Mengenang Prof. Masanori Kaji: Belajar mengenai arti dedikasi


Saya kehilangan salah satu dosen favorit saya di kampus, dan rasanya sedih…
mungkin kalian berpikir “Yah, Mon…. siapa-siapa lo juga bukan” hahaha iya sih, tapi kan saya ngefans :). Selain itu ada banyak cerita di balik ini semua yang sebaiknya kalian ketahui karena bagi saya Tuhan lagi-lagi memanggil orang yang baik dari planet bumi ini. Ya! Lagi-lagi.

***

Kaji-sensei, begitu biasanya Beliau dipanggil adalah dosen sejarah sains. Beliau sebenarnya ahli kimia, tapi sepertinya ngefans berat dengan Mandeleev (yang lupa siapa gerangan Mandeleev, itu looooh yang bikin tabel periodik) Beliau kemudian mengejar Mandeleev dan menempuh jenjang doktoral Beliau di Rusia. Sebagai fans, kan saya jadi “kepo” dan saya sempat tertawa tiada henti karena seluruh foto Beliau di website pribadinya pasti di depan patung Mandeleev, oh come on… gak segitunya kali, Sensei hahahaha. Beliau kan orangnya pendiam, kalem, yah tipikal orang Solo lah kalau di Indonesia, jadi saya kan sekalinya menemukan hal-hal unik dari Beliau jadi pengen ketawa.

Saya kemudian mengetahui bahwa Beliau adalah salah satu kontributor dan salah satu editor dalam buku terbitan Oxford Press yang berjudul “Early Responses to the Periodic System”. Sebagai seorang maniak buku, saya tahu betul bahwa buku yang bisa dicetak Oxford Press itu tidak main-main, “Wah hebat juga nih, Sensei” pikir saya. Terlalu terlambat bagi saya untuk meminta tanda tangan Beliau… arrrghhh…. malu-malu kucing sih.
Image and video hosting by TinyPic

Saya baru saja selesai membaca essay yang Beliau tulis sendiri, dan lagi-lagi untuk kesekian kalinya saya baru tahu bahwa sejarah bisa begitu menarik. Pemaparan Beliau yang runut membuat kita paham bagaimana Jepang berusaha sedemikian rupa menyerap ilmu pengetahuan bahkan dari sebelum era Restorasi Meiji. Waaah… kalau kalain penasaran boleh lah pinjam buku saya πŸ™‚ (asal jangan dibawa diaku dan gak dibalikin aja sih)
Image and video hosting by TinyPic

Saya jadi teringat banyak hal ketika Beliau menjadi dosen saya di kelas History of Environment

***

Beberapa keping memori di kelas…

Kelas History of Enviroment itu sebenarnya tidak lepas dari complain saya hahahaha…
Ini kelas yang menarik, Kaji Sensei selalu menunjukan list film dokumenter dan buku-buku menarik terkait lingkungan hidup. Karena saya pecinta film dan buku, ya saya jatuh cinta lah. TAPI…karena 3 minggu pertama film yang diputar tentang Minamata, lama-lama saya bosan juga. Saya sampai sudah sampai hapal di menit keberapa kucing yang terkena minamata menjatuhkan diri ke laut (and I hate this one so much), di tiga minggu pertama saya malah sibuk menghitung berapa kali kata “you know” keluar dari dosen pengajar lainnya yang mengajar di kelas yang sama (harap jangan ditiru).

Namun kemudian, kelas semakin menarik. Kasus lingkungan yang dipaparkan semakin beragam dan karena penelitian saya juga di bidang lingkungan jadi saya merasa “Ih ini gw banget nih.”

Saya juga jarang mengajukan pertanyaan di kelas, saya kan mahasiswa pasif hahahahhahahahaha (jangan ditiru juga ya). Tapi pernah pada akhirnya saya bertanya juga ke Beliau “Sensei, kenapa sih… kenapa semua negara kemudian harus dipaksa menjaga lingkungan? Kan gak fair! Inget loh… Jepang aja baru jaga lingkungan setelah ekonomi mereka in the peak point” <<– kira-kira begini pertanyaannya.

Dan saya ingat jawaban Beliau “…Saya paham pertanyaan kamu. Namun, itulah mengapa kita mempelajari sejarah. Sejarah kemudian telah menunjukan bahwa ada harga yang sangat mahal yang harus dibayar suatu negara ketika mereka hanya mengejar kepentingan ekonomi dan mengenyampingkan lingkungan. Itulah kenapa kita belajar saat ini agar nanti… jangan sampai ada negara lain yang merasakan bencana lingkungan lagi, apalagi jika bencana itu kemudian mengambil nyawa manusia, nyawa itu tidak bisa dibayar oleh apapun”
Saya merasa jawaban itu bijaksana banget…. dan jika saya menjadi guru, saya akan ingat jawaban ini dan menjadikannya jawaban untuk pertanyaan yang sama.

Pernah juga setelah kunjungan ke Museum Daigo Fukuryu Maru, karena saya anak kuper yang lelet, entah bagaimana ceritanya saya terpisah dari teman-teman saya DAN DI SAMPING SAYA HANYA ADA BELIAU. Kami pun satu kereta, satu gerbong, samping-sampingan, aduuuuh awkward banget, entah mau ngomong apa. Saya pernah ya awkward di depan gebetan, kalian pernah kan? pernah kan? nahΒ  ini… ini lebih awkward lagi! Mau ngomong apa kan ya ahahahaha. Yah pokoknya garing sih, hingga akhirnya Beliau bertanya

“Rencananya setelah lulus mau kemana?”
“Oh lanjut, Sensei.”
“PhD?”
“Iya””Penelitian kamu apa? Siapa senseinya? ”
“Dampak perubahan iklim terhadap ekonomi, Masui Sensei”
“Menarik sekali. Setelah PhD mau kemana?”
“Jadi dosen mungkin… belum kepikiran sih, Sensei”
Jadi dosen yang baik ya… ketika menjadi guru itu sebenarnya bukan kita yang mengajari orang-orang di depan kita, tapi kita yang belajar dari mereka. Belajar hal-hal baru karena pengetahuan itu selalu berkembang, perilaku manusia berubah, semuanya. Jadi, jangan pernah berhenti belajar

Jika saya tahu itu nasehat terakhir seorang guru kepada saya, pasti saya sudah nangis bombay saat itu.

***

Kisah si jam tangan analog dan jam tangan pintar…
Ada satu hal lagi yang selalu membuat saya tertawa dalam hati: Jam tangan!
Beliau itu selalu menggunakan jam tangan double, yang satu jam tangan analog dan satu lagi smartwatch. Saya yang paling malas pakai kacamata ini walau penglihatan sudah semakin merabun, akhirnya membawa kacamata saya juga ke kelas karena penasaran. Saya memperhatikan kok dua jam tangan ini menunjukan dua waktu yang sama… karena tadinya saya mikir ya siapa tahu aja kan Beliau LDR sama istrinya terus supaya gak salah pas nelpon atau sms-an jadi pakai jam tangan dobel dengan dua zona waktu yang berbeda. Tapi rupanya tidak! Tidak sama sekali… semuanya sama persis! Kan otak saya jadi iseng berkonspirasi, apa sih maksud si jam tangan ini? Koleksi? atau apa?

Belakangan saya mengetahui dari sumber terpercaya (tuh kan fans sih selalu over kepo) bahwa si smartwatch itu berguna untuk mengingatkan Beliau kapan untuk minum obat. Seperti yang kita tahu fitur smartwatch kan memang untuk health reason ya. Lalu, untuk apa lagi si jam tangan analog?
Karena itu hadiah dari istri Beliau… katanya jika melihat si jam itu Beliau merasa dekat dengan istrinya.

Selesai sudah… kayaknya sih suami saya kelak juga tidak akan se so-sweet ini.

Arti sebuah dedikasi…
Yang luar biasa dari Beliau adalah, Beliau tidak terlihat seperti orang yang sakit. Saya tidak pernah mengira bahwa Beliau memiliki kanker dengan stadium yang sudah tinggi pada saat mengajar kami semua. Bahkan murid-murid Beliau di lab pun begitu.

Dari mahasiswa Beliau saya tahu bahwa hingga Maret lalu, Beliau berhasil mengadakan Simposium internasional untuk Chemical History in Tokyo. Saya juga mengetahui bahwa tiga hari sebelum Beliau wafat, Beliau masih terbang ke Singapura untuk memberikan materi pada sebuah workshop internasional. Namun mungkin kemudian Beliau terlalu lelah hingga akhirnya drop dan dipanggil Tuhan pada 18 Juli yang lalu.

Mendengar cerita ini, saya merasa hingga akhir hidupnya Beliau tetap mendedikasikan hidupnya untuk bidang keilmuan yang begitu Beliau cintai. Saya bisa menangkap bahwa cinta Beliau pada ilmu pengetahuan terutama pada bidang sejarah sains dan filosofi sains begitu kental. Saya bisa melihat Beliau membuktikan pesannya kepada saya untuk menjadi guru yang baik yang terus berbagi pengetahuan.

26 tahun saya hidup di dunia ini, beberapa kali saya melihat orang yang angkuh dengan pengetahuannya yang masih cetek. Saya tidak melihat hal tersebut dari diri Beliau. Saya bersyukur dalam hidup saya, saya lagi-lagi dipertemukan oleh orang yang hebat… diajari oleh orang yang hebat walau dalam waktu yang singkat.

Secara personal saya merasa Beliau bisa menjadi tokoh paling berpengaruh di bidang pengembangan sejarah sains karena bidang ini masih sangat langka. Namun sayangnya Beliau sudah berpulang. Mungkin kini Beliau sedang bercengkrama dengan Mandeleev, siapa tahu?
Teriring rasa terima kasih saya kepada Beliau,
semoga alam dan manusia bisa senantiasa hidup selaras dan beriringan…. semoga.
Image and video hosting by TinyPic

Belajar menjadi manusia seutuhnya: Catatan seorang PhD newbie


Tidak pernah terlintas dalam hidup saya bahwa saya akan menjadi seorang PhD candidate. Sampai bisa sekolah master di luar negeri saja sudah begitu “Wah” untuk saya. Wong saya ini anak ndeso kok! Lahir boleh di Jakarta, tapi sekolah SD di Leuwiliang… namanya saja tidak bonafid!
Setelah itu pindah dan tinggal di kawasan Ciomas… lagi-lagi namanya kok ya agak ndeso gitu ya, dan memang ndeso karena pizza h*t saja enggan delivery ke kampung ini :’) untungnya sekarang sudah ada g*jek dkk… jadi tidak terpencil-pencil banget lah. Tapi tetap angkot 32 hanya mau mengantar sampai ke “dusun” saya pada jam kerja. Jangan harap dapat angkot yang mengantarkan Anda ke area dusun saya jika sudah lewat jam 6 sore.

Kuliah pun di kampus IPB Dramaga. Wuaduuuh rek! Boleh lah kampus ini jadi salah satu kampus terbaik di Indonesia,tapi posisi si Dramaga ini jauh dari peradaban. Sungguh, kami para mahasiswa kere ini sesungguhnya memendam keirian mendalam pada kampus diploma dan pasca sarjana yang punya posisi lebih elit. Namun kami pun sadar, kalau toh kampus kami dipindah ke daerah yang lebih elit, sesungguhnya uang jajan kami yang hanya cukup untuk beli nasi uduk plus telor penyet (itu pun masih mencari warung yang paling murah) tentu tidak akan sanggup menggapai kemewahan pusat kota. Yo wis lah mau bagaimana lagi.

Belum lagi saya ini orangnya kuper. Hobi: Tidur, makan, dan uwel-uwel kucing.
Bahasa Inggris saya juga yaaaah gitu-gitu aja. Bahasa Jepang cuman bisa kore-kore. Bahasa perancis, cuman bisa baca, listening dan speaking sih wassalam  :’D.
Kemampuan matematis so-so
Kemampuan menghapal lebih parah
Loooh, mau jadi apa toh, Nduk?

Ketika saya terbang dan menempuh studi di Jepang,di Tokyo Institute of Technology pula, banyak pesan yang masuk ke mailbox saya. Beberapa tentu memberi selamat. Beberapa ada yang keceplosan “Kok bisa, Mon?” sampai “Lo beneran sekolah? Bukan exchange? pasti pake uang lo sendiri kan?”
Saya kok paham kenapa banyak yang bilang begitu hahahhahaa.

Saya berangkat bukan serta merta membawa senyuman loh kawan-kawan. Saya membawa beban berat. Mungkin Allah menyeret saya dengan cara yang cukup ekstrim. Sebelum saya berangkat, saya sudah menuai banyak kontroversi (Hish! Bukan Pak Super aja yang bisa menuai kontroversi, gw juga!). Saya dianggap cukup “durhaka” meninggalkan mama saya yang memang kondisi kesehatannya tidak se-fit dulu dan meninggalkan adik kecil saya yang masih sekolah. Saya dianggap sombong… dan jangan salah, ada juga loh yang sampai bilang saya bakal “seret jodoh” itu agak sedih sih.

Di tengah konflik batin itu, tiba-tiba Dosen saya menawarkan saya untuk studi di luar negeri. Tiba-tiba juga LPDP mengabulkan permohonan perpindahan universitas saya yang sebelumnya sudah ditolak mentah-mentah. Dan pada puncaknya adik saya yang dingin, tidak romantis, garing, dsb dsb dsb “datang dan bilang “Kak, you should go! Study hard there, and I want to see you happy”
Karena sesungguhnya tiada hal paling romantis selain kata-kata sweet dari orang yang dingin!
Pernah suatu saat adik saya membawa celengan kesayangannya “Kak, tell me how much you should pay to go abroad?”
Mungkin… ini mungkin… jika saya tidak memiliki adik seperti adik saya, saya tidak akan ada di sini. Di posisi ini.

Saya… si anak “biasa-biasa” ini kemudian terbang ke Jepang. Sekolah lagi! Di Tokyo Institute of Technology hahahaha asa keren ada technology-nya hahahah anak dusun jadi lebih “melek” teknologi

Image and video hosting by TinyPic

Menempuh jenjang master di luar negeri itu pun tidak semudah yang kalian bayangkan. Selfie mungkin cantik dan ceria, namun di balik itu? Saya shock karena saya merasa otak saya kosong!  Saya shock dengan kendala bahasa, saya putus asa karena mata kuliah yang ingin saya kuasai dalam bahasa Jepang, saya kaget dengan budaya kerja di negeri ini yang tidak kenal ampun. Saya lelah… saya lapar… dan sesampainya di rumah? Di apato mungil saya hanya ada kulkas kosong. Ketika emosi, saya menjadi garang dan membunuh para kecoa dengan membabi buta. Pernah suatu hari petugas dari Tokyo Gas sampai datang ke rumah karena alarm gas saya berbunyi… padahal itu hanya efek saya menghabiskan satu kaleng insektisida untuk memusnahkan para kecoa hingga ke anak, cucu, dan cicit.
Yah tapi  alhamdulillah lulus juga :’D

Image and video hosting by TinyPic

Namun di balik itu semua, saya menemukan hidup yang baru.
Saya bekerja sama dengan Sensei-sensei yang humble dan bijaksana.
Saya menemukan teman-teman baru.
Saya melihat tempat-tempat baru.
Saya jatuh cinta.
dan yang pasti saya mulai menemukan diri saya yang sebenarnya. Sebuah sisi manusiawi yang paling nyaman saya “kenakan” saat ini.

Lalu kemudian saya sampai di titik yang sekarang. Saya menempuh jenjang doktoral.
Sungguh tidak ada yang mahakeren dari ini semua. Menjadi seorang PhD mungkin hanya sebuah cara yang tidak biasa untuk menjadi lebih manusiawi dan rendah hati.

Marissa, si PhD candidate ini toh masih jadi orang yang wara-wiri ke semua orang hanya untuk revisi proposalnya yang masih busuk (dan ditolak LPDP hahaha #curhat).
masih menjadi orang yang kikuk ketika bicara tentang orang asing,
masih menjadi orang yang bermasalah dengan percaya diri namun kemudian berusaha untuk lebih menerima diri sendiri, untuk tidak terlalu keras kepala terhadap diri sendiri.
Masih menjadi mahasiswa bloon yang kena omel sensei “Loh… ini loooh kok ndak dibaca. Udah berapa kali saya bilang” hehe
Masih bodoh di matematika dan pada akhirnya semakin muka tebal mengunjungi anak bachelor dan master untuk di ajari matematika :’D ini kisah nyata loh.
Saya tetap mahasiswa ngirit yang pergi ke toko sayur pun hanya jelalatan melihat sayuran diskon.

Beberapa kali saya katakan kepada setiap orang, sungguh tidak pantas pendidikan yang tinggi membuat kita menepuk dada terlalu keras. Pertama, karena itu kan sakit ya, Bok. Pertama, karena sesungguhnya pendidikan yang semakin tinggi membuat kita semakin sadar bahwa kita ini yaaa belum tau apa-apa. Kedua, pendidikan yang semakin tinggi membuat kita sadar bahwa kita butuh bantuan orang lain. Pada intinya, pendidikan membuat kita sadar bahwa kita adalah MANUSIA.

Kepada kalian pembaca blog ini, terutama yang masih muda-muda, adik-adik saya….
Kalian masih muda, you are still young! Jadi berkelanalah jemput impian-impian kalian. Bumi Allah ini luas, maka explore bumi ini. Temukan pengalaman dan teman-teman baru. Jangan takut dengan kelemahan-kelemahan yang kalian punya. Saya toh bukti nyata dan hidup kalau si manusia dusun yang biasa-biasa saja ini bisa lohhh sampai ke level ini. Kalian mungkin akan ragu, minder, takut, tapi jangan lupa tetap maju…hanya dengan melangkah maju kita bisa tahu apakah kita bisa mengatasi setiap kelemahan kita. Semoga setiap langkah itu membuat kalian, kita semua, menjadi manusia yang jauh lebih kuat dan lebih mengenal diri kita sendiri. Insha Allah πŸ™‚ * Kalau udah umur segini emang omongannya lebih emak-emak*

Kepada teman-teman yang sedang melanjutkan studinya semoga Allah melimpahkan kekuatan dan berkah dari ilmu yang kalian tuntut. Hingga kelak kalian bisa memastikan ilmu kalian berguna bagi khalayak banyak. Dan semoga Allah juga melindungi kita dari sifat sombong. Seperti ilmu padi, semakin berisi semakin merunduk πŸ™‚ Okay.

Terima kasih kepada keluarga dan guru-guru saya, saya tidak bisa membalas apa-apa namun semoga setiap jerih payah saya kali ini dan kelak akan menjadi alasan kecil untuk membuat mereka semua tersenyum

Terima kasih kepada teman-teman saya, hidup ini sepi loh tanpa kalian… dan apapun alasannya, tetap perlakukan seorang Marissa seperti Marissa yang biasa πŸ˜€ seorang pecinta kucing sejati.

Dan mungkin terima kasih kepada semesta dan Sangpencipta semesta… karena caranya untuk mengajarkan saya tentang banyak hal begitu Indah.