Pewartaan Warga…. Masa Depan Jurnalistik



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Di tengah kesibukan yang tengah datang silih berganti tiada henti, ditodong berbagai macam hal, saya rupanya masih sempat juga membaca. Yaph! Membaca! Karena seperti kata guru kita di SD, membaca adalah jendela ilmu pengetahuan, walaupun setelah duduk di Perguruan tinggi membaca terkadang bukan lagi sebagai pemuas hobi, tapi sudah menjelma menjadi kewajiban yang mau tidak mau harus dilaksanakan…kalau tidak? Tamat sudah! Photobucket

Hal menarik yang sempat saya baca (walau memang agak terpaksa) adalah mengenai citizen journalism,yang belakangan saya tahu setelah dibakukan ke dalam bahasa Indonesia menjadi “Pewartaan Warga”  atau “Jurnalistik warga” (pasti terdengar aneh bagi banyak orang). Isu yang sebenarnya sudah tidak asing menurut saya! Bagaimana tidak? Sejak saya duduk di bangku SMA, guru saya sudah mulai menceritakan kepada kami murid-muridnya yang masih polos saat itu tentang masa depan dunia jurnalistik… yaitu Citizen Journalism ini.

Photobucket

Sebelum Anda saya ajak pusing dengan tulisan saya kali iniPhotobucket, saya akan jelaskan terlebih dahulu mengenai apa yang dimaksud citizen journalism atau wartawan warga ini.

Menurut Wikipedia.

Citizen journalism is the concept of members of the public “playing an active role in the process of collecting, reporting, analyzing and disseminating news and information

Artinya masyarakat dalam hal ini ikut serta dalam mengamati, mengkaji, dan mengkritisi permasalahan yang ada di sekitar mereka sekaligus kemudian melaporkannya. Media yang sering dipakai untuk pewarta warga ini adalah Blog yaitu semacam jurnal online yang bisa diakses oleh orang-orang di seluruh penjuru dunia yang memiliki koneksi internet. Para pemilik blog ini sering disebut blogger…. Merekalah yang kemudian menjadi aktor utama dalam citizen journalism…. Kuli tinta dunia mayaPhotobucket.

Sudah cukup jelas? Okey…. Kalau begitu sekarang mari kritisi fenomena ini.

Apa kehebatan dari pewartaan warga ini?

Yang menurut saya paling menonjol adalah KEJUJURAN!

Ya! Kejujuran….suatu hal yang terkadang tergadaikan dalam dunia jurnalistik dunia nyataPhotobucket. Para blogger bebas mengekspresikan apa yang mereka rasakan… apa yang mereka pikirkan… apa yang mereka rasa bahwa hal tersebut perlu di ketahui dunia!

Media mana yang bisa menuliskan secara gamblang perasaan menulisnya?

Media mana yang secara jujur bisa menuliskan

“Sial gw patah hati! Rupanya ‘X” selingkuh!”

“Kucing gw mati kena racun tikus…. Tetangga gw nggak punya peri kebinatangan!!!!”

“Negara maju…. Bisanya nindas aja negara miskin, kapitalis terus mencengkram dunia!”

Tidak ada! Selain pewartaan warga Photobucket! Kritik-kritik dari permasalahan yang paling sepele (dan bahkan kita pikir nggak penting banget) sampai yang berskala internasional bisa diangkat dan dikritisi oleh si penulis.

Kehebatannya bukan hanya sampai situ!

Berita yang tersampaikan melalui dunia maya terbukti lebih cepat sampai ke khalayak. Contoh kecil saja, saat tragedy Bom Marriot kembali terjadi, informasi pertama yang beredar berasal dari posting seseorang yang menginap di hotel tersebut melalui situs social micro-blogging, Twitter! Pewartaan warga lebih cepat tersampaikan bukan hanya karena teknologi yang ada sekarang begitu memudahkan, tapi karena bahasa yang lebih lugas dan mengenaPhotobucket.

Di mana saja, pembaca dapat mengakses internet sesukanya dan membaca berita yang hanya ingin dibacanya. Berita dapat diakses tiap saat, disajikan secara faktual dan aktual.

Penulis dan pembaca pun tidak harus seorang jutawan atau seorang ilmuwan kelas kakap. Begitu mudahnya pewartaan warga ini dicerna sehingga kendala finansial tidak menjadi masalah dan tidak mempengaruhi kemurnian jurnalisme.

Apalagi yang menjadi kekuatan pewartaan warga? Kemudahan mendapatkan feedback! Ini yang penting, tulisan yang dianggap baik dan buruk akan terkoreksi dengan sendirinya melalui mekanisme yang ada di dunia blog. Para pembaca blog bisa dengan bebas mengomentari informasi yang ada. Kalau suka? Mereka akan bilang suka…. Kalau tidak? Bersiaplah menerima kritik! Itulah mengapa dalam dunia ini dikenal istilah Create, Consume, Delete…. Kalau sudah dibuat dan bisa diterima silakan di “Consume” kalau tidak “Delete” saja…. Simple bukan?

Image and video hosting by TinyPic

Sumber gambar: odeo.com

Tapi bukankah banyak blog yang pemberitaannya hanya “sampah”?Photobucket

Yap! Betul! Saya setuju bila Anda berpikir demikian. Dari sini mencuatlah perbedaan antara citizen journalism dengan blog-blog biasa! Ada hal yang perlu diperhatikan dalam pemberitaan warga…yaitu PEMERIKSAAN dan PENYARINGAN! PhotobucketInformasi yang didapatkan si pewarta warga seharunya terlebih dahulu dipilah-pilah mana yang memang layak dibaca… isu apa yang kompeten untuk diketahui banyak orang dan TANPA menghilangkan kejujuran dan objektifitas yang sepatutnya dijunjung tinggi dalam dunia jurnalistik

Ada beberapa hal yang diperhatikan agar pewartaan warga ini berjalan dengan baik dan menciptakan iklim jurnalisme baru yang sehat. Para blogger seharusnya menyadari kedudukan mereka sebagai seorang pewarta dan harus berusaha menjadi seorang wartawan yang baik. Bagaimana caranya? Mengutip tulisan dari Anwariansyah di situs wikimu.com, wartawan yang baik adalah Pertama dia harus berusaha untuk meningkatkan komitmen dan partisipasi kewarganegaraannya. Seorang wartawan warga sangat perlu melatih dirinya untuk memiliki sikap yang benar agar dapat berperan untuk peningkatan kepahamannya akan kewajiban dan hak-hak sebagai warga negara. Kedua seorang wartawan warga hendaknya menularkan pemahamannya itu kepada warga negara lainnya dengan baik melalui tulisan-tulisannya.

Oleh karena itu sudah sepantasnya para blogger memperhatikan kontent blog mereka. Apakah pewartaannya sudah mengena?
Apakah orang akan mudah mencerna pewartaan tersebut?
Apakah pewartaan tersebut sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku?
Kalau sudah oke… ya jalan saja!

Demikian mudahnya pewartaan masyarakat sehingga memudahkan masyarakat untuk masuk kedalamnya, memberitahukan kepada dunia hal menarik apa saja yang tengah terjadi…
Pewartaan warga menawarkan informasi tanpa intervensi dari pihak manapun selain niat menggebu Wartawan dunia maya untuk menumpahkan pemikirannya.

Pewartaan warga…. Menawarkan sebuah masa depan untuk dunia jurnalistik!Photobucket

Comments

Aksi Galang Dana Untuk Sumatera Barat: Karena Solidaritas Sosial adalah Keharusan
Dan semoga kami beruntung :p

Leave a Reply

%d bloggers like this: