Dear para pemalas… tahukah kamu apa itu “googling”?: Omelan untuk yang masih malas berjuang


Mbak syarat buat S2 itu apa ya?”
“Syarat buat S3 itu apa ya?”
“Kalau TOEFL itu tesnya dimana”
“Kalau jurusan x di univ A ada gak ya?”
Dan jutaan pertanyaan *maaf* para pemalas lainnya bertebaran di dunia nyata dan dunia maya.

Apa, mon? Pemalas kata lu?
Itu sudah diperhalus…jadi terima aja.
Jujur gw kagum pada orang2 yg pada sabar menjawab pertanyaan2 seperti itu. Kalau gw? Beuh….. udah ngamuk-ngamuk.

Mungkin gw judes ya, buaaaaangeeeeet. Tapi kalian harus tahu… ketika gw memutuskan sekolah lagi. Dari gw lulus sampai gw dapat beasiswa gw memakan waktu 2 tahun! Gw berjuang 2 tahun! gw korbankan waktu gw 2 tahun! Usia gw ilang gitu aja selama 2 tahun! Gw berjuang mati-matian, kerja serabutan buat nambah2 uang, ikut tes iBT, beli buku, cari info sana-sini, selama 2 tahun gw juga bertahan dengan omongan orang yang bilang gw tukang ngehayal dsb.

Lalu sekarang bayangkan betapa mengkel dan jengkelnya gw ketika ngeliat di sosial media atau dimanapun ada yang nanya “Tolong dong saya minta info syarat masuk univ A gimana. Kira-kira saya sesuai gak ya?” Excuse me dan dengan segala hormat… kamu mau sekolah lagi dengan mental setempe itu? Kamu mau mencoba tantangan baru dengan perjuangan semurah itu? Go home you’re drunk!

Bukannya saya pelit ya saudara-saudara. Tapi bukankah kalian wahai manusia-manusia intelektual yang sudah dilahirkan dari berbagai universitas di tanah air, sudah menghadapi stage menjadi mahasiswa…. menghadapi banyak persoalan yang lebih kompleks daripada ketika kalian di SD, SMP, dan SMA? Bukankah kalian seharusnya sudah bisa terlatih berusaha memecahkan pertanyaan-pertanyaan kalian terlebih dahulu secara mandiri?

sudah menghadapi ujian ekonometrika misalnya…
ganasnya kalkulus….
menegangkannya sidang….
dan sebagainya….
dan apakah intelegensia yang sudah dilatih sedemikian rupa itu tidak bisa mengetik di google “Syarat beasiswa X” atau “Syarat masuk universitas ABC”
Tidak bisa? Jika tidak bisa…. jangan coba-coba deh sekolah atau berkarir di luar negeri. Sorry to say.

Kalian tahu? Hidup sendiri… jauh dari keluarga…. apalagi di luar negeri, itu gak gampang.
Gw aja, minggu ini udah hampr gak tidur selama seminggu hanya untuk menaklukan game theory. Ada puluhan jurnal yang harus gw search sendiri dan gw baca sendiri untuk memecahkan soal-soal ujian dan PR gw. Sendiri! Ya….. kalian punya teman, exactly! Tapi teman gw juga sibuk dengan persoalan mereka masing-masing, dan jikapun ada yang ngambil course serupa mereka juga mengalami kesulitan yang gw alami, yang berarti apa? Yang berarti kemampuan yang harus paling kalian andalkan adalah kemampuan kalian sendiri!

Percayalah…. semuanya pasti ada jika kita mau mencarinya

Jika kalian, bahkan untuk sekadar meluangkan waktu 1-2 jam untuk mencari informasi mengenai bagian dari impian kalian aja gak sanggup, apa kalian mampu jika kelak harus menembus perjalanan udara berjam-jam lalu menghadapi PR-PR dengan bahasa yang berbeda, dengan tingkat kompleksitas yang jauh lebih tinggi, dan dengan kondisi psikologis yang berbeda? Gak! Kalian cuman akan nangis. Dan siapa yang mau bantu orang yang cengeng? Semua orang bergerak…. terburu-buru mengejar target mereka, terlalu sibuk untuk mengurus orang yang bahkan tidak bisa memotivasi dirinya sendiri.

Kalian harus menjadi orang-orang yang bukan hanya cerdas, tapi tangguh….
Kalian harus perjuangkan yang kalian impikan, sesulit apapun itu. Dan awal perjuangan ini dimulai dari sekadar berjuang mencari informasi. Jika kalian sudah googling lalu “Ah…. stuck!” ya mungkin kalian akan stuck, tapi pada titik itu kalian akan tahu “Apa sih sebenarnya yang perlu gw perdalam dan perjelas”

Gw kesal sekali ketika ada yang kemudian menge-mail saya “Kak, syarat masuk Tokodai apa ya?”
Gw mencoba bersabar “Ada, Nak…. di websitenya” lalu saya kasih webnya.
Terus dibales lagi, “Oh… bisa daftar beasiswa juga ya. Daftarnya gimana ya?”
Dan gwΒ  jawab “Kalau kamu benar-benar mau sekolah… kamu…. ya! kamu! seharusnya sudah lebih banyak tahu dibandingkan saya. Nak, saya bukan pendiri Tokodai apapun pekerja di rektoratnya. Ini webnya.. ini web alternatif beasiswanya… jika ada yang belum jelas di setiap link ada contact person dan jika kamu teliti membaca kamu akan tahu siapa saja contact personnya.”

