Dear media and netizen, kindly stop HOAX! : Mengenai kasus bocah yang diduga mengalami gangguan jiwa karena terlalu diforsir



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Singkat saja sebelum saya kembali ke lab.
Jadi hari ini saya melihat berita ini di berbagai social media yang mendadak saya buka kembali -.- sebuah keputusan tidak bijak karena seperti yang saya duga rasanya saya mau ngomel2 setiap melihat social media berlebihan. Berita hari ini yang saya lihat adalah, ini:

ya tentang anak kecil yang diduga mengalami gangguan kejiwaan karena terlalu diforsir les aneka rupa.
Image and video hosting by TinyPic
Aduuh silakan deh di search sendiri di google.

Saya sih udah jengah ya dengan berita di media, saya bahkan tidak percaya dengan hasil penelitian saya ahahahhaha apalagi berita di media yang menurut saya butuh further confirmation.

Penasaran dengan kebenaran berita ini, saya mengecek ke google DAN RUPANYA, berita yang serupa sudah ada sejak tahun 2014.
Gak percaya? ini diaaaa!
Image and video hosting by TinyPic

dan kemudian dikonfirmasi pada tahun yang sama di republika kalau ini HOAX!
Image and video hosting by TinyPic

Saya tidak cut yaaaa link dan tanggalnya, jadi bisa kalian cek sendiri.

Baiklah, kita jadi belajar ya jangan memforsir anak-anak kita. Jangan terlalu ambisius lah intinya.

namun lebih dari itu, saya merasa berita kali ini sangat kejam! SANGAT KEJAM! Dan saya sangat kecewa kepada media yang tidak cek and ricek dalam menulis berita ini.

1. Foto anak kecil dalam berita ini; ini kejahatan paling luar biasa! first, kalian bisa lihat bahwa latar foto ini bukan di rumah sakit jiwa. Ini di sebuah supermarket saya rasa. Second, sangat disayangkan foto anak ini tidak diburamkan. Eh! Anak ini punya privacy! Terbayang tidak jika orang melihat anak ini kemudian langsung menjudge “Ih ini anak yang gangguan jiwa itu kan?”
Dan jika saya orang tuanya, saya akan sangat sakit hati dan tersinggung. Saya berani menggunakan jalur hukum untuk menggugat kalau saya bisa membuktikan bahwa ini semua hoax!

Ini kejem banget loh. Coba kalian, misalnya kalian udah jadi mommy nih… punya anak imut, kalian hobi share foto doski. Nah suatu hari kamu share foto kalian lagi meneteskan air mata karena pada saat itu adalah saat pertama anak kamu mengucapkan kata “Mama” misalnya.
Eh, tiba2 ada orang yang tidak bertanggung jawab menggunakan foto yang sesungguhnya bahagia itu, untuk berita “Seorang Ibu tak berhenti menangis karena anaknya terkena gangguan jiwa”
Ih kalau saya… saya sih bakal sakit hati banget!!!!! Itulah kenapa saya bilang, kalau saya jadi ibu di foto itu… saya tuntut media melalui jalur hukum.

2. Diksi! Jika dan hanya jika berita ini misalnya benar… saya menyesalkan penggunaan diksi beberapa media dan netizen yang bilang anak ini “Gila”. Saya pikir kita terlalu kejam ya dengan orang yang mengidap gangguan kejiwaan. Jika penyakit ini benar terjadi, saya pikir yang terjadi adalah semacam schizophrenia. Tapi orang dengan gangguan seperti itu bukan untuk digosipin loh, tapi harus diobati.Kalian tahu John Nash? Dia terkena schizophrenia… tapi dia bisa menemukan teori Nash Equilibrium. Beruntunglah Nash, karena dia bukan berada di Indonesia saat itu, kalau di Indonesia jangan-jangan daripada menemukan Nash Equlibrium, Beliau malau dilempar sandal dan di bilang orang gila. Jadi saya pikir, aduh pakai hati sedikit deh dalam memilih kata…

3. Minimnya kaji fakta oleh beberapa media dan netizen. Saya masih bisa memaklumi netizen yang khilaf dalam menshare berita yang rupanya hoax. Tapi media? Saya pikir bekerja di media adalah sebuah pekerjaan terhormat, berbagi informasi relevan pada khalayak. Ini? Kok bisa-bisanya beberapa media asal tulis sesuatu yang trend di social media? Loh… kajian Anda di mana? Anda sudah bertemu sumbernya langsung? Bagaimana Anda tahu itu benar atau tidak?

Oh Marissa… inhale~~ exhale~~~

Kembali saya teringat pada perkataan teman saya, “Kalau misalnya sudah sampai at least bikin skripsi aja… kan pola pikir kita harusnya sudah one step ahead berpikir ‘oh kalau bikin sesuatu itu harus base on data dan fakta ya’ kayak gitu loh”

Saya juga teringat seorang teman saya bilang “Ih, Mon… kelak kalau gw jadi Ibu nih, kayaknya gw ogah banget nyebar foto anak gw too much di social media. We never know apa yang orang lain pikir di luar sana. Kita gak tau apa yang orang bisa lakukan dengan foto itu”

Jadi bagaimana ya…
Okay begini, yuk… kita bijaksana dalam memilah berita. Cek and ricek apakah ini benar, gunakan 5W 1H. Apa sumber berita itu jelas? Apa berita ini relevan? Apa masuk akal?

Dan *oh I know you will say bagaimana bisa jomblo akut ini bisa bilang seperti ini*
Jangan terlalu banyak share foto anak kalian di social media.
Bahaya, kawan….
Saya paham kok betapa bahagianya kalian punya baby kan, saya juga kalau saya punya nanti kayaknya memory card camera abis deh. Tapi mulai pilah mana yang harus jadi koleksi pribadi dan di share ke social media apalagi jika social media kalian juga dipenuhi akun orang yang kalian gak kenal atau gak terlalu kenal. Bukan suudzon, tapi mungkin kita harus lebih waspada. Tidak semua orang baik hati bukan? Iya… jangan-jangan saya juga tidak sebaik yang kalian kira :p so, it is better to be careful.

Waspadalah…
Waspadalah…

Udah ah saya balik lagi ke lab ya~ Dadagh!!!!!

Love,
Marissa

Comments

Selamat hari raya Idul Fitri, dunia….
Kajian Eksklusif: Sedikit Berbincang Tentang Rokok

Comments

  1. Betul, jadi ketakutan juga setelah baca berita tersebut.

  2. ealah baru tahu juga kalau itu hoax loh…
    tapi emang gak pernah menseriusi berita2 yang nulisnya heboh gitu, apalagi isinya seolah2 anak2 sekarang kayak dibatasi banget gak boleh belajara ini itu.

  3. franchise takoyaki
    2016/08/19 - 12:53 pm

    makanya cari sumber berita nya yang bener, jangan asal. …:D

Leave a Reply

%d bloggers like this: