Romansa Mas Kucing Abu…



A life learner....Books, movies, and glorious foods lover. Have a big dreams... but wanna \\\"bigger\\\" than her dreams.  A life learner... Love books, glorious foods, and great movies. Proud to be a woman, daughter, sister, and best friend. A dreamer! I am the one who want to be bigger than my dreams. Future researcher and writer.


Sebagai bagian dari warga Indonesia, pasti banyak yang bertanya “Ih kok udah kepala 3, masih sendiri aja.” Jika pembicaraan semakin kejam, maka akan berlanjut “Cewek lagi….nanti susah punya anak ya.” Yah gak usah jauh2… setidaknya itu yang terjadi sama Princess Syahrini :’D. Gimana kalau gw aja yang cerita kenapa…. kenapa ya beberapa orang belum bertemu jodohnya, atau sudah tapi mikirnya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget! Setidaknya dari pengalaman gw. Yok, udah siap gelar tikernya? Jangan lupa jaga jarak dan pakai masker :’D 


Gw mengawali hipotesis gw dengan kata: Kaget! 
Yaph! Kaget yang membuat ambyar seluruh logika dan konsentrasi kita. Loh? Apa hubungannya? Begini….
Sebagai cewek normal, gw juga pernah dan bisa naksir2an. Tapi ya gagal beberapa kali karena banyak hal. Tapi dari sisi gw sendiri, gw mungkin tidak seperti kebanyakan teman sebaya yang secara mental siap mengarungi bahtera rumah tangga. Ya Allah, mengarungi bahtera selat Bali pake ferry aja gw mabok. 
Dari sisi gw, kesiapan emosional gw memang cemen. Gw masih sedih kalau inget tentang ayah gw. Dan wah… kadang suka random aja “Duh kalau gw nikah, suami gw meninggal muda gimana ya.” Akhirnya… seperti followers Jousk* gw kan jadi parno dan malah asik mencari dan menimbun emas berlian. BWAHAHAHHAHAHAHA! 


Iya! Serandom itu! SERANDOM ITU! Gw aja kaget! Shock, liat kaca, terus ngomong, edan… gw bisa kayak gitu juga ya. Dan jujur deh, gw sedang enjoy dengan kesendirian gw. Tinggal di apato mungil yg gw bebas acak2in dan bisa eksperimen macem macem di balkon. Gw merasa akhirnya gw menemukan jati diri gw. Huwaaaaaaa, rasanya kayak baru abis cukur rambut dan creambath! Fresh dan ringan banget. Kayaknya, klo gw bisa angkut Mama, adik, dan kucing2 gw untuk selalu bareng gw, udah sih… gw pasti mager untuk mikir mau ngapain lagi.


Eits, tapi inget… sedingin apapun orang, pasti butuh temen juga lah. Nah, gw yang memutuskan untuk gak usah punya temen banyak2 banget, karena ribet, malah berakhir jadi tempat curhat banyak orang! Mungkin karena mereka yakin rahasia mereka aman di gue, wong gw gak ada rekan gosip.
Capek juga kadang. menjaga rahasia itu berat loh. Apalagi kisah kisah yang mendarat di meja redaksi gw serba serius. Mulai dari masalah mental health, toxic family, muacem muacem! Abis kalau curhatnya ke para ukhti atau akhi cuman disuruh mendekatkan diri sama Allah, hellooowwwwww…. mereka juga tau keles gak bego bego banget untuk tahu solusi seperti itu. Mbok ya kasih moral support atau tawaran solusi yg lebih konkrit
.

Pada akhirnya, gw juga butuh curhat dong. Tapi gw harus mikir mikir juga, ke siapa ya cerita gw bisa “aman”


Jeng jeng jeng…. di sini gw mulai main api pake korek dan tabung gas melon


Gw cerita deh dengan seorang cowok, kita sebut saja Mamas. 

Nah, Mamas ini tipe favorit gw banget lah! Dieeeeeeeeeem! Gak banyak komentar, kikuk, kaku, namun baik hati. Kayak kucing abu abu yang doyan ngaso di ubin rumah sambil menikmati sepoi angin dan rintik hujan. Cuman ngeong kalau disodorin ikan sama nasi anget. Nah, kira-kira begitu. (Maaf… gw kesulitan memberikan deskripsi yg lbh manusiawi)


Dan macam cerita when Harry meets Sally, tentu pada akhirnya semua niat mulai berubah arah. Perahu mulai oleng melawan angin. Dan gw jadi sadar, rupanya kisah romansa manusia seumuran gw tidak semanis ubi madu. 
Kita menyadari bahwa hidup dan perangai kita gak keren keren amat. Banyak kekurangan sana sini. Banyak masalah yang ruwet dan uwel uwelan seperti kabel headset di dalam ransel. Jangankan menceritakan ke orang lain, nulis di buku harian terus kita baca sendiri aja rasanya pengen bakar bukunya. Setidaknya, bagi gw… ada saat ketika gw bahkan gak pede dengan eksistensi diri gw sendiri. Gw merasa banyak hal gak sempurna yang klo boleh, gw gak mau tau juga.

Lalu… lalu… lalu… entah kerasukan makhluk astral dari mana, tiba-tiba tercetus ide untuk “cek ombak”: menceritakan segala kejelekan itu ke seseorang. Entah apa guna dan mashlahatnya ya, tapi penasaran aja apakah ada orang yang tahan dengan segala keanehan gw yang wadidaw ini?
Gw pun memulai social experiment ini ke si Mamas ini. Secara mengejutkan, dia adem ayem aja. Agak zonk sih, karena ekspektasinya akan terjadi pertempuran ala ala 2 kubu di pertandingan tarkam. Namun, tidak…. tidak terjadi apa apa. Seperti kucing abu di ubin rumah, dia tetep selow menikmati angin sepoi dan hujan rintik. Mungkin tinggal tambah senja dan kopi hitam biar jadi kucing abu indie.

Oh… Mas kucing abu. 


Eits, gimana? Sejauh ini kisah Mas Kucing Abu ini adem ayem aja kan. Ya… ya… ya…tentu. Tapi bukan mendewasa jika sesuatu tanpa masalah. Kita memang doyan keributan yang memacu adrenalin. Gw pun. 


Mas kucing abu ini, diam sekali…. karena gw males dengan keributan, gw enjoy sih. Tapi, mmmm… rasanya kok gw terus ya yg menghujani Mas Kucing Abu ini dengan aneka cerita random? Sulit sekali crack up Mas kucing abu, suliiiiit sekali. Gw sih cukup PD gak ada banyak orang yang sanggup handle kucing abu ini. Hati-hati, kucing abu ini walau selow, tapi klo buntutnya keinjek, ya nyakar juga. GRAUUUUP miaawwwwrrrrrr!


Beritanya adalah, perlahan… dia mulai cerita tentang dirinya, masa lalunya, keluarganya, semuanya….
Gw kira gw siap… rupanya gw KAGET!
Menjalin hubungan, menjalin tali silaturahim aja gw mulai mikir “ hah? Apa gw mampu?”


Dibalik kebaikan dan ketenangannya, rupanya Mas kucing abu tetaplah manusia biasa dengan segala kompleksitas dan permasalahannya. Dan gw kaget aja dia menutup rapat semua itu sendiri sampe setua ini. Yah sama lah seperti kita kita, dipaksa ortu untuk milih suatu jurusan, dibanding-bandingin, dan sebagainya. 
Yang gw kasian ke dia adalah… kenapa pada akhirnya dia harus menceritakan hal hal itu ke gw!

Gw? yang secara emosional meledak ledak dan berapi api. Gw yang main bismillah, maju, serbu, serang, terjang ketika menghadapi sesuatu. Gw yang nekad dan gak sabaran. Tapi jangan lupa, gw juga cengeng. Kalau bocah, gw tipe yang kalo berantem, langsung gebug dan hajar tapi sambil nangis dan ingusan. Kalo kucing, gw tentunya representasi dari kucing oren yang gede ngeong ngeong sebelum ambil ancang-ancang nyakar. 
Wah! Gw jadi meragukan kompetensi gw sebagai teman dia. Mungkin dia gak butuh gw yang hebring ini. Atau apakah gw “guna” ya dengan personality gw yang rupanya bertolak belakang parah dengan Mas kucing abu? Duh kalian pernah liat dong kucing abu sama kucing oyen, segimana bedanya mereka? Naaaaah… itu! Kira kira begitu. 


Dan cerita atau imajinasi kita semua tentang romansa ala ala FTV ludes semua kayak martabak anget! Gw kemudian “reset” semua hal, pertanyaan gw ubah semua “Eh, kamu gak apa kan temenan sama aku?” 


Gw suka sekali… sukaaaaa sekali kucing abu ini. Beberapa kali gw bilang ke dia, kalau kami masih bocah dan dia tinggal di Leuwiliang dahulu kala (plis cek google maps ya guys letak tempat ini)… dia pasti akan gw ajak main tiap sore. Gw ajak buat bantuin gw nangkepin ayam kalau udah mau magrib (mmmm… masih agak bully sih, tapi nangkepin ayam pas sore itu sebuah kegiatan yang fun dan hits untuk anak leuwiliang di era itu). Gw tidak sembarang memilih orang loh untuk menangkap ayam-ayam gw, ayam gw butuh dekapan lembut saat ditangkap dan dimasukin ke kandang ufufuufufufufu. Hanya orang terpilih dan kredibelnyang boleh megang ayam peliharaan gw. 


intinya, Mas Kucing abu ini baik… baik sekali. Tapi gw butuh waktu menerka nerka apa yang ada dipikirannya. Gw suka sekali Mas kucing abu, tapi gw takut juga klo nowel buntutnya dia bakal nyakar gak ya? Ah masa ada kucing sejinak itu, gak mungkin dong.

duh mas kucing abu….

gw merasa gw tuh udah paling busuk masalah berteman dengan manusia, nah mas kucing abu ini lebih parah dari gw. Pokoknya banyak! Banyak hal yang bikin gw terkaget kaget. Yang bikin gw, “HAH?”
“HAH?“
“gimana…gimana?“

Terus gw akan lebih bawel dan bilang “Duuuuuh kita udah terlalu tua untuk belajar how to socialize. Masa hal seremeh itu aja gak aware sih” Geram juga… jangan2 dia berteman dengan gw karena orang lain lama lama shock juga dengan sifat-sifat ajaib di balik ketenangan Mas kucing abu. Gw tidak bisa cerita detil, tapi yang pasti… erghhhh pengen nyubit!

Tapi, seperti dia bisa menerima semua keajaiban gw yang super absurd ini. Mungkin gw harus mencoba. Lebih sabar.

ini belum apa apa loh. Gw, gw baru belajar open up dengan seseorang, dan gw baru belajar melihat cowok open up ke gw. Udah kaget, bengong, terbelalak, penuh gejolak adrenalin, pusing. Gila! Berumah tangga pasti lebih edan edan lagi ya.

mungkin proses mengenal seseorang itu adalah proses belajar seumur hidup…

klo kalian penasaran dengan Mas kucing abu, sama kok… gw juga. Gak janji ya kami bisa bareng terus. Tapi biarkan gw jadi teman Mas kucing abu. Supaya kami jadi kucing komplek yang akur dan gak saling cakar atau bikin berisik sampe dibanjur air seember sama tetangga yang galak.

fiuh… uji kesabaran ini…..

Sedikit cerita dari Tsukuba: ketika orang Jepang lebih mengimplementasikan hadist rasul dibandingkan kita semua.

Leave a Reply

Your email address will not be published / Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.