Sewot banget kan.
Jadi buat yang mau ngechat atau nge e-mail gw. Sekarang kalian tahu pertanyaan terlarang macam apa yang gak perlu kalian tanyakan ke gw dan menyulut emosi gw.

Begini….
Di Islam, kalian tahu kan ayat pertama itu apa? “IQRA”Β  yang artinya: Bacalah!
Maka bisakah prinsip sekeeeeeeeciiiiiiiiilllllll itu diterapkan dalam kehidupan kita, ketika kita tidak mengerti maka first to do is “Baca”
Ketika kalian mau ngerebus mie dan kalian gak tau cara bikinnya maka baca cara memasaknya
Ketika kalian gak tau cara bikin omelet, baca resepnya
Ketika kalian gak tau cara ngerakit lemari dan di depan kalian ada seonggok rangka lemari, pastikan ada manual perakitan di situ dan kalian hanya perlu membacanya.
Ketika kalian sakit dan harus minum obat, baca aturan pemakaiannya biar kalian gak mati over dosis.

Lalu apa saya salah jika mengatakan, jika kalian misalnya ingin sekolah ke Jepang, untuk jurusan ekonomi misalnya. Maka pertama kalian harus membaca dan membandingkan universitas-universitas incaran kalian, membaca publikasi calon profesor kalian agar kalian tau tujuan kalian match atau tidak dengan impian kalian, sreg atau gak, lalu baca syarat masuknya, lalu baca kalau butuh beasiswa harus bagaimana.
Yaaaaa…. lama sekali…lamaaaaa sekali….
Tapi itu yang akan membentuk kepribadian kalian. Membentuk kalian menjadi orang dengan pemikiran yang taktis, optimis, tangguh, tahan banting, punya rasa ingin tahu.
Kalau di awal aja kualitas kalian loyo, maka maaf saja di dunia ini ada banyak orang yang mungkin tidak sepintar kalian tapi lebih tangguh dan lebih gigih dari kalian. Dan kalian yang loyo-loyo dan malas berjuang lebih jauh ini siap-siap aja ketinggalan dengan mereka yang tangguh-tangguh ini.

Kalian sadar gak, bumi ini berotasi dan berevolusi…. waktu berlalu…. semua bergerak.
Jika kalian hanya diam… pikirkan lagi apa kalian masih bangga menjadi makhluk planet ini?

Tips [kacau] Jika Kalian ingin melanjutkan studi di Jepang… Part 1


Mendadak saya kebanjiran message yang menanyakan tips lanjut sekolah ke Jepang. Ya ampuuuun…. kalian harus tahu ya, saya ini mempertaruhkan 2 tahun untuk bisa lanjut sekolah lagi, so I’m not such a right person to be asked. Ada yang lebih canggih dari saya, dan mereka lebih layak ditanya. But well.. pertanyaan sudah dilontarkan, tidak sopan jika saya tidak menjawab. Sakali lagi, saya ini orangnya ngaco, asal jawab, dsb…dsb…dsb…. jadi jangan menyesal membaca posting ini.

1. Tentukan tujuan kamu sekolah lagi dan tentu tujuan Universitas kamu ya -.-
Ini penting, karena jangan kalian kira sekolah di luar negeri apalagi di negara yang bukan penutur bahasa Inggris macam Jepang ini kalian bakalan selalu bahagia damai sentosa, PfffffTTT! Jika kalian udah punya karir yang baik, apa benar kalian mau jadi mahasiswa lagi? Apa otak kalian sudah siap dijejali aneka filosofi ilmu pengetahuan lagi? dan yang terpenting apa mental kalian sudah siap untuk belajar di negeri lain? Jauh dari keluarga, jauh dari makanan kesukaan, dari kucing piaraan, dari pacar ataupun gebetan (yang mungkin setelah 1-2 bulan ditinggal akhirnya dia berpaling hahahhaa dan ketika dia lagi asik jalan bareng gandengan barunya, kamu lagi jedotin kepala karena stuck mikir penelitian)?

Apa sih yang mau kamu cari dengan sekolah lagi? Apaaaa? Karir yang lebih baik? Iya… kalau pas pulang ke Indonesia kalian langsung secara beruntung berhasil langsung dapat pekerjaan yang lebih baik, mungkin iya, tapi ingat ada juga peluang tidak kan?
Mau cari jodoh yang lebih wah? Hahhahaa.. kalo kalian jomblo apalagi cewek…. nyari cowok made in Indonesia di kampus di luar negeri…sorry to say biasanya udah sold out. Pria lebih sulit menahan kesepian kata buku psikologi, jadi kalau mereka lanjut sekolah ke luar negeri biasanya mereka udah punya pasangan hidup or at least calonnya. Bisa sih cari yang made in Japan, tapi 1st. apa dia mau sama kamu, 2. apa kamu mau sama dia, 3. gimana mentolerir masalah budaya, keyakinan, bahasa, dan tentu jarak. Hal serupa jika kalian nyari jodoh made in negara-negara lain.
Atau biar keren? Saya kasih tau aja… lebih keren kuliah di Indonesia. Ekomet sama statistiknya aja lebih susah di Indonesia. Tapi di sini kalian bener-bener dilatih logika berpikirnya, jawaban boleh apa aja asal logika berpikir kalian make sense, saya gak tau di kampus lain tapi di kampus saya begitu, mungkin karena kampus teknik. Wallahu’alam.

Jadi mulai dari hari ini nih, kalo mau ke jepang, pikirin deh motivasi terbesar kamu apa. Ini yang bakal bikin kamu bertahan dan kuat di Jepang soalnya. Yang bisa bikin kamu gak terlalu cengeng ketika menghadapi permasalahan.

Oiya cari juga info tentang kampus tujuan. Semuaaaaaanyaaaaaa…. apa udah ada kerjasama antara kampus kamu dengan kampus tujuan, gimana sifat Senseinya, gimana tempatnya, bla…bla…bla…. dengan pertimbangan biar kalian semangat dan nanti gak terlalu kaget dengan dunia kampus.

2. Belajar Bahasa Jepang

Ya Allah…. ini penting banget! PENTING BANGET! apalagi kalau di kampus kamu jarang ada orang Indonesia. Apalagi kalau rupanya di lab kamu isinya orang jepang semua. Please…. bahasa resmi negara ini adalah Bahasa Jepang, bukan bahasa Inggris, bahasa Sunda, bahasa Sansekerta, apalagi bahasa kalbu. Tulisannya juga ada hiragana, katakana, dan kanji…bukan pakai huruf latin apalagi huruf pallawa. Dan itu bertebaran di semuaaaaaa tempat.

Ada saat darurat ketika kalian sendirian dan butuh sesuatu, misalnya nyari toilet… atau nyari jalan…. bayangkan ketika kamu gak bisa bahasa Jepang sama sekali. “Yaelah, Mon… pake bahasa Inggris dong” hahhhahaha silakan aja -.- kalian cuman akan dapet senyuman hahahhaha.

3. Uang…. lagi lagi uang….!


Yaph… uang… kalau kalian kaya raya sih gak masalah ya hahhaha. Tapi kalau kalian pas-pas-an, dan yang lebih spesifik lagi udah gak mau ngerepotin orang tua lagi, think again about money. Matrealistis abis emang, tapi jujur aja kalian gak bisa bertahan hidup cuman modal Bismillah ke negeri orang, apalagi Jepang. Di sini harga mahal, terus kalian start your life from zero jadi harus beli keperluan sehari-hari (which is mahal), dan maaf aja di sini gak ada barang KW :p jadi kalau mau nyari barang murah KW-an waduuuh gak buka lapak mereka. Alternatifnya beli baju bekas dan manfaatin toko 100 yen (yang belum termasuk pajak). Kalau gengsi-gengsi ya abislaaaaah sudah :’D

Oiya biaya paling mahal di jepang especially Tokyo, adalah akomodasi (e.g apartemen). Itu bisa ngabisin 40-50 ribu yen! Dorm saya misalnya, karena dekat kampus, dekat stasiun, dan fasilitas cukup lengkap habis sekitar 45 ribu yen. Karena saya pelit dan mendadak suka masak sama beli baju yang bekas-bekas aja di flea market bulan ini saya abis sekitar 50 ribu yen ++ untuk hidup (agak tinggi karena harus beli macem-macem di bulan pertama). Jadi kalian harus sedia 80-100 ribu yen ++ untuk bertahan hidup selama satu bulan di Jepang. Mamam kan…

Ah cuman segitu. Oh cuman segitu, mari kita convert ke rupiah. Dengan asumsi 1 yen=100 perak aja, berarti dalam satu bulan kalian harus punya uang IDR 8-10 juta/ bulan. Kalau gak ada…. ini nasib kalian:
Image and video hosting by TinyPic

Maka alternatif kalian adalah cari beasiswa. Saya sendiri pakai beasiswa LPDP…. ya ampun bageur pisan deh beasiswa yang satu ini, dengan segala kekurangan yang mereka miliki, mereka terus memperbaiki diri, dan saya sebagai awardee jadi merasa makin bangga sama si LPDP. Kadang awardee sama staf LPDP suka saling greget… kadang seneng bareng-bareng…. pokoknya beasiswa ini bikin antara sesama awardee dan para staff LPDP udah ngerasa kayak keluarga, which is unique. Dan hebatnya ini Indonesia punya. Jadi… huhuhuhu please ikutan LPDP hahahaha.

Alternatif lain ada beasiswa MEXT, Panasonic, Hitachi (ini paling gede…. please coba juga hahha), dsb dsb dsb dsb dsb. Pokoknya kalau ke Jepang mah banyak beasiswa lah. Tinggal dicari. Cuman namanya disekolahin gretong ya, pasti ada syarat dan ketentuan berlaku. Nilai gak boleh terjun bebas, ada beberapa yang mewajibkan bikin presentasi atau laporan kemajuan belajar, dsb…dsb…dsb…dan mohon maaf ini harus dilaksanakan without excuse. Ada beberapa yang sampai stress, terpukul, dsb…dsb… waduh jangan lah. Ingat kalau kalian down, jangan lama-lama… kalau kalian jatuh terpuruk dan gak bangkit-bangkit kalian gak memecahkan masalah malah membuat masalah baru. Dan please….please…please…. jangan sakiti kuping gw lagi dengan alasan “Aduh TOEFL gw gak cukup”, “Aduh gw gak bisa bahasa Jepang”, sama kok saya juga dulu begitu. Tapi tekad yang akan jadi batu loncatan untuk berusaha melewati kendala.

Saya kerja serabutan 2 tahun kawan hanya buat ikut tes iBT TOEFL… buat ngirim berkas kesana kemari… buat beli buku, lainnya buat Mama atau buat nraktir orang rumah. Makanya poin pertama pada posting ini saya tulis “Perjelas apa tujuan kamu” tanpa itu kalian udahlah lewat aja.Β  Ketika saya memutuskan sekolah lagi, saya tahu secara karir mungkin saya akan tertinggal dengan teman-teman saya yang sudah lebih dahulu membangun karir dan membangunnya secara konsisten, saya sadar saya harus meninggalkan keluarga saya terutama Mama dan adik saya, saya bahkan sadar jangan-jangan ke-single-an saya akan menetap lebih lama karena beberapa orang ngeri denger cewek, lanjut sekolah di luar negeri, teknik pula (padahal mah pret… sama aja. Saya tetep super absurd di sini) dan parahnya saya ini rada penyendiri jadi oh well, it’s gonna be hard. Tapi sejak awal saya sudah secara mantap ingin sekolah lagi karena saya pikir I’m stupid… saya ini bodoh banget, jadi saya harus belajar. Saya juga punya misi, kelak orang-orang harus bisa lebih gagah berani dan tegar dalam menjalani hidup dan meraih impian mereka, saya harus perlihatkan pada dunia kalau “Hei look… I’m not such a perfect person, nor come from perfect and rich family…. but I can do it” Tujuan yang gak jelek-jelek banget kan? Dan itu bikin saya bertahan apapun yang terjadi.

Naaaah karena saya capek dan lapar… lanjut lagi di posting selanjutnya, entah kapan :p

 

What I learn this month….


Halooooowwww pengunjung blog emonikova yang luar biasa setia walau blog saya kadang isinya gak penting hehehehe πŸ˜€

Kemanakah gerangan saya menghilang selama ini sampai gak nulis blog, dan membiarkannya berdebu? Hmmmm… saya mengurus masalah sekolah saya. Jika kalian cukup setia membaca blog saya, maka kalian pasti tahu kalau saya sudah mendapat conditional LoA dari Kyoto University, akan tetapi karena masalah birokrasi dan ehmmm finansial -.- (dimana saya harus ke Kyoto langsung untuk ujian dsb… dsb… dsb…) plus masalah otak dimana kalau saya ke kyodai saya akan masuk fakultas teknik, Ya Allah… di ekonomi aja masih suka jedot-jedotin kepala kan ini mau ke teknik?Β  ahahahahaha….

Sensei saya di kyodai kemudian menyerahkan saya pada sensei lain di Tokyo Institute of Technology (Titech), seorang sensei yang buaaaaaaiiiiiiiknyyyyyaaaaaa luar biasa. Sensei saya yang baru adalah head of Integrated Assessment Modeling Section di National Institute of Environmental Studies (NIES). Jika sensei saya di Kyodai adalah seorang penerima nobel, sensei saya yang sekarang adalah muridnya si sensei penerima nobel. Tapi bukan itu yang bikin saya terharu berat, saya terharunya adalah karena sensei saya yang baru baaaaaaiiiiiiik banget, dan itu membuat saya belajar dari seorang Japanese people.

Singkat cerita minggu lalu saya menjalani wawancara untuk masuk Social Engineering Department di Titech. Beberapa hari sebelum wawancara, sensei saya sangat luar biasa heboh.

“Marissa-san, have you prepare for your interview?”
“Marissa-san, if you need any data or help just ask me…”
“Marissa-san, please prepare everything. Just for a tips… don’t forget to focus to your research novelty..”
dsb
dsb
dsb

“Marissa-san, is okay if the interview is conducted in xx-xx-xxxx? If you don’t have any agenda just let me know”

Hah? saya bengong lah… kenapa Sensei yang pusing nanya? harusnya saya dong yang bilang begitu?

“It’s okay sensei. Whenever the interview will be conducted I’ll be ready. The interview itself is a pleasure for me”

Lalu dasar Japanese yang super sopan, “Aaaa… ok! I just want to listen your opinion indeed. Good luck, and see you”

Siapalah saya yang baru kenal dengan Beliau baru beberapa bulan ini, tapi rupanya kehebohan dan kepedulian Beliau udah hampir seperti dosen pembimbing skripsi saya. Beliau bahkan sampai curcol ke dosen saya kalau dia khawatir saya grogi… saya gak siap… saya blank… dsb karena yang menilai saya akan diterima atau tidak bukanlah Beliau sendiri tapi examiner yang lain. Jadilah selama berhari-hari sebelum interview saya kena gojlok dosen saya.

Saya akan ceritakan semuanya dari awal proses sampai akhir ketika nanti saya diterima di Titech dan menyelesaikan segala kehebohan di dalam negeri *including birokrasi pemberi beasiswa saya jika saya gak switch ke beasiswa monbukagakusho*

Langsung saja ke hari-H pas wawancara!
Wawancara harusnya berlangsung via skype, menghubungkan Indonesia-Tsukuba (tempat sensei saya)- dan tokyo (tempat si titech berada). Saya yang menyadari kekurangan saya tentu prepare well segala hal yang saya pikir perlu dipersiapkan. Saya belajar cukup gila-gilaan, saya udah sampai ganti slide power point 5x karena diedit dan dikritik habis-habisan sama dosen saya! Saya ini gak pintar, makanya harus berjuang agak lebih keras dibandingkan siapapun.

Saya bahkan sudah sedia white board kalau-kalau power point saya kurang lengkap (dan kalau-kalau penyakit nervous hinggap dan saya lupa vocab)
Image and video hosting by TinyPic

Jahatnya lagi saya malah pakai mahzab-mahzab Stiglizt, Mankiw, Nicholson, dsb buat menopang si whiteboard *bukan menopang ilmu gw yang masih mepet hahahahahah*
Image and video hosting by TinyPic

karena saya bener-bener gak mau telat, I want my interview become a great day… saya pun pake baju yang kece. Mentang-mentang judul tesis tentang Green House Gases Emission, saya pun tanpa sadar pakai baju serba ijo.
Image and video hosting by TinyPic

I like my jilbab color hahahaha

Jika kalian perhatikan baik-baik kalian pasti nyeletuk, WHAT THE HELL emoooon…. kenapa pake modem? Pake wifi IPB kenapa?
Okay… saya sudah cek koneksi 3 hari sebelum wawancara, dan koneksi internet IPB SUPEEEERRRR BUSUUUUUK, selidik punya selidik memang sedang ada perbaikan (lagi?) saya akhirnya pakai modem. Jangan tanya deh berbagai operator saya pake. Tapi mungkin kalian sudah mengira akan akan masalah koneksi, dan itu benar-benar terjadi…

Ketika wawancara berlangsung, sewaktu saya koneksi antara saya dengan sensei saya di Tsukuba, semua malah lancar. Tapi waktu dikonek juga ke Titech…. jebreeeeet! Skype mati… saya gak bisa konek sama sekali. Saya mulai panik. Sensei saya bilang ke dosen saya (yang kebetulan sedang training di Tsukuba) bahwa saya tidak online skype lagi, dosen saya langsung message saya di facebook, dan saya panik… kok bisa? saya online sejak pagi! SEJAK PAGI… air mata saya mulai menetes… tapi kalah deras dengan keringat dingin. Lebih parahnya lagi, saya kemudian tidak bisa mengangkat telepon dari sensei saya. Akhirnya sensei saya menulis e-mail “I hope you’re okay… I’ll conduct the interview by phone not by skype, don’t worry about it. Just wait my phone call”

Akhirnya… setelah capek dan heboh ngurus ini itu…akhirnya interview bakalan pake telepon. Saya mencoba menenangkan diri, “Mon… lu sudah berjuang hingga sejauh ini… jangan menyerah. Air mata bikin muka lu keliatan makin bulet” Oh okay… saya pun mengangkat telepon dari sensei saya sambil tersenyum.

Alhamdulillah… saya bisa menjawab sebagian besar pertanyaan yang ada. Hahahaha agak aneh wawancara via telepon. Apalagi rupanya Sensei-sensei yang jadi examiner saya gak bisa bahasa Inggris, alhasil saya mendengar Sensei saya jadi penerjemah. Saya pikir terjemahan sensei saya lebih bermutu dari jawaban saya hahahahhaa… kita kan gak tau ya.

Lalu interview pun berakhir…. “We’ll announce the result, Marissa-san… there will be a professor meeting in Titech on January, if you accepted we’ll send you the LoA from Titech. Thank you”

Saya pun menutup telepon… ambil Al-Quran, dan aduuuuh…. ngerasa bersalah banget ke Allah, udah terjepit aja baru inget Allah. Huwaaaaaa…. Allah, maaf ya…

Beberapa menit kemudian Sensei saya menelpon lagi.

“Marissa-san, are you okay? Sorry for technical problem today” Aduuuuh kebiasaan deh, ini kan jelas kesalahan saya. Koneksi internet yang naik turun… arggghhhh “No, Sensei… it’s my fault. I’m not prepare the best internet connection”

“Actually Marissa-san, would you mind to continue your study untill PhD degree… I think you are eiger to continue your study. I mean… we can find the way if you want to study here from master untill PhD degree”

“Of course, Sensei… If I have a chance… why not? I have a dream to be a great humble researcher, if you think that will be good for me” jawab saya

“yes… I think you can. Your research actually need deeper understanding. It will be better if you learn more in PhD degree”

“But there are no integrated doctoral program in Social engineering”

“But you can try, Marissa-san. You’re right… there are no integrated doctoral program in our department. But if you good enough… we canΒ  recommend you for doctoral program. Marissa-san, you have work hard for all of this, you should get what you want. I know that some people also hope much from you, so make them proud with do your best. I know that you will learn the subjects when you come here and study for master course. But I hope you can learn the subjects from now. It will be very tiring Marissa-san, but when you reach your dream, everthing are paid”

Saya pun terharu…

Coba
Coba
Coba
Orang yang punya hati pasti terharu kan kalau orang asing, yang belum kenal kita, yang belum ngeh siapa kita, kemudian bertindak sebaik hati itu. Beliau benar-benar menjadi guru saya. Belum kenal dekat, tapi rasanya seperti sudah menjadi guru saya selama bertahun-tahun. Saya beruntung karena saya kemudian bisa bertemu Beliau yang begitu menghargai setiap impian saya. Gak sekali dua kali kita bisa ketemu orang seperti itu.

Dosen saya yang di dalam negeri aja *di luar dosen pembimbing dan promotor saya tentunya* belum tentu akan ngomong kayak gitu. BELUM TENTU.

Sedikit lebay ya, tapi saya sampai terharu total hahahahaha.

“Marissa-san, are you still there?”
Waduuuh… telepon masih nyambung.
“Actually Marissa-san, like I said that the official announcement will be on March or maybe sooner. I don’t know, it depends on admission office. But let me tell you, the professor said ‘it’s okay’. Just pray hard now… I hope everything will be okay and I can see you soon”

Huwaaaaaa….. baik banget kan.
Kalau ada cowok sebaik itu… pintar, baik hati, gak neko-neko, udah saya pacarin kali *salah fokus*

Namun ada banyak hal yang saya pelajari, bukan hanya masalah jadi orang pintar itu harus humble, tapi juga bahwa setiap manusia senang ketika seluruh jerih payahnya dihargai…. bahwa setiap manusia senang ketika setiap impiannya didukung.

Perjalanan saya masih panjang, benar kata sensei saya “Now, just pray hard and study hard” apa lagi kan ya?
Namun apapun yang terjadi, saya benar-benar senang bertemu dengan sensei saya. Dulu salah satu pengunjung blog ini sekaligus teman saya dari SMP, Uswah, pernah bilang “Tenang, Mon… nanti juga akan ketahuan dan bilang ‘Oh pantes ya kenapa Allah bikin harus begini… harus begitu…’ Percaya deh” and YES! saya percaya itu. Thanks Uswah… your baby will be as kind as you, hopefully πŸ™‚

Saya juga ingat ketika Tiko ngomong, “Mon, yang penting dalam hidup ini lu jadi orang baik, karena dengan itu Allah akan mengutus orang-orang baik buat membantu lu kelak atau setidaknya lu akan dikelilingi manusia-manusia baik yang akan nyemangatin lu” and Yes! saya membuktikan itu. Entahlah apa jadinya saya tanda adanya orang-orang baik di sekitar saya, dan apapun yang terjadi…. bertemu Sensei saya saja saya sudah senaaaaaaaaangggg sekali. Ya ampun, kayaknya dunia punya harapan gitu loh, orang baik rupanya masih jadi spesies di muka bumi ini.

Saya ingat ketika Mama saya bilang, “Kak… Allah itu Mahakaya dan gak pernah ngutang. Mama percaya, perjuangan kakak akan dibayar kelak oleh Allah. Percaya deh”

Saya ingat ketika adik saya bilang, “Kakak… jangan cupu. Takut buat ngehadapin masa depan itu cuman buat orang cupu. Kakak cupu gak? Kalau gak…. majuuuuuuu!”

Saya ingat ketika ayah saya bilang, “Kelak… buatlah dunia yang bangga dengan apa yang kamu perbuat. Berbuat baik pada apa yang ada di langit dan di bumi, maka semesta ini akan berbuat baik kepada kamu”

Saya ingat kalian semua… dan itu membuat saya bertahan untuk menghadapi segala hal.
Dengan ini saya ucapkan: Terima kasih.

Just wish me luck πŸ™‚

What we should know about climate change ^^b


Berhubung saya akan mengabdikan diri di bidang economics of climate change jadi bacaan saya sekarang lagi tentang climate change semua. Karena saya tipe manusia visual, saya biasanya belajar dari infographic-infographic. Infographic itu smacam poster/ majalah online di internet yang fungsinya buat memberi penjelasan terhadap suatu topik. Maklum… saya ekonom yang dulu maunya jadi seniman atau arsitek, jadi sebenarnya lebih ngerti kalau banyak gambar-gambar hehehehehe, itu juga alasan kenapa buku catatan saya isinya gambar semua.

Well… langsung aja kalau ada yang mau lihat infographic climate change… monggo langsung dilirik aja πŸ˜€ Saya nggak mau banyak nulis…. lagi ada deadline soalnya hehehehe.

See you πŸ™‚

 

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Image and video hosting by TinyPic

Jangan jadi Mahasiswa/Calon Mahasiswa nyebelin!


Bahkan jika kalian sudah sampai Oxford sekalipun! Tetaplah rendah hati!

Itu yang bisa saya katakan kepada kalian… siapa saja, dimana saja, di belahan bumi manapun, ketika kalian berstatus sebagai mahasiswa maupun calon mahasiswa.

Kenapa tiba-tiba saya ngomel-ngomel nggak jelas seperti ini… huuuufffftttt ceritanya panjang.

Semua berawal dari posting sebelumnya. Sebagaimana yang telah saya ceritakan sebagai calon mahasiswa, uang saya pas-pasan…. Sensei saya aja sampai gak tega hahahaha.. sedih banget kan. Bahkan jika saya harus bayar biaya pendaftaran terlebih dahulu… terus dijanjikan reimburse bla bla bla… huwaaaa saya gak sanggup deh. Gaji saya terpending 2 bulan karena kesalah sistem di bagian keuangan *oh please SDM yang gaptek πŸ™ * dan adapun lainnya buat tes TOEFL iBT dan tentu buat bertahan hidup di tanah air dan memang sudah ada yang saya sisihkan untuk biaya kuliah adik saya…. untuk mama saya… dsb…. ya ampuuuuuun kacau semua gara2 si sistem errrrgghhhhhh… pengen ngamuk! tapi sudah lah ya~ intinya… rencana studi saya ke Jepang tertunda huhuhuhu…udah gitu ganti universitas pula… jadi ke sebuah universitas di Tokyo walaupun Sensei saya di Kyoto sangat baik hati dan bilang kami bisa bertemu kapan saja untuk membicarakan penelitian saya… yang penting sampai da harus pakai beasiswa! Huhuhuhu mengharukan….

Lelah dengan pekerjaan saya sekarang dan gemes juga dengan gaji yg sering telat. Saya pun memutuskan untuk resign akhir bulan ini…
Dan puji syukur kepada Allah saya sudah menemukan tempat berlabuh yang baru di sebuah lembaga penelitian tentang perubahan iklim di IPB dan menjadi peneliti di sana :’D saya pun bisa ngajar lagi dan belajar lagi karena calon tesis saya memang sesuatu yang baru banget…

Saya sih damai tenteram ya… I got a new job! Saya bisa nambah tabungan untuk kuliah adik saya, nambah tabungan untuk mama saya, dan sudah ada berbagai proyek kerjasama Indonesia-Jepang yang siap menanti saya untuk dipelajari dan dikerjakan. Sensei saya juga toh terlibat dalam proyek tersebut jadi yaaa bisa nyambi-nyambi nyicil. Cuman memang ya perjuangan dapat gelar Master itu mahaaaaaal dan beraaaaat perjuangannya. Saya juga sekarang bahagia tempat kerja saya dekat dengan rumah jadi gak capek ngejar-ngejar kereta.

Plan saya sudah sempurna sampai sini!
Misi mendapatkan calon suami di tempat sekolah baru juga bisa dipending sementara…
Errrrrr…

Tinggal menjalankan misi saya yang lain..
Saya ingin membantu banyak orang sebelum saya melanjutkan sekolah. Terutama yang mau melanjutkan sekolah lagi. Kenapa ya? Karena Allah toh memberi banyak kebaikan pada saya jadi boleh dong saya melakukan kebaikan untuk orang lain.

Karena saya akan menjadi anak “teknik” maka tentu saya jadi lebih sering bergaul dengan calon-calon anak teknik juga, dari yang calon master sampai calon doktor… I’m happy ketika banyak orang yang mempercayai saya dan bertanya kepada saya… lalu saya bisa membantu mereka.

