamang sayurnya, atau nyuruh pak danu ya?” (NB : Pak Danu itu yang suka ngurus kebun di rumah), errrrrr…. saya sama adik saya langsung doeng gitu. Dasar deh, udah kebiasaan dimanja jadi sekarang kayak gitu.  Karena saya memang punya gen kejam, jadi langsung melototin Mama dan bilang “Mana yang mau belajar jalan?” dengan nyengir kuda akhirnya Mama menggagalkan aksi telepon asisten-asistennya dan taraaaa bisa sampe juga tuh ke tiang listrik belakang rumah. Bisaaaaa~ cuman suka gitu deh.

Orang-orang yang ngeliat saya pasti mikir, how cruel am I. Sebenernya sedih loh diomongin gitu sama orang-orang *Yeaaaah buat informasi aja… gw ini nggak tuli*http://www.emocutez.com, tapi orang yang paling sayang ke Mama saya ya saya ini. Yang paling tau hal terbaik buat Mama, ya saya… yang paling paham kondisi Mama saya juga saya. Kalau nggak dipaksa gitu gak akan belajar… Mama kan pengen setelah sehat kembali jadi pendekar kayak dulu lagi, ya harus sedikit demi sedikit dilatih lah. Kalau di rumah mah pasti langsung diem setelah kena film korea  -.-. Jadi setiap pagi terpaksa anaknya ini harus sedikit kejam.

Oiya, untungnya lagi… pas mama jalan-jalan beberapa hari yang lalu, tanpa sengaja nemu terapis yang bisa dipanggil ke rumah gitu. Bapak terapisnya kebetulan lewat depan rumah setelah ngobatin salah seorang tetangga yang kena stroke juga. Waaaah, rupanya manusia memang banyak yang jahat tapi Allah selalu baik. Happy banget deh, jadi nggak usah capek-capek ke rumah sakit atau ngunjungin tempat berobat yang harganya gilo-giloan.  Sekarang lagi mulai terapi di rumah, dan kata Mama ngerasa jauh-jauh lebih enak dan saya liat progress-nya juga udah mulai keliatan.

Oiya, kalau kalian mau tau… apa yang saya hadapi memang berat, apalagi pertama kali Mama kena stroke wuiiih hampir gila kali. Tapi bukan karena saya ngerasa nggak bisa menghadapi hal ini, cuman kadang capek aja dengan apa yang beberapa orang bilang. Kayaknya saya kok bodoh banget sampai Mama sakit bla…bla…bla… saya terlalu sibuk kuliah dan keasikan dengan rutinitas saya di kampus, dsb…dsb…dsb… waaah pokoknya sedih banget. Saya ini kalau di game RPG pasti masuk tipe petarung, apapun yang terjadi pada saya, saya selalu percaya saya bisa mengatasinya… tapi saya ini agak benci apa yang saya lakukan harus dikritisi oleh orang lain. Bukan berarti tidak menerima kritik orang lain, tapi please don’t say anything if you know nothing!

Ada lagi pengalaman yang bikin saya BT. Pernah waktu mama sakit dan masih susah bangun, ada ibu-ibu yang datang ke rumah. Modusnya sih nengok, tapi demi apapun saya dan mama saya nggak kenal sama 2 ibu-ibu itu. Udah manis-manis ngomong, mereka bilang teman dari tetangga belakang rumah saya. Oh yeah… okey baik sekali. TAPIIIIII…. betapa kagetnya saya setelah lama kelamaan mereka jual obat gitu, owalaaaaaah sales “PERSEPOLIS” (NB: Nama sengaja disamarkan, tapi pasti pada tau kan). Nawarin paket yang 5 juta lah…la li lu… coba menurut kalian saya pantas marah nggak? saya kesel lah… Mama saya itu lagi sakit kali, nggak punya hati nurani banget. Begitu marahnya saya sampai kayaknya saya tidak cukup halus mengusir ibu-ibu dari rumah saya.

“Silakan, Bu… ini no.HP saya kalau Ibu berminat nyoba. Cuman 5 juta kok”
“Maaf, Ibu… Mama saya harus istirahat lagi”
“Oh, iya silakan. Teteh aja yang pegang no.HPnya”
“Oh tidak, Bu… terima kasih. Saya rasa kami tidak membutuhkannya sekarang. Masih ada yang bisa saya bantu, Bu? Jika tidak mohon maaf mungkin Ibu bisa membiarkan kami beristirahat” Kata saya sambil buka pintu lebih lebar :p
“Kok gitu, Teh? ini banyak mengandung vitamin E loh, Mbak? Bagus buat syaraf”
“Oya? Maaf ya, Bu. Mama saya stroke, Bu… bukan ibu hamil.”
“Hah?”
“Mohon sebelum Ibu mempromosikan produk Ibu, Ibu pelajari dulu tentang produk Ibu sebaik mungkin. Syaraf itu biasanya vitamin B, Bu… bukan E. Maaf ya, Bu mungkin saya salah tapi dari yang saya ketahui yang fungsi utamanya untuk syaraf itu golongan vitamin B deh bukan E. Atau perlu kita baca bukunya bersama, Bu? Atau saya tidak beli obat Ibu tapi saya belikan ibu buku tentang vitamin?” Jawab saya jengkel.
Muka mereka mulai nggak karu-karuan dan taraaaaaa usiran saya efektif, mereka langsung pulang . Mama saya marah-marah karena kata Mama saya bisa mengusir dengan lebih baik dan benar. Bodo amat deh…  bukan cuman masalah tindakan mereka yang menurut saya nggak berperikemanusiaan itu tapi juga kebodohannya yang aduhai. Saya kan paling sebel denger orang yang nggak prepare untuk presenting sesuatu di depan saya. Kalau mau menjelaskan sesuatu ke saya maka kuasai dulu dong ilmunya, saya emang nggak pinter tapi saya kan nggak bodoh-bodoh banget juga.