Hingga datanglah hari ini….
Hari ini ada seorang calon mahasiswa yang kebetulan akan mengambil Universitas yang sama dengan saya, anak univ. ternama…. dia mau mengambil “teknik lingkungan” mungkin karena menyerempet dengan penelitian saya saya juga tentang lingkungan…. kebetulan kami juga dapat beasiswa yang sama, dan mungkin juga karena saya awalnya hampir jadi anak Teknik Lingkungan jadi dia nanya-nanya lah ke saya.

Awalnya pas nanya maniiiiisssss banget… wah saya pun terenyuh. Saya menjawab dengan penuh kesabaran seluruh pertanyaan dia dengan baik dan benar. Tapi alangkah kecewanya ketika makin lama dia makin nyolot -.-

“Kok mbak nggak ambil intake yang ini bla bla bla…. kan biar lebih cepet mbak”
“Hehehehehe…Gak sanggup, Mas… saya nggak bisa bayar biaya pendaftaran yang pakai yen itu -.- rupiah kan lagi melemah, Mas”
“Ya ampuuuun… itu kan murah, Mbak. Masa gitu aja gak bisa bayar” JLEBBBBHHHH! saya dengan segala pengetahuan ekonomi saya… menghitung si Yen dan mengconvert ke rupiah… jreeeeeeng 3,5 juta rupiah bok! Ya ampuuuun…ada sih… tapi setelah itu saya langsung jadi fakir, miskin, dan anak terlantar yang perlu dirawat negara karena rekening saya akan kosong melompong -.- Biaya hidup kerja bulak-balik jakarta bogor aja udah hi-cost bgt. Ada uang yang saya invest, tapi ya ampuuun bertunas aja belum masa iya saya cabut T^T. Huwaaaaaa teganyaaaaaa~

“Jujur aja,Mas… saya sih gak mampu hehehehe…uangnya ngepas, Mas. Soalnya deadline pembayarannya mepet. Kalau bulan depan sih kekejar” Masih berusaha menjawab dengan jujur, sopan dan sabar
“Oh derita mbak itu sih, segitu sih bagi saya kebayar lah, mbak. kalo begitu saya duluan ya mbak kesana. Bye”

Jangkrik!

Saya catat nama anak itu di benak saya…. saya catat lab.nya di ingatan saya… saya akan cari nanti di universitas tujuan! Saya akan datang pas dia presentasi paper, dan demi kesucian ilmu pengetahuan… saya yang akan mengajukan pertanyaan substantif kepada dia! Saya mau lihat sepintar apa dia sampai berani-beraninya se-kurang ajar itu kepada saya! gemes!

Heeeeeuh…. Allah… liat dong makhluk yang itu tuuuh agak-agak bikin jengkel. Huwaaaaaaa keseeeeeel *lempar sandal*

Memangnya salah ya kalau saya sudah bertekad bahwa semua yang berkaitan dengan studi saya harus hasil perjuangan saya sendiri, termasuk masalah keuangan! Loh saya ini sudah 23 tahun! Udah gak jaman lagi minta ke Mama-Papah…. -.- apalagi ini sudah tekad saya, maka ini harus saya yang pertanggungjawabkan.

Huwaaaaaaa iya deeeeeeh…. saya mahasiswa miskin -,- derita-derita gw!
tapi saya akan buktikan saya bisa menjadi mahasiswa pintar!

Saya tidak mau membalas si anak “sopan” itu… Tapi saya ingin yang lain lebih rendah hati.
Beasiswa itu amanah! Sekolah lagi juga itu amanah!
Amanah itu untuk dilaksanakan dengan baik, bukan untuk disombongkan.
Memangnya ketika saya…. kalian… kita semua… selesai sekolah, bahkan hingga doktor sekalipun… untuk apa ilmu kita itu?
Buat apa?
Buat apa?
Ayo jawab! Buat apa?
Nyari kerjaan bonafit?
Nyari uang?
Nyari hal-hal duniawi?
Udah nggak masanya kawan~! Usia kalian juga makin menua… ketika kalian sampai pada masa itu, seharusnya ilmu kalian membuat pemikiran kalian menjadi lebih bijaksana… meluruhkan ego-ego kita… saat itu tugas kita adalah mengimplementasikan ilmu kita untuk kebaikan banyak orang! itu tanggung jawab kita! itu kawan… itu! tidak kurang… tidak lebih…

Ini amanah… dan Tuhan akan kecewa jika hamba-Nya menyepelekan amanah ini.

Saya marah… tidak?
Kecewa…? Sedikit
Tapi yang pasti… saya orang yang merasakan bahwa jalan saya menuju impian saya sangat sulit, dan saya tidak senang ketika ada orang-orang yang menyepelekan usaha saya.

Ingat… ini bumi Allah…
Mau sombong di atas bumi Allah? Boleh….
Tapi nggak tau yaaaaaa nanti Allah marahnya gimana~~~ gak ikut-ikut aaaaah~