Sejak saat itu, muncul lagi bisik-bisik kalau saya wanita terjutek. Udah ansos… jutek…sok pinter wuih udah deh perfect banget kan gw :p. Saya seperti biasa cuek-cuek aja, buat apa denger orang… saya berani karena saya benar. Lama kelamaan hilang juga tuh bisik2an itu. Hahahaha, cuman memang geng Ibu-Ibu yang jual obat itu jadi nggak pernah sekalipun menampakan batang hidungnya ke rumah saya lagi. Yaaaa… bagus deh, saya juga nggak butuh.http://www.emocutez.comOiya, itu juga alasan kenapa saya benci banget MLM dan obat “PERSEPOLIS” itu, sungguh bukan masalah obatnya atau apalah… saya cuman inget kasus ini aja, kalau inget lagi heeeeeeuuuuuuuh keselnya sampai ubun-ubun deh.

Sejak saat itu ya semua pengobatan yang memungkinkan buat Mama saya jajal. Senang sekali banyak yang membantu. Karena Mama itu orang yang care sama banyak orang jadi banyak yang care sama Mama, belum lagi keluarga saya adalah kumpulan orang-orang yang sangat baik hati. Jadi hingga saat ini merasa sangat bahagia dan terbantu oleh banyak orang. Di rumah juga kayaknya Mama happy-happy aja, walau cuman punya anak 2 ekor dan kucing 6 ekor tapi rumah saya itu rame banget… karena penghuninya orang-orang yang heboh-heboh banget. Kalian akan ngerti kalau dateng ke rumah saya… not a perfect family but always such a happy family.

Udah happy-happy begini, masiiiih ada aja yang iseng ngomongin lagi. Sejujurnya saya ini asisten riset di IE, IPB. Saya itu males menjelaskan pekerjaan saya… ya, gimana ngejelasinnya coba? Emangnya ini di Jepang dimana title sebagai researcher, scholar, asisten lab, dan semacamnya dipahami dan dihargai dengan baik? Masih ada aja yang bilang saya kok tega banget nggak ambil kerjaan saya di bank, nggak nyari lagi, bla…bla…bla… intinya sih saya terlihat kejam, kok Mamanya sakit nggak cepet-cepet cari kerja yang jelas, buat apa sih sekolah lagi emang penting  bla bla bla. Sakit nggak? Emang sih gaji saya gak wah dan nggak tentu. FYI, kalau lagi sepi project gaji saya ya gak lebih wah dari pegawai tempat foto kopi di kampus, tapi kalau lagi banyak project riset saya langsung kaya raya. Apapun itu, saya toh masih bisa ngasih ke Mama saya walau belum banyak dan saya masih bisa-bisa aja traktir adik saya… temen2 saya… murid kelas saya… Hal lainnya? Ya keluarga saya itu orang-orang yang sangat baik, jadi saling bantu membantu. We have no problem! Kenapa sih orang lain harus bermasalah dengan saya?

Why is everybody so obsessed?
Money can’t buy us happiness
Can we all slow down and enjoy right now
Guarantee we’ll be feelin’ alright

Everybody look to their left
Everybody look to their right
Can you feel that? Yeah
We’ll pay them with love tonight

(Price Tag-Jessie J)

Saya juga cuman apply beasiswa sampai Juli ini kok, setelah itu mah saya cari kerja beneran. Saya kan salah satu generasi muda yang mau jadi PNS hwahahahaha jujur banget :p karena bagaimanapun saya jadi policy maker atau praktisi. Saya sudah capek mendengar semua anggapan beberapa orang pada saya, jadi akan tiba suatu waktu dimana negeri ini harus mendengarkan saya! hahahaha ambisius banget ya? Keadaan dan waktu yang mengajarkan saya hal ini semua.

Permintaan saya pada dunia ini kan cuman satu, just wait and see. Saya sudah memikirkan segalanya dengan sangat baik kok. Sejujurnya, kadang bener-bener mau nangis dan mikir apa mau nyerah aja ya. Tapi harus ada hal-hal keren yang saya lakukan dalam hidup saya, tepatnya… semua hal harus saya lalui sekeren mungkin! Jadi, jika kelak saya harus pertanggungjawabkan ke hadapan Allah, Allah harus memuji beberapa pekerjaan yang saya lakukan dan bilang “Okey! You’re so great. Tidak semua… tapi beberapa hal kau lakukan dengan sangat baik” Nggak apa deeeeh nggak semua hal dipuji, sedikit aja udah seneng banget.

Masihkan dunia ini sedikit toleran memberikan saya waktu?

Waktu untuk menunjukkan bahwa saya akan menjadi seseorang yang membanggakan.
Apapun pendapat kalian, saya sedang melakukan hal-hal yang luar biasa, akan menciptakan hal-hal yang luar biasa, dan menjadi orang yang luar biasa. Yah, semoga 🙂
Udah ah… mau shalat dulu, terus mencoba boboks. Semangat semuanya! kita berjuang sekuat-kuatnya ya.http://www.emocutez.com

Comments

How I spend my [unproductive] days?
Madagascar 3 + books = happy life

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: